Selasa, 18/06/2024 12:08 WIB

Serangan Trump terhadap Pemungutan Suara Awal Kacaukan Rencana Pemilu Partai Republik

Serangan Trump terhadap Pemungutan Suara Awal Kacaukan Rencana Pemilu Partai Republik

Mantan Presiden AS dan calon presiden dari Partai Republik Donald Trump saat kampanye pilpres di Summerville, Carolina Selatan, AS 25 September 2023. Foto: Reuters

WASHINGTON - Senator Ron Johnson dari Wisconsin sedang melakukan perjalanan ke rapat umum kampanye dengan menggunakan jet pribadi Donald Trump pada awal April ketika dia memutuskan untuk membicarakan masalah rumit mengenai pemungutan suara dini.

Saat Boeing 757 terbang dari Florida ke Green Bay, Wisconsin, Johnson mendesak kandidat Partai Republik tersebut untuk menggunakan pidatonya untuk mendesak para pendukungnya agar memberikan suara mereka menjelang Hari Pemilihan.

Pemungutan suara yang dilakukan lebih awal sering kali memicu aliran kecaman dari Trump, yang secara keliru mengklaim bahwa pemungutan suara tersebut rentan terhadap penipuan dan merugikannya dalam pemilu tahun 2020.

Namun Johnson adalah salah satu dari sejumlah anggota senior Partai Republik – banyak dari mereka berada di negara bagian penting, seperti Wisconsin – yang khawatir bahwa sikap Trump yang tidak menyukai pemungutan suara dini dapat menghancurkan harapannya untuk memenangkan kembali Gedung Putih pada 5 November.

“Saya mendorong presiden untuk mendorong anggota Partai Republik di Wisconsin untuk menyimpan suara mereka,” kata Johnson, seraya menambahkan bahwa dia tidak menghadapi perlawanan apa pun dari Trump. "Saya akan merekomendasikan dia untuk bergabung."

“Kita harus melakukan segala yang kita bisa untuk sepenuhnya memanfaatkan peraturan yang ada. Partai Demokrat tentu saja sudah melakukannya,” kata senator berusia 69 tahun itu, yang baru saja beralih ke pemungutan suara awal.

Namun Trump tidak hanya gagal untuk memuji pentingnya pemungutan suara lebih awal pada rapat umum tanggal 2 April, ia juga mengatakan kepada lebih dari 3.000 pendukungnya bahwa tujuan Trump pada akhirnya adalah membatasi pemungutan suara hanya pada Hari Pemilu, sebuah pesan yang disambut dengan sorak sorai.

Dan ketika Johnson – dalam masa jabatan ketiganya di Senat – naik ke panggung pusat konvensi untuk mendesak Partai Republik agar memberikan suara lebih awal, ia disambut dengan tepuk tangan meriah dari beberapa orang.

Para pendukung pemungutan suara dini mengatakan hal ini meningkatkan jumlah pemilih dan menghindari masalah ketidakmampuan masyarakat untuk memilih pada hari pemilu karena cuaca buruk, masalah logistik di tempat pemungutan suara atau alasan pribadi. Kelompok hak pilih mengatakan tidak ada data yang menunjukkan bahwa pemungutan suara dini dapat menyebabkan kecurangan dalam pemberian suara.

Pada pemilihan presiden terakhir pada tahun 2020, selama pandemi COVID-19, pemungutan suara dini melonjak ke titik tertinggi baru. Dan pada pemilu paruh waktu tahun 2022, setengah dari pemilih AS memberikan suara mereka sebelum Hari Pemilu, menurut Biro Sensus AS.

Pemilu pada bulan November akan menjadi pertarungan sengit antara Trump dan Presiden Joe Biden, menurut jajak pendapat. Petahana dari Partai Demokrat itu mengalahkan Trump di Wisconsin dengan hanya selisih 20.000 suara pada tahun 2020 dan negara bagian itu kembali menjadi hadiah utama bagi kedua partai.

Tidak menerapkan strategi pemungutan suara dini pada tahun 2024 akan menjadi “bunuh diri politik,” kata Brian Schimming, ketua Partai Republik Wisconsin.

Reuters berbicara dengan para pemimpin Partai Republik di empat dari tujuh negara bagian yang kemungkinan menjadi medan pertempuran: Michigan, Wisconsin, Georgia, dan North Carolina. Mereka mengatakan kepada Reuters bahwa mereka melakukan upaya besar untuk mendorong Partai Republik agar tidak menunggu sampai hari pemilu untuk memberikan suara mereka.

Para pemimpin Komite Nasional Partai Republik (RNC) yang baru dilantik – Michael Whatley dan menantu perempuan Trump, Lara Trump – bersikeras bahwa mantan presiden tersebut setuju dengan pemungutan suara awal.

“Kami mendesak semua anggota Partai Republik untuk memberikan suara lebih awal, melalui surat, pada Hari Pemilihan, atau metode apa pun yang paling cocok bagi mereka,” kata Claire Zunk, juru bicara RNC, dalam sebuah pernyataan kepada Reuters.

Namun, seperti yang digarisbawahi oleh pengalaman Johnson, tidak jelas apakah para pemilih bersedia menerima pesan baru tersebut setelah Trump berulang kali mengklaim adanya kecurangan.

Suzanne Sliva, seorang pengusaha berusia 60 tahun dari Lucas, Texas, mengatakan dia memandang pemungutan suara dini dengan penuh kecurigaan dan percaya bahwa pemungutan suara sebaiknya dilakukan hanya untuk keadaan luar biasa.

“Pemungutan suara hanya dilakukan dalam satu hari,” katanya, sambil menunggu Trump berbicara di acara National Rifle Association (NRA) di Dallas, Texas akhir pekan lalu. “Semuanya dihitung dalam satu hari, dan sebelum tengah malam kita tahu siapa pemenangnya.”

Michael McDonald, seorang profesor ilmu politik di Universitas Florida yang telah menganalisis data pemilu selama lebih dari 30 tahun, mengatakan bahwa dibutuhkan banyak pesan untuk mengubah pikiran beberapa pemilih, “yang paling penting adalah dari Trump sendiri.”

Namun posisi Trump masih belum jelas. Pada rapat umum kampanye di New Jersey pada tanggal 11 Mei, kandidat tersebut, untuk pertama kalinya dalam pidatonya tahun ini, mempromosikan pemungutan suara awal untuk pemilihan umum tanggal 5 November: "Dapatkan surat suara yang tidak hadir atau dikirim melalui pos, berikan suara lebih awal atau berikan suara pada Hari Pemilihan,” katanya kepada para pendukungnya.

Namun dalam pidato yang sama dia mengatakan “pemilihan melalui pos sebagian besar bersifat korup.”
Dan, pada rapat umum tanggal 13 April, Trump menyamakan pemungutan suara dini dengan “mencuri” suara. Pada bulan Maret, dia menyebut pemungutan suara melalui pos adalah tipuan.

Faktanya, ia telah menyebut pemungutan suara melalui pos sebagai tindakan korup atau tipuan setidaknya 11 kali dalam pidatonya tahun ini saja, menurut analisis Reuters atas pidatonya yang telah disiapkan.
Namun jauh dari teleprompter, Trump telah memposting dua kali di Truth Social sejak pertengahan April bahwa pemungutan suara lebih awal itu penting.

“Itu benar-benar tidak membantu,” kata Oscar Brock, anggota komite RNC dari Tennessee dan pendukung pemungutan suara dini, merujuk pada pesan Trump yang beragam.

Kelompok hak suara menuduh RNC melakukan transaksi ganda dengan secara terbuka mendukung pemungutan suara dini. Mereka mencatat RNC, anggota parlemen Partai Republik di negara-negara bagian yang menjadi medan pertempuran, dan kelompok konservatif terus mengesahkan undang-undang dan mengajukan tuntutan hukum yang membatasi akses terhadap pemungutan suara awal.

Para aktivis mengatakan upaya-upaya ini secara tidak proporsional berdampak pada kelompok minoritas, yang cenderung memilih Partai Demokrat dalam jumlah besar. Partai Republik membantah tuduhan tersebut dan mengatakan mereka berusaha melindungi integritas proses pemungutan suara.

Juru bicara tim kampanye Trump Steven Cheung mengatakan mantan presiden itu selalu menganjurkan pemilu yang bebas dan adil, "di mana setiap suara sah dihitung dan segala bentuk kecurangan dibasmi."

“Partai Demokrat telah membuktikan bahwa mereka bersedia mengubah aturan pemungutan suara di tengah pandemi yang membuat pemilu kita lebih rentan terhadap penipuan,” kata Cheung.

Pada pemilihan presiden tahun 2020, selama pandemi COVID-19, pejabat pemilu dari Partai Demokrat di banyak negara bagian memperluas pemungutan suara awal dengan menambahkan lokasi kotak penyerahan suara, memperpanjang tenggat waktu pemungutan suara, dan meningkatkan penggunaan pemungutan suara melalui pos.

Komite Nasional Partai Demokrat menginvestasikan "puluhan juta" dolar untuk mempromosikan pemungutan suara awal dan melalui pos tahun ini, kata Alex Floyd, direktur respons cepat DNC.

Pada tahun 2020, 82% pendukung Biden memberikan suara lebih awal, dibandingkan dengan 62% pendukung Trump, menurut Pew Research Center, sebuah lembaga pemikir independen yang berbasis di Washington. Hampir dua kali lebih banyak pemilih Biden yang mengirim surat suara melalui pos dibandingkan pendukung Trump, menurut Pew.

Meskipun terdapat pesan yang beragam dari Trump, para ketua partai Republik di empat negara bagian mengatakan kepada Reuters bahwa mereka terus melakukan pemungutan suara lebih awal.

Josh McKoon, ketua Partai Republik di Georgia, mengatakan partainya pada tanggal 29 April mengirimkan video yang mempromosikan pemungutan suara dini kepada 70.000 anggota Partai Republik yang terdaftar melalui media sosial dan email.

Di North Carolina, ketua Partai Republik Jason Simmons mengatakan partainya mengadakan sesi pelatihan dengan ketua daerah dan distrik tentang cara menyampaikan pesan kepada pemilih tentang pentingnya pemungutan suara dini, sementara di Michigan, ketua Partai Republik Pete Hoekstra mendorong pemungutan suara dini setiap kali dia berbicara kepada aktivis akar rumput di seluruh negara bagian.

Di Wisconsin, Schimming, ketua partai tersebut, mengatakan para pejabat tinggi Partai Republik di negara bagian tersebut telah merilis video mereka yang memberikan suara pada awal pemilihan pendahuluan tahun ini untuk memperkuat pesan mereka untuk memberikan suara sebelum Hari Pemilihan.

Dan di Pennsylvania, Komite Kepemimpinan Negara Bagian Partai Republik, bersama dengan dua kelompok Partai Republik lainnya, telah meluncurkan inisiatif senilai $10 juta untuk mempromosikan pemungutan suara melalui pos di negara bagian tersebut, sebuah dorongan yang pertama kali dilaporkan oleh Reuters.

Turning Point Action, sebuah kelompok konservatif yang dulunya skeptis terhadap pemungutan suara dini, mengatakan mereka berencana menghabiskan lebih dari $100 juta di Wisconsin, Arizona dan Michigan untuk membujuk Partai Republik yang jarang memberikan suara untuk memberikan suara.

Andrew Kolvet, juru bicara TPA, mengatakan mereka berharap mayoritas suara akan diberikan sebelum Hari Pemilihan.

Celina Stewart, kepala penasihat Liga Pemilih Perempuan, sebuah kelompok hak pilih non-partisan, mengatakan pemungutan suara dini membuat proses pemilu lebih aman karena bisa menemukan kesalahan. Sekitar 47 negara bagian menerapkan semacam pemungutan suara awal, tambahnya.

Namun di lima negara bagian yang belum menentukan pilihan (swing states) tahun ini – Arizona, Georgia, Pennsylvania, Wisconsin dan North Carolina – anggota parlemen dari Partai Republik telah mengesahkan rancangan undang-undang atau memperkenalkan undang-undang yang bertujuan membatasi akses terhadap pemungutan suara awal sebanyak 28 kali, menurut analisis Reuters terhadap undang-undang di DPR negara bagian.

RUU tersebut mengupayakan berbagai cara untuk membatasi akses terhadap pemungutan suara dini. Ketentuan tersebut mencakup tiga ketentuan untuk menghilangkan pemungutan suara secara langsung, 15 ketentuan untuk mempermudah mencegah masyarakat memberikan suara lebih awal, dan tujuh ketentuan untuk mengurangi lokasi pemungutan suara dini, menurut penghitungan Reuters.

RNC juga telah mengajukan atau mendukung 29 tuntutan hukum yang bertujuan untuk membatasi pemungutan suara dini, 17 di antaranya berkaitan dengan pemungutan suara melalui surat, menurut Democracy Docket, sebuah kelompok hak suara progresif yang melacak litigasi terkait pemilu.

“Partai Republik berusaha untuk menarik pemilih mereka dan pada saat yang sama ada dorongan untuk menekan pemungutan suara dan membatasi akses terhadap pemungutan suara,” kata Wendy Weiser, wakil presiden demokrasi di Brennan Center for Justice yang non-partisan di Universitas New York.

Penelitian menunjukkan membatasi akses terhadap pemungutan suara dini, “secara tidak proporsional mengurangi akses dan partisipasi pemilih kulit berwarna”, kata Weiser, karena mereka sering melakukan banyak pekerjaan, atau tidak memiliki akses terhadap transportasi, sehingga membuat akses mereka ke tempat pemungutan suara pada Hari Pemilu menjadi lebih sulit.

Zunk, RNC Juru bicara C, tidak menanggapi secara langsung pertanyaan Reuters mengenai tuntutan hukum atau upaya legislatif namun mengatakan partai tersebut "berdedikasi untuk mengamankan suara di seluruh negeri sehingga semua pemilih dapat memiliki kepercayaan penuh terhadap pemilu yang adil."

KEYWORD :

Pemilihan Amerika Donald Trump Calonkan Diri




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :