Minggu, 16/06/2024 09:35 WIB

Putin Dikabarkan Bakal Setujui Gencatan Senjata di Ukraina di Garis Depan

Putin Dikabarkan Bakal Setujui Gencatan Senjata di Ukraina di Garis Depan

Presiden Rusia Vladimir Putin di Kremlin di Moskow, Rusia, 23 Mei 2024. Foto via REUTERS

MOSKOW - Presiden Rusia Vladimir Putin siap menghentikan perang di Ukraina melalui perundingan gencatan senjata yang mengakui garis medan perang saat ini, kata empat sumber Rusia kepada Reuters. Dia juga mengatakan dia siap berperang jika Kyiv dan Ukraina Barat tidak menanggapi.

Tiga sumber, yang akrab dengan diskusi di rombongan Putin, mengatakan pemimpin veteran Rusia itu telah menyatakan rasa frustrasinya kepada sekelompok kecil penasihat mengenai apa yang ia pandang sebagai upaya yang didukung Barat untuk menghalangi perundingan dan keputusan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy yang mengesampingkan perundingan.

“Putin dapat berperang selama diperlukan, namun Putin juga siap melakukan gencatan senjata – untuk membekukan perang,” kata salah satu dari empat orang tersebut, sumber senior Rusia yang pernah bekerja dengan Putin dan memiliki pengetahuan tentang percakapan tingkat tinggi di Suriah.

Dia, seperti orang lain yang dikutip dalam cerita ini, berbicara dengan syarat anonimitas mengingat sensitivitas masalah ini.

Mengenai hal ini, Reuters berbicara kepada total lima orang yang bekerja atau pernah bekerja dengan Putin di tingkat senior di dunia politik dan bisnis. Sumber kelima tidak berkomentar mengenai pembekuan perang di garis depan saat ini.

Juru bicara Putin Dmitry Peskov, saat menanggapi permintaan komentar, mengatakan bahwa pemimpin Kremlin telah berulang kali menegaskan bahwa Rusia terbuka untuk berdialog guna mencapai tujuannya, dan mengatakan bahwa negaranya tidak menginginkan “perang abadi.”
Kementerian luar negeri dan pertahanan Ukraina tidak menanggapi pertanyaan tersebut.

Penunjukan ekonom Andrei Belousov sebagai menteri pertahanan Rusia pekan lalu dipandang oleh beberapa analis militer dan politik Barat sebagai menempatkan perekonomian Rusia pada pijakan perang permanen untuk memenangkan konflik yang berkepanjangan.

Hal ini menyusul tekanan medan perang yang berkelanjutan dan kemajuan teritorial yang dilakukan Rusia dalam beberapa pekan terakhir.

Namun, sumber-sumber tersebut mengatakan bahwa Putin, yang terpilih kembali pada bulan Maret untuk masa jabatan enam tahun yang baru, lebih suka menggunakan momentum Rusia saat ini untuk melupakan perang. Mereka tidak mengomentari secara langsung menteri pertahanan baru tersebut.

Berdasarkan pengetahuan mereka mengenai percakapan di kalangan petinggi Kremlin, dua sumber mengatakan Putin berpandangan bahwa kemenangan dalam perang sejauh ini sudah cukup untuk menjual kemenangan kepada rakyat Rusia.

Konflik darat terbesar di Eropa sejak Perang Dunia Kedua telah menelan puluhan ribu nyawa di kedua belah pihak dan menyebabkan sanksi besar-besaran dari Barat terhadap perekonomian Rusia.

Tiga sumber mengatakan Putin paham bahwa kemajuan baru yang dramatis akan memerlukan mobilisasi nasional lagi, dan satu sumber, yang mengenal presiden Rusia, mengatakan popularitasnya merosot setelah mobilisasi pertama pada September 2022.

Panggilan nasional ini membuat sebagian penduduk Rusia ketakutan dan memicu ratusan ribu pria usia wajib militer meninggalkan negara tersebut. Jajak pendapat menunjukkan popularitas Putin turun beberapa poin.

Peskov mengatakan Rusia tidak memerlukan mobilisasi dan malah merekrut kontraktor sukarelawan untuk angkatan bersenjata.

Prospek gencatan senjata, atau bahkan perundingan perdamaian, saat ini tampaknya masih kecil.

Zelenskiy telah berulang kali mengatakan bahwa perdamaian sesuai dengan keinginan Putin bukanlah sebuah hal yang dapat dimulai. Dia telah berjanji untuk merebut kembali wilayah yang hilang, termasuk Krimea, yang dianeksasi Rusia pada tahun 2014. Dia menandatangani dekrit pada tahun 2022 yang secara resmi menyatakan bahwa pembicaraan dengan Putin “tidak mungkin dilakukan.”

Salah satu sumber memperkirakan tidak ada kesepakatan yang bisa terjadi selama Zelenskiy berkuasa, kecuali Rusia mengabaikannya dan membuat kesepakatan dengan Washington. Namun, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken, ketika berbicara di Kyiv pekan lalu, mengatakan kepada wartawan bahwa dia tidak yakin Putin tertarik pada negosiasi serius.

Ukraina sedang mempersiapkan pembicaraan yang diselenggarakan oleh Swiss bulan depan yang bertujuan menyatukan opini internasional tentang cara mengakhiri perang. Pembicaraan tersebut diadakan atas inisiatif Zelenskiy yang mengatakan Putin tidak boleh hadir. Swiss belum mengundang Rusia.

Moskow mengatakan perundingan tersebut tidak kredibel jika tidak ada kesepakatan. Ukraina dan Swiss ingin sekutu Rusia termasuk Tiongkok hadir.

Berbicara di Tiongkok pada tanggal 17 Mei, Putin mengatakan bahwa Ukraina mungkin akan memanfaatkan perundingan Swiss tersebut untuk membuat kelompok negara yang lebih luas mendukung permintaan Zelenskiy untuk penarikan total pasukan Rusia, yang menurut Putin akan menjadi syarat yang dipaksakan dan bukan hanya sekedar syarat perundingan perdamaian yang serius.

Kementerian luar negeri Swiss tidak segera menanggapi permintaan komentar.
“Kami siap berdiskusi. Kami tidak pernah menolak,” kata Putin di Tiongkok.

Kremlin mengatakan pihaknya tidak mengomentari kemajuan operasi militer khusus di Ukraina, namun berulang kali mengatakan Moskow terbuka terhadap gagasan perundingan berdasarkan “realitas baru di lapangan.”

Menanggapi pertanyaan mengenai cerita ini, juru bicara Departemen Luar Negeri AS mengatakan bahwa inisiatif apa pun untuk perdamaian harus menghormati “integritas teritorial Ukraina, dalam batas-batas yang diakui secara internasional” dan menggambarkan Rusia sebagai satu-satunya hambatan bagi perdamaian di Ukraina.

“Kremlin belum menunjukkan minat yang berarti untuk mengakhiri perangnya, justru sebaliknya,” kata juru bicara tersebut.

Di masa lalu, Kyiv telah mengabaikan kesiapan Rusia untuk melakukan perundingan dan menyebutnya sebagai upaya untuk menyalahkan negara tersebut atas perang tersebut.

Kyiv mengatakan Putin, yang timnya berulang kali membantah bahwa ia merencanakan perang sebelum menginvasi Ukraina pada tahun 2022, tidak dapat dipercaya untuk menghormati kesepakatan apa pun.

Baik Rusia maupun Ukraina juga mengatakan mereka khawatir pihak lain akan menggunakan gencatan senjata untuk mempersenjatai kembali.

Kyiv dan negara-negara pendukungnya di Barat mengandalkan paket bantuan AS senilai $61 miliar dan tambahan bantuan militer Eropa untuk membalikkan apa yang digambarkan Zelenskiy kepada Reuters pekan ini sebagai “salah satu momen tersulit” dalam perang skala penuh.

Selain kekurangan amunisi setelah AS menunda persetujuan paket tersebut, Ukraina juga mengakui kesulitan merekrut pasukan yang cukup dan bulan lalu menurunkan usia laki-laki yang dapat wajib militer dari 27 tahun menjadi 25 tahun.

Desakan Putin untuk mengunci keuntungan di medan perang dalam sebuah kesepakatan tidak dapat dinegosiasikan, menurut semua sumber.
Namun, Putin akan siap untuk menerima tanah yang dimilikinya sekarang dan membekukan konflik di garis depan saat ini, kata empat sumber.

“Putin akan mengatakan bahwa kami menang, bahwa NATO menyerang kami dan kami mempertahankan kedaulatan kami, bahwa kami memiliki koridor darat ke Krimea, dan itu benar,” kata salah satu dari mereka, memberikan analisisnya sendiri.

Membekukan konflik yang ada saat ini akan membuat Rusia memiliki sebagian besar wilayah di Ukraina yang secara resmi dimasukkan ke dalam Rusia pada September 2022, tetapi tanpa kendali penuh atas salah satu wilayah tersebut.

Pengaturan seperti itu tidak akan mencapai tujuan yang ditetapkan Moskow pada saat itu, ketika empat wilayah di Ukraina – Donetsk, Luhansk, Zaporizhzhia, dan Kherson – kini menjadi milik Ukraina secara keseluruhan.

Peskov mengatakan tidak ada keraguan untuk menyerahkan kembali empat wilayah yang kini menjadi bagian permanen Rusia menurut konstitusinya sendiri.

Faktor lain yang mempengaruhi pandangan pemimpin Kremlin bahwa perang harus diakhiri adalah bahwa semakin lama perang berlangsung, semakin banyak veteran perang yang kembali ke Rusia karena tidak puas dengan prospek pekerjaan dan pendapatan pasca perang, sehingga berpotensi menciptakan ketegangan di masyarakat, kata salah satu dari mereka. sumbernya, yang pernah bekerja dengan Putin.

Pada bulan Februari, tiga sumber Rusia mengatakan kepada Reuters bahwa Amerika menolak saran Putin sebelumnya mengenai gencatan senjata untuk membekukan perang.

Dengan tidak adanya gencatan senjata, Putin ingin mengambil wilayah sebanyak mungkin untuk meningkatkan tekanan terhadap Ukraina sambil berupaya memanfaatkan peluang tak terduga untuk memperoleh lebih banyak wilayah, kata tiga sumber.

Pasukan Rusia menguasai sekitar 18% wilayah Ukraina dan bulan ini menyerbu wilayah timur laut Kharkiv.

Putin mengandalkan populasi Rusia yang besar dibandingkan dengan Ukraina untuk mempertahankan tenaga kerja yang unggul bahkan tanpa mobilisasi, didukung oleh paket gaji yang luar biasa besar bagi mereka yang mendaftar.
“Rusia akan mendorong lebih jauh lagi,” kata sumber yang pernah bekerja dengan Putin.

Putin perlahan-lahan akan menaklukkan wilayah-wilayah sampai Zelenskiy memberikan tawaran untuk berhenti, kata orang tersebut, seraya mengatakan bahwa pemimpin Rusia tersebut telah menyatakan pandangan kepada para pembantunya bahwa Barat tidak akan menyediakan cukup senjata, sehingga melemahkan moral Ukraina.

Para pemimpin AS dan Eropa mengatakan mereka akan mendukung Ukraina sampai kedaulatan keamanannya terjamin. Negara-negara NATO dan sekutunya mengatakan mereka berusaha mempercepat pengiriman senjata.

“Rusia dapat mengakhiri perang kapan saja dengan menarik pasukannya dari Ukraina, daripada terus melancarkan serangan brutal terhadap kota, pelabuhan, dan masyarakat Ukraina setiap hari,” kata Departemen Luar Negeri AS saat menjawab pertanyaan tentang pasokan senjata.

Kelima sumber tersebut mengatakan bahwa Putin telah mengatakan kepada para penasihatnya bahwa dia tidak mempunyai rencana apa pun di wilayah NATO, yang mencerminkan komentar publiknya mengenai masalah tersebut. Dua sumber menyebutkan kekhawatiran Rusia mengenai meningkatnya bahaya eskalasi dengan Barat, termasuk eskalasi nuklir, sehubungan dengan kebuntuan Ukraina.

Departemen Luar Negeri mengatakan Amerika Serikat belum menyesuaikan postur nuklirnya, dan tidak melihat tanda-tanda bahwa Rusia sedang bersiap untuk menggunakan senjata nuklir.
“Kami terus memantau lingkungan strategis dan tetap siap,” kata juru bicara tersebut.

KEYWORD :

Putin Rusia Indikasi Gencatan Senjata




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :