Minggu, 16/06/2024 10:15 WIB

Ukraina Bersiap Hadapi Pertempuran Sengit saat Putin Sebut Rusia Bentuk Zona Penyangga

Ukraina Bersiap Hadapi Pertempuran Sengit saat Putin Sebut Rusia Bentuk Zona Penyangga

Pemandangan gedung apartemen di Saltivka, salah satu kawasan pemukiman paling rusak di kota itu, di tengah serangan Rusia ke Ukraina, di Kharkiv, Ukraina 16 Mei 2024. REUTERS

KYIV - Komandan tertinggi Ukraina pada Jumat memperingatkan akan adanya "pertempuran sengit" yang mungkin terjadi di front baru perang tersebut di wilayah timur laut Kharkiv ketika Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan Moskow sedang membentuk "zona penyangga" di wilayah tersebut.

Pasukan Rusia menyerang bagian utara wilayah Kharkiv pada Jumat lalu, membuat terobosan hingga 10 kilometer (6 mil) dan membuat pasukan Kiev yang kalah jumlah menjadi tidak seimbang dan berusaha mempertahankan garis depan di wilayah yang luas hampir 27 bulan sejak invasi.

Kolonel Jenderal Oleksandr Syrskyi mengatakan serangan itu telah memperluas zona tempur sekitar 70 km dan bahwa Rusia telah melancarkan serangannya lebih cepat dari jadwal setelah “menyadari pengerahan pasukan kami”.

“Kami memahami akan ada pertempuran sengit dan musuh sedang bersiap untuk itu,” tulis panglima angkatan bersenjata Ukraina dalam sebuah pernyataan di aplikasi Telegram.

Pasukan Rusia memiliki inisiatif di medan perang dan perlahan-lahan maju ke wilayah timur, mengeksploitasi kekurangan tenaga kerja di Ukraina dan penundaan pasokan senjata dari Barat selama berbulan-bulan.

Berbicara dalam kunjungan kenegaraan ke Tiongkok, Putin mengatakan Rusia menciptakan "zona penyangga" di timur laut Ukraina untuk melindungi wilayah perbatasannya, namun mengatakan merebut kota Kharkiv, kota terbesar kedua di Ukraina, bukan bagian dari rencana saat ini.

Menghadapi serangan udara Rusia selama perang, Kiev berupaya keras mengembangkan drone dan rudal serta melakukan serangan terhadap fasilitas di Rusia yang dikatakan digunakan untuk mendukung perang dan mengebom kota-kota dan fasilitas listrik di Ukraina.

Walikota Kharkiv mengatakan serangan rudal Rusia pada hari Jumat telah menewaskan dua orang dan melukai 25 lainnya di kota tersebut.

Putin mengatakan pada konferensi pers di Tiongkok bahwa serangan di wilayah Kharkiv adalah respons terhadap penembakan di wilayah perbatasan Rusia seperti Belgorod yang dilakukan Kyiv di mana ia mengatakan warga sipil sekarat.

"Mereka menembak langsung ke pusat kota, ke pemukiman warga. Dan saya katakan secara terbuka, kalau ini terus berlanjut, kita terpaksa membuat zona keamanan, zona penyangga. Itu yang kita lakukan," ujarnya.

Pasukan Rusia mampu maju sejauh 10 kilometer di satu tempat di wilayah Kharkiv, meskipun pasukan Ukraina telah “menstabilkan” garis depan, kata Presiden Volodymyr Zelenskiy kepada media Ukraina dalam komentar yang diterbitkan pada hari Jumat.

Pasukan Moskow telah merebut 12 desa dalam serangan kali ini, kata kementerian pertahanan Rusia.

Rusia melancarkan serangan terberatnya di wilayah timur Donetsk, menurut data yang dikumpulkan oleh Staf Umum Ukraina, yang mengatakan bahwa front Pokrovsk telah menghadapi serangan paling rutin dalam beberapa hari terakhir.

Syrskyi mengatakan pasukan Ukraina juga mempersiapkan garis pertahanan untuk kemungkinan serangan Rusia di wilayah Sumy, yang akan menandai front lain yang berjarak lebih dari 100 km di utara Kharkiv.

Kyiv mengatakan Rusia memiliki unit pasukan kecil di dekat wilayah Sumy.
“Kami mencatat bahwa tindakan (pasukan Rusia) bersifat sistematis,” kata Volodymyr Artiukh, kepala administrasi militer wilayah Sumy.

“Faktanya, penembakan terus berlanjut di sepanjang perbatasan, dengan intensitas 200-400 ledakan per hari… Intensitas kelompok sabotase musuh meningkat,” katanya.

Memperluas front merupakan tantangan khusus bagi Ukraina pada saat militernya membutuhkan penambahan pasukan.

Zelenskiy menandatangani undang-undang pada hari Jumat yang mengizinkan beberapa kategori narapidana untuk bertugas di militer, situs web parlemen menunjukkan.

Langkah ini hanya memberikan potensi maksimal 20.000 orang yang dapat bergabung dengan tentara, kata para pejabat Kyiv. Zelenskiy juga menandatangani undang-undang denda yang lebih berat bagi mereka yang menghindari wajib militer.

Para pejabat Rusia mengatakan pada hari Jumat bahwa Ukraina telah melancarkan gelombang besar serangan pesawat tak berawak dalam semalam, menewaskan dua orang di wilayah Belgorod dan membakar kilang minyak di Tuapse di Laut Hitam.

Serangan tersebut, kata sumber intelijen Ukraina, menargetkan gardu induk di Krimea yang diduduki, depo minyak dan stasiun kereta api di pelabuhan Novorossiysk di Laut Hitam Rusia, serta kilang Tuapse.

Rusia melakukan melakukan serangan jarak jauh terhadap Ukraina dalam semalam, namun militer Kyiv mengatakan mereka menembak jatuh 20 drone yang masuk di wilayah Kharkiv, Poltava, Vinnytsia, Odesa dan Mykolaiv.

Secara terpisah, perusahaan satelit komersial Amerika, Maxar, mengatakan gambar yang diperoleh menunjukkan bahwa serangan jarak jauh Ukraina terhadap pangkalan udara Belbek di Krimea yang dikuasai Moskow menghancurkan tiga pesawat tempur Rusia dan fasilitas bahan bakar di dekat landasan pacu utama minggu ini.

KEYWORD :

Serangan Rusia Balas Ukraina Wilayah Timur




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :