Rabu, 22/05/2024 00:00 WIB

Pengawal Brad Pitt Tuduh Angelina Jolie Larang Anak-anaknya Bertemu dengan Ayah Mereka

Pengawal Brad Pitt Tuduh Angelina Jolie Larang Anak-anaknya Bertemu dengan Ayah Mereka

Pengawal Brad Pitt Tuduh Angelina Jolie Larang Anak-anaknya Bertemu dengan Ayah Mereka (FOTO: AP PHOTO)

JAKARTA - Pertarungan hukum antara Brad Pitt dan Angelina Jolie atas Chateau Miraval terus mengungkap rincian kehidupan pribadi pasangan yang bertikai.

Dalam tuntutan terbaru terkait perang kilang anggur tersebut, seorang mantan pengawal pasangan tersebut menyatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Angelina Jolie “didengar” oleh pengawal yang menyuruh anak-anak pasangan tersebut untuk menghindari Brad Pitt selama kunjungan hak asuh bersama ayah mereka.

Tony Webb – seorang veteran Marinir Kerajaan Inggris dan Layanan Udara Khusus Angkatan Darat Inggris yang kemudian bekerja di bidang keamanan swasta – mengatakan dalam dokumen pengadilan yang diajukan pada hari Kamis (9/5/2024) oleh pengacara Brad Pitt bahwa, “Antara tahun 2000 dan 2020, saya memberikan berbagai tingkat keamanan pribadi untuk Angelina Jolie dan keluarganya, dan saat ini saya memberikan layanan untuk Brad Pitt.”

Webb menuduh bahwa pekerjaannya ketika dia bekerja untuk pasangan tersebut termasuk, “menjalankan keamanan untuk (Angelina Jolie) dan
keluarganya setiap kali mereka meninggalkan Amerika Serikat,” serta meminta orang-orang untuk menandatangani NDA untuk Angelina Jolie, termasuk staf hotel.

Setelah Brad Pitt dan Angelina Jolie berpisah pada tahun 2016, firma Webb, SRS Global, terus memberikan keamanan bagi bintang “Maleficent” dan anak-anaknya.

(Para bintang berada dalam pertarungan hukum selama hampir lima tahun untuk mendapatkan hak asuh keenam anak mereka.)

Webb ingat bahwa setelah Brad Pitt dan Angelina Jolie putus, hubungan bisnisnya dengan Angelina Jolie memburuk ketika Webb diberitahu oleh asisten Angelina Jolie, Michael Vieira, bahwa dua kontraktor independen untuk perusahaan keamanannya “mungkin akan memberikan kesaksian dalam kasus pengadilan keluarga.”

Webb mengatakan dalam dokumen pengadilan bahwa asisten Angelina Jolie saat itu, “meminta saya untuk menghentikan kedua orang ini memberikan kesaksian. Saya memahami bahwa Tuan Viera mengajukan permintaan ini atas nama Nona Angelina Jolie.”

Webb menambahkan, “Saya menjelaskan kepada Tuan Vieira bahwa saya tidak mempunyai kekuatan untuk menghentikan mereka karena mereka adalah kontraktor independen dan bukan karyawan SRS Global. Tuan Vieira kemudian memberitahu saya bahwa teleponnya harus menjadi pengingat bahwa orang-orang tersebut telah menandatangani perjanjian kerahasiaan dengan Nona Angelina Jolie dan bahwa saya harus mengingatkan mereka akan hal itu dan memberitahu mereka bahwa jika mereka bersaksi dalam kasus hukum keluarga, Nona Angelina Jolie akan menuntut mereka.”

Webb selanjutnya menyatakan dalam surat-surat Pengadilan Tinggi LA yang diajukan oleh pengacara Brad Pitt, “Saya menyampaikan pesan ini kepada kedua orang tersebut melalui telepon dan mereka berdua mengatakan kepada saya bahwa mereka berencana untuk bersaksi. Salah satu dari dua orang tersebut, Ross Foster, menjelaskan bahwa dia bermaksud untuk bersaksi terlepas dari NDA, jika dia menerima panggilan pengadilan. Ketika Tuan Foster memberitahu saya hal ini, dia juga mengatakan kepada saya bahwa jika diminta, dia akan bersaksi tentang pernyataan yang dia dengar yang dibuat oleh Ibu Angelina Jolie kepada anak-anak, mendorong mereka untuk menghindari menghabiskan waktu bersama Tuan Brad Pitt selama kunjungan hak asuh.”

Dia mengatakan bahwa pada akhirnya, “Saya memahami bahwa Tuan Foster dan orang lain yang disebutkan di atas, pada kenyataannya, telah dipanggil, dan keduanya memang bersaksi dalam kasus hukum keluarga Angelina Jolie/ Brad Pitt.”

Tuduhan terbaru berasal dari perselisihan pasangan tersebut mengenai NDA.

Bulan lalu pihak Angelina Jolie berargumen di surat pengadilan bahwa dia tidak seharusnya menyerahkan semua NDA masa lalunya kepada mantannya dalam perang epik mereka atas kilang anggur mereka yang bernilai $500 juta.

Dia mengklaim bahwa Brad Pitt ingin dia menandatangani NDA yang “memberatkan” dan “ekspansif” secara tidak adil, “menutupi kesalahan pribadi Brad Pitt, baik terkait dengan Miraval atau tidak,” agar dia dapat menjual sahamnya kepadanya.

Kesepakatan para mantan gagal karena NDA, klaimnya, sebelum Angelina Jolie kemudian menjual sahamnya ke anak perusahaan Stoli. Dia juga menuduh bahwa dia berusaha membungkamnya agar tidak berbicara tentang tuduhan bahwa dia melakukan kekerasan terhadap dia dan keluarga mereka. (*)

 

KEYWORD :

Kabar Artis Angelina Jolie Brad Pitt Chateau Miraval




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :