Kamis, 30/05/2024 07:54 WIB

Manipur di India akan Kembali Gelar Pemilu di 11 Tempat Usai Dilanda Kekerasan

Manipur di India akan Kembali Gelar Pemilu di 11 Tempat Usai Dilanda Kekerasan

Perempuan menunggu untuk memberikan suara mereka di TPS selama tahap pertama pemilihan umum, di Imphal, Manipur, India, 19 April 2024. REUTERS

NEW DELHI - India, yang menyelenggarakan pemilu terbesar di dunia, akan memutar ulang pemungutan suara di 11 TPS di negara bagian Manipur di timur laut pada Senin setelah adanya laporan kekerasan dan kerusakan mesin pemungutan suara di negara bagian yang dilanda bentrokan etnis selama berbulan-bulan.

Otoritas pemilu menyatakan pembatalan pemungutan suara di 11 lokasi dan memerintahkan pemungutan suara baru, kata kepala petugas pemilu Manipur dalam sebuah pernyataan pada Sabtu malam.

Hari Jumat menandai dimulainya pemungutan suara oleh hampir satu miliar orang di negara terpadat di dunia, dalam pemilu yang berlangsung hingga tanggal 1 Juni. Perdana Menteri Narendra Modi diperkirakan akan memenangkan masa jabatan ketiga yang jarang terjadi karena isu-isu seperti pertumbuhan, kesejahteraan dan nasionalisme Hindu.

Partai oposisi utama, Kongres, menuntut pemilihan ulang di 47 TPS di Manipur, dengan tuduhan bahwa tempat pemungutan suara telah direbut dan pemilu dicurangi.

Terdapat berbagai insiden kekerasan pada hari Jumat di negara bagian tersebut, termasuk bentrokan antar kelompok bersenjata dan upaya untuk mengambil alih tempat pemungutan suara di bawah pengamanan ketat.

Para pemilih hadir dalam jumlah besar, meski ada ancaman bentrokan yang telah menewaskan sedikitnya 220 orang dalam setahun terakhir.
Manipur dilanda konflik antara mayoritas suku Meitei dan suku Kuki-Zo sejak Mei. Wilayah ini tetap terbagi antara sebuah lembah yang dikuasai oleh Meiteis dan perbukitan yang didominasi Kuki, dipisahkan oleh hamparan tanah tak bertuan yang diawasi oleh pasukan paramiliter federal.

KEYWORD :

Pemilu Ulang Manipur India Kasus Kekerasan




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :