Selasa, 21/05/2024 23:04 WIB

Menteri Luar Negeri Iran Meremehkan Tetapi Tetap Selidiki Serangan Pesawat Tak Berawak

Menteri Luar Negeri Iran Meremehkan Tetapi Tetap Selidiki Serangan Pesawat Tak Berawak

Orang-orang berjalan di Lapangan Naqsh-e Jahan, setelah laporan serangan Israel ke Iran, di Provinsi Isfahan, Iran 19 April 2024. WANA via REUTERS

WASHINGTON - Menteri luar negeri Iran mengatakan Teheran sedang menyelidiki serangan semalam terhadap Iran, dan menambahkan bahwa sejauh ini kaitannya dengan Israel belum terbukti dan ia meremehkan serangan tersebut.

Menteri Luar Negeri Iran Hossein Amirabdollahian mengatakan kepada NBC News bahwa drone tersebut lepas landas dari wilayah Iran dan terbang beberapa ratus meter sebelum dijatuhkan.
“Mereka…lebih seperti mainan yang dimainkan anak-anak kita, bukan drone,” kata Amirabdollahian.

“Belum terbukti bagi kami bahwa ada hubungan antara hal ini dan Israel,” katanya, seraya menambahkan bahwa Iran sedang menyelidiki masalah ini tetapi laporan media tidak akurat, menurut informasi Teheran.

Media dan pejabat Iran menggambarkan sejumlah kecil ledakan, yang menurut mereka diakibatkan oleh pertahanan udara yang menghantam tiga drone di Isfahan di Iran tengah pada dini hari Jumat. Mereka menyebut insiden tersebut sebagai serangan yang dilakukan oleh "penyusup", bukan oleh Israel, sehingga tidak perlu adanya pembalasan.

Amirabdollahian memperingatkan bahwa jika Israel membalas dan bertindak melawan kepentingan Iran, tanggapan Teheran selanjutnya akan segera dan maksimal.

"Tetapi kalau tidak, maka selesailah. Kita simpulkan," ujarnya.
Serangan tersebut tampaknya menargetkan pangkalan Angkatan Udara Iran di dekat kota Isfahan, jauh di dalam negara tersebut, namun tanpa menyerang lokasi strategis atau menyebabkan kerusakan besar.

Israel tidak mengatakan apa pun tentang insiden tersebut. Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan AS tidak terlibat dalam operasi ofensif apa pun, sementara Gedung Putih mengatakan pihaknya tidak berkomentar.

Seorang diplomat Barat, yang berbicara tanpa menyebut nama, mengatakan Israel menyerang pangkalan udara tersebut dengan rudal yang ditembakkan dari luar Iran, dan Iran meremehkan insiden tersebut.

“Rasanya tidak baik jika pertahanan udara mereka tidak mampu menahan serangan ini,” kata diplomat tersebut. "Mereka benar-benar tidak ingin melakukan eskalasi, karena ini menunjukkan bahwa Israel akan memiliki dominasi teknologi... Jadi, kemungkinan besar hal tersebut tidak akan terjadi pada saat ini."

Israel mengatakan akan membalas setelah serangan pada 13 April, serangan langsung pertama yang dilakukan Iran terhadap Israel, yang tidak menyebabkan kematian setelah Israel dan sekutunya menembak jatuh ratusan rudal dan drone.

Teheran melancarkan serangan-serangan tersebut sebagai tanggapan atas dugaan serangan udara Israel pada tanggal 1 April yang menghancurkan sebuah bangunan di kompleks kedutaan Iran di Damaskus dan menewaskan beberapa perwira Iran termasuk seorang jenderal penting.

Sekutu-sekutunya, termasuk AS, telah mendesak sepanjang minggu ini untuk memastikan setiap pembalasan lebih lanjut akan disesuaikan agar tidak memicu eskalasi lebih lanjut, dan negara-negara Barat memperketat sanksi terhadap Iran untuk menenangkan Israel.

Tidak ada kabar dari Israel pada hari Jumat mengenai apakah tindakan lebih lanjut mungkin direncanakan. Selain serangan langsung ke wilayah Iran, mereka juga punya cara lain untuk menyerang, termasuk serangan siber dan serangan terhadap proksi Iran di tempat lain.

Kekerasan antara Israel dan proksi Iran di Timur Tengah semakin meningkat selama enam bulan pertumpahan darah di Gaza, sehingga meningkatkan kekhawatiran bahwa perang bayangan yang dilakukan kedua pihak dapat berubah menjadi konflik langsung.

Serangan Israel di Gaza dimulai setelah kelompok Islam Hamas menyerang Israel pada 7 Oktober, menewaskan 1.200 orang, menurut penghitungan Israel. Serangan militer Israel telah menewaskan 34.000 warga Palestina di Gaza, menurut kementerian kesehatan Gaza.

Saat malam tiba pada hari Jumat, pesawat dan tank Israel menggempur beberapa wilayah di Jalur Gaza, dan serangan udara menghantam wilayah Rafah di mana lebih dari setengah dari 2,3 juta penduduk Gaza berlindung, menurut warga, media Hamas dan pejabat di Gaza yang dikelola kementerian kesehatan Hamas.

Satu serangan menghantam dua apartemen di sebuah bangunan tempat tinggal di kota tersebut, menewaskan sembilan orang, termasuk empat anak-anak, dan melukai beberapa lainnya, kata para pejabat kesehatan.
Serangan udara juga menghancurkan sedikitnya lima rumah di kamp pengungsi Al-Nuseirat di Gaza tengah, kata warga dan media Hamas.

“Mereka (keamanan Israel) menelepon beberapa warga dan memerintahkan mereka untuk mengungsi dari rumah mereka sebelum pesawat mengebom beberapa bangunan di dekatnya,” Abu Omar, seorang warga Al-Nuseirat, mengatakan kepada Reuters visebuah aplikasi obrolan.
“Segera setelah kami melarikan diri, ledakan mengguncang tanah,” tambahnya.
Pemerintah Israel tidak segera membalas permintaan komentar.

KEYWORD :

Iran Israel Serangan Balasan Konflik Timur Tengah




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :