Selasa, 21/05/2024 23:40 WIB

Lebih dari 14 Warga Palestina Tewas ketika Israel Kobarkan Serangan di Tepi Barat

Lebih dari 14 Warga Palestina Tewas ketika Israel Kobarkan Serangan di Tepi Barat

Orang-orang berjalan di jalan yang rusak setelah serangan Israel di kamp Nur Shams, Tulkarm, di Tepi Barat yang diduduki Israel, 20 April 2024. REUTERS

NUR SHAMS - Pasukan Israel membunuh 14 warga Palestina dalam penggerebekan di Tepi Barat yang diduduki pada hari Sabtu, sementara seorang sopir ambulans terbunuh ketika ia pergi untuk menjemput orang-orang yang terluka akibat serangan terpisah oleh pemukim Yahudi yang kejam, kata pihak berwenang Palestina.

Pasukan Israel memulai serangan panjang pada Jumat dini hari di daerah Nur Shams, dekat kota Tulkarem di Palestina dan masih saling baku tembak dengan pejuang bersenjata hingga Sabtu.

Kendaraan militer Israel berkumpul dan terdengar suara tembakan, sementara setidaknya tiga drone terlihat melayang di atas Nur Shams, kawasan yang menampung pengungsi dan keturunan mereka dari perang tahun 1948 yang menyertai berdirinya negara Israel.

Brigade Tulkarm, yang mengelompokkan pasukan dari berbagai faksi Palestina, mengatakan para pejuangnya terlibat baku tembak dengan pasukan Israel pada hari Sabtu.

Tepi Barat, kawasan berbentuk ginjal dengan panjang sekitar 100 km (60 mil) dan lebar 50 km yang telah menjadi jantung konflik Israel-Palestina sejak direbut oleh Israel dalam perang Timur Tengah tahun 1967.

Perang Gaza telah membayangi kekerasan yang terus berlanjut di wilayah tersebut, termasuk serangan rutin tentara terhadap kelompok militan, amukan pemukim Yahudi di desa-desa Palestina, dan serangan jalanan oleh warga Palestina terhadap warga Israel.

Ribuan warga Palestina telah ditangkap dan ratusan lainnya terbunuh dalam operasi rutin yang dilakukan oleh tentara dan polisi Israel sejak dimulainya perang Gaza. Sebagian besar warga Palestina adalah anggota kelompok bersenjata, namun juga ada yang melakukan pelemparan batu kepada pemuda dan warga sipil yang tidak terlibat.

Pada hari Sabtu, otoritas kesehatan Palestina mengatakan setidaknya 14 warga Palestina, dua di antaranya diidentifikasi oleh sumber dan pejabat Palestina sebagai pria bersenjata dan seorang anak laki-laki berusia 16 tahun, tewas dalam penggerebekan tersebut, salah satu jumlah korban terbesar di Tepi Barat pada tahun itu. bulan. Seorang pria lainnya terbunuh pada hari Jumat.

Militer Israel mengatakan sejumlah militan tewas atau ditangkap dalam serangan itu, dan setidaknya empat tentara terluka dalam baku tembak.

Dalam insiden terpisah, Kementerian Kesehatan Palestina mengatakan seorang sopir ambulans berusia 50 tahun tewas akibat tembakan Israel di dekat desa Al-Sawiya, selatan kota Nablus, saat ia sedang dalam perjalanan untuk mengangkut orang-orang yang terluka dalam serangan tersebut. serangan ke desa.

Belum jelas apakah dia ditembak oleh pemukim ilegal Yahudi. Belum ada komentar langsung dari militer.

Di Gaza, di mana pertempuran terus berlanjut meskipun penarikan sebagian besar pasukan tempur Israel awal bulan ini dari wilayah selatan, jumlah korban tewas melampaui 34.000 orang, kata otoritas kesehatan Palestina pada hari Sabtu.

Serangan Israel menghantam kota Rafah di selatan, tempat lebih dari satu juta warga Palestina berlindung, serta Al-Nuseirat di Gaza tengah, di mana setidaknya lima rumah hancur, dan wilayah Al-Jabalia di utara, pejabat kesehatan dan media Hamas dikatakan.

Di Rafah, serangan menghantam sebuah rumah dan menewaskan seorang ayah, anak perempuan dan ibu hamil, kata media Hamas dan Palestina. Para dokter di rumah sakit Kuwait mampu menyelamatkan bayi tersebut, kata petugas medis, sehingga bayi tersebut menjadi satu-satunya anggota keluarga yang masih hidup.

Lima warga Palestina lainnya tewas dalam serangan udara Israel terpisah di kota tersebut sebelum tengah malam, kata para pejabat kesehatan.
Militer Israel mengatakan pasukannya melakukan penggerebekan di Gaza tengah, di mana mereka terlibat dalam pertempuran jarak dekat dengan pejuang Palestina.

Secara keseluruhan, serangan Israel di Gaza menewaskan 37 warga Palestina dan melukai 68 orang selama 24 jam terakhir, kata otoritas kesehatan Palestina.

Rafah adalah wilayah Gaza terakhir yang belum dimasuki pasukan darat Israel dalam perang lebih dari enam bulan yang bertujuan untuk melenyapkan kelompok Islam Hamas yang menguasai wilayah tersebut, menyusul serangan Hamas di Israel selatan pada 7 Oktober, yang menewaskan sekitar 1.200 warga Israel. dan orang asing.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menghadapi tentangan internasional yang luas terhadap rencana penyerangan Rafah, yang menurut militer merupakan tempat sisa brigade terorganisir Hamas dan diyakini sebagai tempat ditahannya 133 sandera Israel lainnya.

KEYWORD :

Israel Palestina Genocida Gaza Serangan Tepi Barat




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :