Rabu, 22/05/2024 00:17 WIB

DPR AS Loloskan Paket Bantuan Ukraina dan Israel Senilai Lebih Rp 16 Triliun

DPR AS Loloskan Paket Bantuan Ukraina dan Israel Senilai Lebih Rp 16 Triliun

Bendera berkibar saat pendukung pro-Ukraina berdemonstrasi di luar Gedung Capitol AS, 20 April 2024. REUTERS

WASHINGTON - Dewan Perwakilan Rakyat AS pada hari Sabtu dengan dukungan bipartisan yang luas meloloskan paket legislatif senilai $95 miliar atau sekitar Rp 16 triliun lebih, yang memberikan bantuan keamanan kepada Ukraina, Israel dan Taiwan, meskipun ada penolakan keras dari kelompok garis keras Partai Republik.

Undang-undang tersebut kini diajukan ke Senat yang mayoritas anggotanya Partai Demokrat, yang meloloskan undang-undang serupa lebih dari dua bulan lalu. Para pemimpin AS mulai dari Presiden Partai Demokrat Joe Biden hingga anggota Senat dari Partai Republik Mitch McConnell telah mendesak Ketua DPR dari Partai Republik, Mike Johnson, untuk mengajukan usulan tersebut dalam pemungutan suara.

Senat akan mulai mempertimbangkan RUU yang disahkan DPR pada hari Selasa, dengan beberapa pemungutan suara awal sore itu. Pengesahan final diharapkan akan dilakukan minggu depan, yang akan membuka jalan bagi Biden untuk menandatanganinya menjadi undang-undang.

RUU tersebut menyediakan $60,84 miliar untuk mengatasi konflik di Ukraina, termasuk $23 miliar untuk mengisi kembali senjata, persediaan, dan fasilitas AS; $26 miliar untuk Israel, termasuk $9,1 miliar untuk kebutuhan kemanusiaan, dan $8,12 miliar untuk Indo-Pasifik, termasuk Taiwan.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy menyampaikan rasa terima kasihnya dan mengatakan bahwa anggota parlemen Amerika berupaya untuk menjaga “sejarah tetap pada jalur yang benar.”

“RUU bantuan penting AS yang disahkan hari ini oleh DPR akan mencegah perang meluas, menyelamatkan ribuan nyawa, dan membantu kedua negara menjadi lebih kuat,” kata Zelenskiy di X.

Tidak jelas seberapa cepat dana militer baru untuk Ukraina akan habis, yang kemungkinan menyebabkan seruan untuk tindakan lebih lanjut oleh Kongres.

Biden, yang telah mendesak Kongres sejak tahun lalu untuk menyetujui bantuan tambahan ke Ukraina, mengatakan dalam sebuah pernyataan: "Hal ini terjadi pada saat yang sangat mendesak, dengan Israel menghadapi serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya dari Iran dan Ukraina yang terus menerus dibombardir oleh Rusia."

Pemungutan suara untuk menyetujui pendanaan Ukraina adalah 311-112. Secara signifikan, 112 anggota Partai Republik menentang undang-undang tersebut, dan hanya 101 yang mendukung.

“Mike Johnson adalah orang yang lemah… dia sudah selesai,” kata anggota Partai Republik sayap kanan Marjorie Taylor Greene kepada wartawan sesudahnya.

Dia telah menjadi penentang utama upaya membantu Ukraina dalam perang melawan Rusia dan telah mengambil langkah-langkah yang mengancam akan memecat Johnson dari jabatannya karena masalah ini. Namun Greene berhenti melakukannya pada hari Sabtu.

Selama pemungutan suara, beberapa anggota parlemen mengibarkan bendera kecil Ukraina karena jelas bahwa bagian dari paket tersebut akan segera disahkan. Johnson memperingatkan anggota parlemen bahwa hal itu merupakan “pelanggaran kesopanan.”

Sementara itu, tindakan DPR pada sidang hari Sabtu yang jarang terjadi menunjukkan beberapa keretakan dalam dukungan solid bagi Israel di Kongres. Beberapa bulan terakhir ini terlihat Partai Demokrat progresif mengungkapkan kemarahannya terhadap pemerintah Israel dan tindakannya dalam perang di Gaza.

Pemungutan suara hari Sabtu, yang menyetujui bantuan Israel dengan hasil 366 berbanding 58, menghasilkan 37 anggota Partai Demokrat dan 21 anggota Partai Republik sebagai oposisi.

Pengesahan undang-undang yang telah lama ditunggu-tunggu ini diawasi dengan ketat oleh kontraktor pertahanan AS, yang mungkin akan mendapatkan kontrak besar untuk memasok peralatan bagi Ukraina dan mitra AS lainnya.

Johnson minggu ini memilih untuk mengabaikan ancaman penggulingan yang dilakukan oleh anggota garis keras dari mayoritas 218-213 dan mendorong tindakan yang mencakup pendanaan dari Ukraina ketika negara tersebut berjuang melawan invasi Rusia yang telah berlangsung selama dua tahun.

Paket empat undang-undang yang tidak biasa itu juga mencakup tindakan yang mencakup ancaman untuk melarang aplikasi media sosial milik Tiongkok, TikTok, dan potensi transfer aset Rusia yang disita ke Ukraina.

Beberapa tokoh Partai Republik garis keras yang menyuarakan penolakan keras terhadap bantuan lebih lanjut ke Ukraina berpendapat bahwa Amerika Serikat tidak mampu membiayainya mengingat utang nasionalnya yang meningkat sebesar $34 triliun. Mereka telah berulang kali menyampaikan ancaman untuk memecat Johnson, yang menjadi ketua umum pada bulan Oktober setelah pendahulunya, Kevin McCarthy, digulingkan oleh partai garis keras.

“Ini bukanlah undang-undang yang sempurna, ini bukan undang-undang yang akan kami buat jika Partai Republik memimpin DPR, Senat, dan Gedung Putih,” kata Johnson kepada wartawan, Jumat. "Ini adalah produk terbaik yang bisa kita dapatkan dalam situasi seperti ini untuk memenuhi kewajiban yang sangat penting ini."

Perwakilan Bob Good, ketua Kaukus Kebebasan DPR garis keras, mengatakan kepada wartawan pada hari Jumat bahwa RUU tersebut mewakili “kemerosotan ke dalam jurang krisis fiskal yang lebih besar dan kebijakan-kebijakan Amerika yang mencerminkan Biden dan (Pemimpin Mayoritas Senat Demokrat Chuck) Schumer dan ( Pemimpin Partai Demokrat di DPR Hakeem) Jeffries, dan jangan merenung rakyat Amerika."

Namun calon presiden dari Partai Republik Donald Trump, yang memiliki pengaruh besar di partai tersebut, pada tanggal 12 April menyuarakan dukungan untuk Johnson dan dalam sebuah postingan di media sosial pada hari Kamis mengatakan kelangsungan hidup Ukraina penting bagi AS.

KEYWORD :

Partai Republik Kongres Amerika Bantuan Ukraina




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :