Rabu, 22/05/2024 00:46 WIB

Kendaraan Listrik China Diejek Elon Musk, Penjualan Tesla Justru Menurun

Kendaraan Listrik China Diejek Elon Musk, Penjualan Tesla Justru Menurun

(LR) Sedan listrik Han EV, hatchback subkompak serba listrik Dolphin, SUV kecil serba listrik Yuan Plus, SUV Song Plus DM-i, dan sedan kompak Destroyer 05 dipajang di basis manufaktur baru BYD pada 30 Juni , 2022, di Kabupaten Changfeng, Kota Hefei, provinsi Anhui, Tiongkok. (FOTO: GETTY IMAGE)

JAKARTA - Kendaraan Listrik China sempat diejek Elon Musk, nyatanya penjualan Tesla, mobil listrik yang dianggap canggih dan berkualitas justru menurun.

Produsen mobil di negara-negara Barat, yang sudah terpukul oleh perebutan pangsa pasar kendaraan listrik (EV), kini menghadapi musuh yang jauh lebih menakutkan – Tiongkok dan investasi agresifnya di sektor ini.

Tesla, mungkin produsen kendaraan listrik paling terkenal di pasar Barat, mengalami penurunan penjualan pada kuartal pertama sebesar 20 persen tahun ini, dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun 2023, dan harga sahamnya telah merosot lebih dari 25 persen sejak awal tahun. tahun ini.

Menurut para ahli, hal ini setidaknya sebagian disebabkan oleh munculnya lanskap yang jauh lebih kompetitif, dengan Xiaomi, yang awalnya merupakan produsen ponsel pintar yang berkantor pusat di Beijing, meluncurkan kendaraan listrik pertamanya – SU7 – beberapa minggu yang lalu.

Persaingan dari pabrikan Tiongkok telah memaksa pembuat kendaraan listrik Barat untuk mengambil tindakan dan memperhatikan hal ini.

Saat berbicara dengan para analis pada bulan Januari tahun ini, bos Tesla Elon Musk menyatakan: “Pengamatan kami adalah, secara umum, perusahaan mobil Tiongkok adalah perusahaan mobil paling kompetitif di dunia.”

“Saya pikir mereka akan mencapai kesuksesan yang signifikan di luar Tiongkok,” tambahnya.

Hal ini merupakan perubahan yang cukup besar dibandingkan tahun 2011 ketika ia ditanya tentang persaingan dari BYD (Build Your Dream), produsen mobil EV terbesar di Tiongkok, di Bloomberg TV, dan menanggapinya dengan tertawa.

Ketika ditanya oleh mantan pembawa berita Bloomberg, Betty Liu, “Mengapa Anda tertawa?”, Elon Musk dengan mengejek menjawab: “Pernahkah Anda melihat mobil mereka? Anda sama sekali tidak melihat mereka sebagai pesaing. Saya rasa mereka tidak memiliki produk yang bagus.”

Seberapa populerkah kendaraan listrik Tiongkok?

Kendaraan listrik Tiongkok sudah mencapai 60 persen penjualan di seluruh dunia, menurut International Energy Agency, konsultan energi yang berbasis di Paris.

Tesla dan BYD telah berjuang memperebutkan pangsa pasar selama beberapa tahun terakhir.

Menurut laporan firma riset pasar TrendForce pada bulan Februari 2024, pabrikan Tiongkok telah menguasai tiga dari lima posisi teratas untuk pangsa pasar global – dengan BYD sebesar 17 persen, GAC Aion sebesar 5,2 persen, dan SAIC-GM-Wuling sebesar 4,9 persen.

Tesla bertahan di posisi teratas dengan pangsa pasar 19,9 persen, sementara pabrikan Jerman Volkswagen berada di posisi kelima dengan pangsa pasar 4,6 persen.

Sebagai perbandingan, pabrikan Tiongkok hanya menyumbang 0,1 persen dari penjualan kendaraan listrik global pada tahun 2012 – 12 tahun yang lalu.

Bagaimana perbandingan kendaraan listrik Tiongkok dalam hal keselamatan?

Menurut 12365Auto, sebuah situs web Tiongkok yang memantau kualitas mobil menggunakan sistem yang menghitung jumlah kesalahan per 10.000 kendaraan yang terjual untuk mengukur kepuasan pelanggan, mobil Tesla tetap berada di posisi teratas dan ketiga (untuk model mobil yang berbeda) dengan jumlah kesalahan paling sedikit.

Namun, perbedaan persentase kesalahan antara Tesla dan kendaraan listrik Tiongkok lainnya sangat kecil.

Apakah kendaraan listrik Tiongkok jauh lebih murah dibandingkan Tesla dkk?

Saat ini, beberapa model EV Tiongkok tersedia untuk konsumen mobil di Eropa tetapi tidak di Amerika Serikat. Negara terdekat dengan AS tempat penjualan kendaraan listrik Tiongkok adalah Meksiko – dan harganya terbilang lebih murah.

Dolphin Mini dari pabrikan Cina BYD berharga $21.000 untuk dibeli di Meksiko.

Sebagai perbandingan, mobil termurah di AS adalah Nissan Leaf dengan harga $29.000 atau Chevrolet Bolt dengan harga $27.000. Namun di Tiongkok, Dolphin Mini hanya berharga 69.800 yuan ($9.640) karena persaingan dari pabrikan Tiongkok lainnya.

Harga BYD Yuan Plus (dijual sebagai Atto 3 di luar Tiongkok), mulai dari 119.800 yuan ($16.550) baik di dalam maupun di luar Tiongkok.

Meskipun tidak dapat menandingi harga tersebut, Tesla sudah menetapkan harga untuk bersaing dengan mobil Tiongkok di Tiongkok.

Tesla Model Y, misalnya, dijual dengan harga 258.900 yuan ($35.766) di Cina. Di AS, harganya $44.990.

Xoaimi SU7 berharga 215,900 yuan ($29,825) untuk dibeli di Tiongkok – belum tersedia untuk dibeli di luar negeri. Sebagai perbandingan, Tesla Model 3 dibanderol mulai dari $38.990 di AS.

Mengapa EV Tiongkok begitu kompetitif?

Pemerintah Tiongkok memberikan subsidi besar-besaran pada sektor kendaraan listrik, termasuk menawarkan keringanan pajak yang besar bagi konsumen dan produsen.

Menurut Adamas Intelligence, sebuah firma riset dan penasihat independen Kanada: “Mulai tahun 2024, pembeli Tiongkok tidak perlu membayar pajak atas kendaraan listrik penuh yang memiliki jarak tempuh setidaknya 200 km (124 mil) sekali pengisian daya.”

Pada bulan Juni tahun lalu, Tiongkok memperkenalkan paket keringanan pajak penjualan senilai 520 miliar yuan ($71,8 miliar), yang akan diterapkan selama empat tahun.

Pajak penjualan akan dibebaskan untuk EVS hingga maksimum 30,000 yuan ($4,144) tahun ini dengan pembebasan pajak maksimum sebesar 15,000 yuan ($2,072) pada tahun 2026 dan 2027.

Menurut Kiel Institute, sebuah wadah pemikir Jerman yang menawarkan konsultasi ke Tiongkok, pemerintah Tiongkok juga telah memberikan subsidi kepada BYD senilai setidaknya $3,7 miliar untuk diberikan kepada perusahaan tersebut, yang baru-baru ini melaporkan penurunan pengiriman kendaraan listrik sebesar 42 persen dibandingkan dengan kuartal keempat. tahun 2023, sebuah dorongan yang sangat dibutuhkan.

Harga kendaraan listrik Tiongkok juga cenderung lebih murah dibandingkan mobil buatan Barat karena sebagian besar proses produksi baterai mobil dilakukan oleh perusahaan Tiongkok.

Meskipun tambang kobalt terbesar berada di Republik Demokratik Kongo, di Afrika, perusahaan Tiongkok memproses kobalt di tambang tersebut.

Selain itu, Tiongkok memiliki tambang litium terbesar ketiga di dunia – di Yajiang, provinsi Sichuan, Tiongkok Barat Daya.

Baik litium maupun kobalt merupakan bahan mentah penting yang dibutuhkan untuk membuat baterai yang menggerakkan kendaraan listrik.

Bagaimana negara-negara Barat menghadapi persaingan yang ketat?

Pabrikan mobil di negara-negara Barat juga menerima keringanan pajak dari pemerintah mereka untuk memproduksi kendaraan listrik.

Undang-Undang Pengurangan Inflasi AS, misalnya, yang ditandatangani menjadi undang-undang pada tahun 2022, memungkinkan konsumen menerima kredit pajak untuk pembelian kendaraan listrik baru dan bekas, yang berkisar antara $3.750 hingga $7.500.

Kredit pajak ini hampir dua kali lipat dan tiga kali lipat dari yang tersedia bagi konsumen Tiongkok, namun pedoman ketat yang dikeluarkan oleh Departemen Keuangan AS pada bulan Januari tahun ini menurunkan jumlah kendaraan listrik yang memenuhi syarat untuk kredit pajak ini dari 43 menjadi hanya 19 kendaraan yang diproduksi oleh negara tersebut.

Ford, Telsa, GM, Hyundai, Kia, Volkswagen dan Chrysler (dengan batasan pada model tertentu).

Namun, pemerintah AS juga mempertimbangkan tindakan yang lebih ekstrem untuk meredam momentum kendaraan listrik Tiongkok yang merambah pasar mobil AS.

Dalam upaya melindungi pasar otomotif AS, pemerintahan Presiden Joe Biden berada di bawah tekanan untuk menaikkan tarif impor kendaraan listrik Tiongkok.

Dalam sebuah surat kepada pemerintah, Senator Gary Peters dan Debbie Stabenow dari Michigan dan Sherrod Brown dari Ohio, menyatakan: “Mengizinkan kendaraan Tiongkok yang disubsidi besar-besaran memasuki pasar AS akan membahayakan manufaktur otomotif Amerika.”

Selama masa kepresidenan Donald Trump, pemerintahannya mengenakan tarif tambahan sebesar 25 persen pada mobil Tiongkok.

AS sudah menerapkan pungutan “Most Favored Nation” (MFN) sebesar 2,5 persen untuk semua impor mobil. Hal ini akan menjadikan total tarif menjadi 27,5 persen untuk mobil Tiongkok.

Pada rapat umum bulan Maret 2024 di Dayton, Ohio, mantan presiden dan calon presiden dari Partai Republik Donald Trump mengancam tarif yang lebih tinggi lagi untuk mobil Tiongkok yang diproduksi di Meksiko.

“Pabrik manufaktur mobil monster besar yang Anda bangun di Meksiko saat ini dan Anda pikir Anda akan mendapatkannya – bukan mempekerjakan orang Amerika dan Anda akan menjual mobil itu kepada kami, tidak,” lanjut Trump.

“Kami akan mengenakan tarif 100 persen pada setiap mobil yang datang.”

Uni Eropa mengenakan tarif 10 persen untuk semua mobil impor. Hal ini dapat membuka pintu bagi lebih banyak kendaraan listrik Tiongkok di Eropa karena tarif saat ini lebih rendah dibandingkan tarif AS.

Namun, dalam pertemuan meja bundar dengan perusahaan-perusahaan Tiongkok di Paris pekan lalu, Komisi Eropa mengangkat pertanyaan apakah pasar kendaraan listrik Tiongkok mendapat keuntungan yang tidak adil dari subsidi di tengah diskusi tentang apakah UE harus mengenakan tarif baru pada produsen mobil, termasuk produsen mobil dari Tiongkok.

Menteri Perdagangan Tiongkok Wang Wentao menolak anggapan bahwa subsidi Tiongkok tidak adil: “Perusahaan kendaraan listrik Tiongkok mengandalkan inovasi teknologi yang berkelanjutan, sistem produksi dan rantai pasokan yang sempurna, serta persaingan pasar penuh untuk perkembangan pesat, bukan mengandalkan subsidi untuk mendapatkan keunggulan kompetitif.”

Apakah ada kekhawatiran keamanan mengenai teknologi Tiongkok?

Bulan lalu, Departemen Perdagangan AS mengatakan pihaknya sedang mempertimbangkan penyelidikan apakah mobil Tiongkok menimbulkan risiko keamanan nasional.

Pada bulan Februari, Presiden Biden mengatakan dalam sebuah pernyataan mengenai risiko keamanan nasional terhadap industri otomotif AS: “Kebijakan Tiongkok dapat membanjiri pasar kita dengan kendaraannya, sehingga menimbulkan risiko terhadap keamanan nasional kita.”

Dia menambahkan: “Kendaraan yang terhubung dari Tiongkok dapat mengumpulkan data sensitif tentang warga negara dan infrastruktur kami dan mengirimkan data ini kembali ke Republik Rakyat Tiongkok. Kendaraan ini dapat diakses atau dinonaktifkan dari jarak jauh. Tiongkok memberlakukan pembatasan pada mobil Amerika dan mobil asing lainnya yang beroperasi di Tiongkok.”

Bagaimana masa depan kendaraan listrik?

Kendaraan listrik AS tidak hanya menghadapi persaingan dari pabrikan Tiongkok. Biaya masih menjadi hambatan bagi konsumen untuk mengadopsi kendaraan listrik secara lebih luas dan harga mobil berbahan bakar bensin masih lebih murah.

Namun, bahan mentah untuk memproduksi baterai mobil listrik, seperti nikel, litium, dan kobalt, kini semakin murah untuk ditambang.

Menurut laporan bulan Maret dari Goldman Sachs yang berjudul Kendaraan Listrik: Apa Selanjutnya VII: Menghadapi Greenflation, biaya paket baterai menyumbang 30 persen dari total biaya produksi kendaraan listrik.

“Kami memperkirakan pengurangan biaya baterai akan menurunkan proporsi ini hingga 15-20% persen selama tahun 2030-2040,” kata laporan itu.

Pertumbuhan pasar kendaraan listrik tidak hanya terbatas di AS, Eropa, dan Tiongkok.

India telah melihat pertumbuhan substansial di pasar kendaraan listriknya. Menurut Federasi Asosiasi Dealer Mobil (FADA), yang berbasis di Delhi, antara April 2023 dan Maret 2024, pasar mobil EV India mengalami peningkatan penjualan mobil sebesar 91 persen dari tahun ke tahun menjadi 1,5 juta pada tahun lalu.

Sebagai perbandingan, AS menjual 1,8 juta unit dan Tiongkok menjual 8 juta unit. Selain itu, kendaraan listrik buatan India juga diekspor.

Stellantis, yang dibentuk oleh merger antara Fiat Chrysler Automobiles dan PSA Group Prancis, baru-baru ini meluncurkan ekspor kendaraan listrik dari India dengan merek Citroen.

Pekan ini, 500 model Citroen e-C3 pertama yang diproduksi di India telah dikirim ke India.

EV diperkirakan akan meningkat popularitasnya. Penelitian menunjukkan bahwa kendaraan ini lebih ramah lingkungan dibandingkan kendaraan berbahan bakar bensin, sehingga membuat kendaraan ini semakin menarik bagi konsumen.

Dalam panduan mengenai kendaraan listrik, Badan Perlindungan Lingkungan AS (EPA), menyatakan: “Beberapa penelitian menunjukkan bahwa membuat kendaraan listrik (EV) dapat menghasilkan lebih banyak polusi karbon dibandingkan membuat mobil berbahan bakar bensin. Hal ini karena adanya energi tambahan yang dibutuhkan untuk memproduksi baterai kendaraan listrik. Namun, sepanjang masa pakai kendaraan, total emisi gas rumah kaca (GRK) yang terkait dengan produksi, pengisian daya, dan pengoperasian kendaraan listrik biasanya lebih rendah dibandingkan total emisi GRK yang terkait dengan mobil berbahan bakar bensin.” (*)

KEYWORD :

kendaraan listrik Elon Musk Tiongkok Tesla China




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :