Kamis, 30/05/2024 07:08 WIB

Wamendes Paparkan Pembangunan Desa Sekitar IKN di Lemhanas RI

Wamendes Paparkan Pembangunan Desa Sekitar IKN di Lemhanas RI

Wamendes PDTT Paiman Raharjo dalam kegiatan Program Pendidikan Reguler Angkatan (PPRA) LXVI tahun 2024 bertajuk implementasi kebijakan IKN dalam perspektif Sistem Menejemen Nasional (Sismennas) di Jakarta pada Rabu (17/4).. (Foto: Humas Kemendes PDTT)

Jakarta, Jurnas.com - Wakil Menteri Desa, PDTT Paiman Raharjo menghadiri kegiatan Program Pendidikan Reguler Angkatan (PPRA) LXVI tahun 2024 dengan tema implementasi kebijakan IKN dalam perspektif Sistem Menejemen Nasional (Sismennas) di Jakarta pada Rabu (17/4).

Sebagai pembicara, Paiman Raharjo memaparkan tentang pembangunan desa yang mengedepankan kebersamaan, kekeluargaan dan kegotongroyongan melalui penegakan kewenangan desa, penguatan tata kelola pemerintahan desa, pengarusutamaan SDGs Desa dalam pembangunan desa dan pembaruan tata kelola pembangunan desa.

"Tujuannya meningkatkan kualitas hidup manusia, meningkatkan kesejahteraan masyarakat desa dan mengurangi kemiskinan," katanya.

Dalam pembangunan desa dan perdesaan di sekitar IKN, kata Paiman, terdapat 10 strategi pembangunan yakni pertama Pemerintah Desa melakukan perbaikan kualitas perencanaan pembangunan desa melalui perencanaan pembangunan desa berbasis Data Desa SDGs Desa dan IDM.

Yang kedua, Pemerintah Daerah memberikan dukungan melalui program atau kegiatan yang menyasar pada indikator IDM yang masih lemah sesuai dengan hasil penjaringan data dukungan program atau kebijakan Pemda di Desa Tertinggal dan Sangat Tertinggal tahun 2024.

Selain itu juga Memperkuat kelembagaan ekonomi di Desa dengan dibentuknya BUMDesa, Desa Wisata dan lainnya.

"Dukungan dari Pemda lainnya yakni melalui penyusunan panduan atau regulasi turunan dalam pemanfaatan Dana Desa sesuai potensi dan kebutuhan Daerah masing-masing, Penyiapan kebijakan yang mendukung keberlanjutan implementasi Desa Inklusif dan Sistem Akuntabilitas Sosial. Selain itu juga Replikasi pelaksanaan program Desa Inklusif dan Akuntabilitas Sosial ke desa non pendampingan," katanya.

Lalu yang ketiga Pembangunan desa dan perdesaan di sekitar IKN juga perlu adanya Kolaborasi dan sinergi lintas sektor melalui sinkronisasi program/kegiatan, sinergi antar pendamping Kementerian/Lembaga, menciptakan ruang kerjasama dengan Perguruan Tinggi dan mitra pembangunan lainnya untuk mempercepat pengentasan Desa Tertinggal dan sangat Tertinggal, serta penurunan angka kemiskinan di desa.

"Keempat Diperlukan juga adanya Peningkatan efektivitas pemanfaatan Dana Desa untuk penanganan kemiskinan ekstrem, ketahanan pangan dan hewani, pencegahan dan penurunan stunting skala desa, dan pengembangan sektor prioritas di desa sesuai potensi dan karakteristik desa," katanya.

Untuk yang kelima, perlu adanya pemanfaatan ruang desa untuk penghidupan berkelanjutan dalam rangka mengendalikan setiap pemanfaatan dan perubahan pemanfaatan lahan (alih fungsi) di Desa yang berdampak terhadap perubahan iklim dan degradasi lingkungan.

Lalu yang keenam dengan optimalisasi pemanfaatan aset dan potensi desa untuk mencapai kemandirian dan kesejahteraan Desa.

Ketujuh dengan Penguatan peran Pemda dalam mengkonsolidasikan penyelenggaraan pembangunan kawasan perdesaan, mulai dari perencanaan hingga evaluasi berdasarkan potensi kawasan.

Dan strategi pembangunan lainnya yakni yang kedelapan dengan Pengembangan kerjasama antardesa (termasuk antar BUMDes/BUMDes Bersama) dan kerjasama Desa dengan pihak ketiga melalui badan pengelola kawasan.

Kemudian yang kesembilan dengan penguatan sosial budaya lokal desa melalui pendidikan budaya, pengembangan pariwisata berbasis budaya, dan pelestarian bahasa dan adat istiadat.

"Terakhir perlu meningkatkan pengendalian terhadap kerusakan lingkungan dan konservasi sumber daya alam sesuai dengan daya dukung lingkungan agar terciptanya kelestarian lingkungan yang berkelanjutan," katanya.

KEYWORD :

Wamendes Paiman Raharjo Kemendes PDTT Pembangunan Desa IKN Lemhanas




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :