Kamis, 30/05/2024 06:32 WIB

Israel Sebut akan Membela Diri, Negara-negara Barat Serukan untuk Menahan Diri

Israel Sebut akan Membela Diri, Negara-negara Barat Serukan untuk Menahan Diri

Objek terlihat di langit di atas Yerusalem setelah Iran meluncurkan drone dan rudal ke arah Israel, di Yerusalem 14 April 2024. REUTERS

JERUSALEM - Israel akan membuat keputusan sendiri mengenai cara mempertahankan diri, kata Perdana Menteri Benjamin Netanyahu pada Rabu, ketika negara-negara Barat memohon untuk menahan diri dalam menanggapi serangkaian serangan dari Iran.

Amerika Serikat, Uni Eropa, dan kelompok negara-negara industri G7 mengumumkan rencana untuk mempertimbangkan sanksi yang lebih ketat terhadap Iran, yang dipandang bertujuan untuk menenangkan Israel dan membujuk Israel agar menghentikan pembalasan atas serangan langsung Iran yang pertama setelah berpuluh-puluh tahun melakukan konfrontasi melalui perwakilan.

Iran menyerang sebagai pembalasan atas dugaan serangan udara Israel terhadap kompleks kedutaan besarnya di Damaskus pada tanggal 1 April. Israel dan sekutunya sebagian besar menembak jatuh semua rudal dan drone dan tidak ada korban jiwa.

Namun Israel mengatakan mereka harus membalas untuk menjaga kredibilitas alat pencegahnya. Iran mengatakan pihaknya menganggap masalah ini sudah selesai namun akan membalas lagi jika Israel melakukan hal tersebut.

Angkatan Udara Israel mengatakan pada Rabu malam bahwa jet tempurnya telah menyerang “infrastruktur teroris” Hizbullah yang didukung Iran di Lebanon timur, memicu kekhawatiran tentang eskalasi lebih lanjut bentrokan di perbatasan utara Israel.

Sebelumnya, Netanyahu bertemu dengan para menteri luar negeri Jerman dan Inggris, yang keduanya melakukan perjalanan ke Israel sebagai bagian dari upaya terkoordinasi untuk menjaga konfrontasi antara Israel dan Iran agar tidak meningkat menjadi konflik regional yang dipicu oleh perang Gaza.

Kantor Netanyahu mengatakan dia berterima kasih kepada Annalena Baerbock dan David Cameron atas dukungan mereka, sambil mengatakan kepada mereka: "Saya ingin memperjelasnya - kami akan membuat keputusan sendiri, dan Negara Israel akan melakukan segala yang diperlukan untuk mempertahankan diri."

Sebelumnya, Cameron mengatakan kini terlihat jelas bahwa Israel berencana membalas serangan rudal dan drone Iran.
Baerbock mengatakan eskalasi “tidak akan menguntungkan siapa pun, tidak akan menguntungkan keamanan Israel, tidak akan merugikan lusinan sandera yang masih berada di tangan Hamas, tidak akan merugikan penduduk Gaza, tidak akan merugikan banyak orang di Iran yang juga menderita di bawah rezim tersebut…”

Lebih dari enam bulan setelah perang Gaza antara Israel dan kelompok militan Palestina Hamas yang didukung Iran dan terjadi di Timur Tengah, para diplomat sedang mencari cara untuk menghindari pertempuran langsung antara Israel dan Iran.

Yordania menambah seruan untuk menahan diri, memperingatkan akan terjadinya perang yang bisa “menghancurkan” wilayah tersebut.
"Risikonya sangat besar. Hal ini dapat menyeret seluruh kawasan ke dalam perang, yang akan berdampak buruk bagi kita di kawasan ini dan akan menimbulkan dampak yang sangat, sangat serius bagi seluruh dunia termasuk AS," kata Menteri Luar Negeri Ayman Safadi. “Situasinya terlalu berbahaya. Kemungkinan terjadinya ledakan regional sangat besar, dan hal ini harus dihentikan. Kita harus memastikan tidak ada eskalasi lebih lanjut.”

Washington mengatakan pihaknya berencana menerapkan sanksi baru yang menargetkan program rudal dan pesawat tak berawak Iran dalam beberapa hari mendatang dan berharap sekutu-sekutunya akan mengikuti jejaknya.

Para pemimpin Uni Eropa dijadwalkan membahas sanksi pada pertemuan puncak di Brussels, begitu pula pertemuan para menteri luar negeri G7 di Italia.

Sejak pejuang Hamas memicu perang di Gaza dengan menyerang Israel selatan, menewaskan 1.200 orang dan menyandera 253 orang menurut penghitungan Israel, bentrokan telah meletus antara Israel dan kelompok-kelompok sekutu Iran yang berbasis di Lebanon, Suriah, Yaman dan Irak.

Di dalam Gaza, Israel telah melancarkan serangan udara dan darat besar-besaran, dengan hampir 34.000 orang dipastikan tewas, menurut petugas medis Palestina, dan ribuan lainnya dikhawatirkan tewas, masih hilang di antara reruntuhan.

Bulan ini, Israel tiba-tiba menarik sebagian besar pasukannya keluar dari Gaza selatan, tempat terjadinya pertempuran terberat sejak awal tahun ini.

Pertempuran dalam beberapa hari terakhir terfokus di Gaza tengah, di kamp pengungsi Nuseirat di utara Deir al-Balah, salah satu dari sedikit daerah yang belum diserbu pasukan Israel. Pasukan Israel mundur dari kamp tersebut pada Rabu malam, kata penduduk dan beberapa media Israel.

Di kamar mayat rumah sakit di Deir al-Balah, anggota Keluarga al-Nouri menangis sedih dan marah atas jenazah di dalam kantong jenazah, yang berukuran beberapa anak kecil, dalam video yang diperoleh Reuters. Pihak berwenang mengatakan 11 orang tewas dalam serangan Israel di rumah keluarga tersebut pada hari Selasa.

Israel mengatakan pihaknya akan membahas penghentian sementara pembebasan sandera namun tidak akan berhenti berperang sampai Hamas dilenyapkan; Hamas mengatakan mereka tidak akan melepaskan sandera tanpa gencatan senjata yang mengakhiri perang.

Qatar, yang bertindak sebagai mediator, mengatakan negosiasi berada pada fase yang sulit. Mereka kemudian mengatakan bahwa mereka sedang mengevaluasi kembali perannya sebagai mediator, dengan alasan adanya kekhawatiran bahwa upaya mereka dirusak oleh mereka yang mengejar “kepentingan politik yang sempit”.

Dengan kemungkinan terjadinya kelaparan, Amerika Serikat dan Israel mengatakan akses terhadap bantuan telah meningkat pada bulan ini. Namun lembaga-lembaga bantuan mengatakan persediaan makanan dan obat-obatan masih terlalu sedikit untuk mencegah bencana.

“Di seluruh Gaza, kelaparan yang disebabkan oleh ulah manusia semakin parah,” Philippe Lazzarini, kepala badan pengungsi Palestina PBB UNRWA mengatakan kepada Dewan Keamanan PBB yang beranggotakan 15 orang. “Di wilayah utara, bayi dan anak kecil mulai meninggal karena kekurangan gizi dan dehidrasi. Di seberang perbatasan, makanan dan air bersih menunggu.”

KEYWORD :

Iran Israel Serangan Balasan Konflik Timur Tengah




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :