Kamis, 30/05/2024 07:24 WIB

Merasa Dirugikan, Israel Mempersiapkan Serangan di Wilayah Lain di Luar Gaza

Merasa Dirugikan, Israel Mempersiapkan Serangan di Wilayah Lain di Luar Gaza

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengadakan konferensi pers di pangkalan militer Kirya di Tel Aviv, Israel, 28 Oktober 2023. Foto via Reuters

JERUSALEM - Israel terus melancarkan perangnya di Gaza namun juga mempersiapkan skenario di wilayah lain, kata Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, di tengah kekhawatiran bahwa Iran sedang bersiap untuk menyerang Israel sebagai respons atas pembunuhan komandan senior Iran.

"Siapapun yang merugikan kami, kami akan merugikan mereka. Kami siap memenuhi semua kebutuhan keamanan Negara Israel, baik secara defensif maupun ofensif," katanya dalam komentar yang dikeluarkan oleh kantornya setelah kunjungan ke pangkalan angkatan udara Tel Nof di Israel selatan.

Israel telah bersiap menghadapi kemungkinan pembalasan Iran atas pembunuhan seorang jenderal senior dan enam perwira Iran lainnya dalam serangan udara di kompleks kedutaan Iran di Damaskus pada 1 April. Israel belum menyatakan pihaknya bertanggung jawab namun pemimpin tertinggi Iran, Ayatollah Ali Khamenei, mengatakan pada hari Rabu bahwa Israel "harus dihukum dan itulah yang akan terjadi" atas serangan itu.

Juru bicara kepala militer Israel Laksamana Muda Daniel Hagari mengatakan warga sipil tidak diberitahu untuk melakukan persiapan khusus namun menambahkan Israel "sangat siap menghadapi berbagai skenario".

Netanyahu melontarkan komentarnya ketika pasukan dan pesawat tempur Israel memulai operasi di Gaza tengah yang menurut militer bertujuan untuk menghancurkan infrastruktur kelompok bersenjata Palestina.

Sebagian besar pasukan Israel telah ditarik keluar dari Gaza, sebagai persiapan untuk serangan terhadap kota Rafah di Gaza selatan, tempat lebih dari 1 juta warga Palestina berlindung, namun pertempuran terus berlanjut di berbagai wilayah di wilayah kantong tersebut.

Warga dan militan mengatakan para pejuang terlibat dalam baku tembak dengan pasukan Israel, yang menyerang wilayah utara dan selatan kamp pengungsi Al-Nuseirat. Serangan Israel dari udara, darat dan laut, yang sejauh ini telah menghancurkan beberapa bangunan termasuk dua masjid, hampir tanpa henti, kata mereka.

“Seolah-olah tentara pendudukan melancarkan perang baru,” kata Raouf Abed, 20, melalui aplikasi obrolan dari Deir Al-Balah di selatan kamp pengungsi Al-Nuseirat. “Ledakannya tidak henti-hentinya, suaranya datang dari berbagai arah,” ujarnya.

“Setiap kali kami berharap akan ada gencatan senjata, Israel meningkatkan agresinya, seolah-olah mereka berusaha menekan Hamas dengan menyerang kami, warga sipil,” ujarnya.

Pertempuran di Gaza, yang kini memasuki bulan ketujuh, telah menutupi situasi yang semakin tegang di wilayah utara di mana pasukan Israel terlibat baku tembak setiap hari dengan pejuang milisi Hizbullah di seberang perbatasan di Lebanon.

Pada hari Kamis, militer mengatakan jet Israel menyerang sasaran militer Hizbullah di wilayah Meiss el Jabal, Yarine, dan Khiam, serta pos pengamatan Hizbullah di wilayah Marwahin dan kompleks lain di Al-Dahira di Lebanon selatan.

Milisi yang didukung Iran, yang diperkirakan memiliki banyak persenjataan rudal, telah lama dianggap sebagai salah satu kekuatan yang paling mungkin digunakan Teheran untuk melawan Israel, tetapi sejauh ini, kedua belah pihak menahan diri untuk tidak melakukan konfrontasi skala penuh.

Serangan militer Israel menewaskan 63 warga Palestina dan melukai 45 lainnya dalam 24 jam terakhir, kata Kementerian Kesehatan Gaza.

Pada Kamis malam, pejabat kesehatan Palestina dan media Hamas mengatakan serangan udara Israel menewaskan Rudwan Rudwan, kepala pasukan polisi Hamas yang bertugas di kamp Jabalia di Jalur Gaza utara. Hamas mengatakan Rudwan juga bertugas mengawasi perlindungan konvoi truk bantuan di wilayah utara Gaza. Belum ada komentar langsung dari Israel.

Setidaknya 33.545 warga Palestina kini telah terbunuh sejak serangan Israel dimulai, kata kementerian tersebut, dengan sebagian besar dari 2,3 juta penduduk mengungsi dan sebagian besar wilayah kantong tersebut terbengkalai.

Perang dimulai ketika Hamas memimpin serangan ke Israel selatan, yang menewaskan 1.200 orang dan 253 orang disandera. Sekitar 130 orang masih ditahan tanpa komunikasi di Gaza, kata Israel.

KEYWORD :

Israel Palestina Genocida Gaza Kejahatan Perang




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :