Kamis, 30/05/2024 06:40 WIB

Kekurangan Pertahanan Udara, Kota Kedua Ukraina Rentan terhadap Bom Rusia

Kekurangan Pertahanan Udara, Kota Kedua Ukraina Rentan terhadap Bom Rusia

Kateryna Velnychuk, 22 tahun, menunjukkan apartemennya yang rusak akibat serangan militer di Kharkiv, Ukraina, 8 April 2024. REUTERS

KHARKIV - Kateryna Velnychuk sedang tidur siang ketika sebuah ledakan menghancurkan jendela apartemennya di lantai dasar, menyemburkan pecahan peluru yang melubangi dinding dan lemarinya.

Sebuah bom berpemandu Rusia meledak di halaman luar gedung lima lantai era Soviet, menewaskan seorang tukang pos yang sedang berkeliling. Saat apartemennya dipenuhi asap tebal seperti susu, wanita berusia 22 tahun itu menoleh dan melihat darah mengucur dari kepala pacarnya, Vladyslav.

“Karena kita hidup…dalam keadaan perang, tidak ada rasa takut saat ini,” kata Velnychuk. “Anda baru paham ada ledakan. Satu-satunya pemikiran di kepala Anda adalah ‘Saya harap kita bisa bertahan’.”

Ketika Rusia mengintensifkan kampanye udaranya terhadap Ukraina pada bulan lalu, yang menghancurkan infrastruktur energi dan wilayah perkotaan, tidak ada kota besar yang terkena dampak lebih parah daripada Kharkiv.

Hanya berjarak 30 km (18 mil) dari perbatasan Rusia di timur laut Ukraina, Kharkiv merupakan wilayah yang paling terkena serangan rudal dan pemboman.

Namun berkurangnya dukungan militer Barat dalam beberapa bulan terakhir – karena paket bantuan militer AS yang penting tertahan di Kongres di tengah perlawanan Partai Republik – telah membuat Kharkiv semakin tidak terlindungi.

“Kami mengalami kekurangan sistem pertahanan udara,” kata Gubernur Oleh Synehubov kepada Reuters, sambil berdiri di alun-alun pusat kota yang luas, Freedom Square. "Tidak hanya di wilayah Kharkiv, tapi di seluruh negeri. Terutama di wilayah Kharkiv."

Kota ini sangat dekat dengan perbatasan sehingga rudal Rusia dapat mencapai sasarannya dalam waktu kurang dari satu menit. Pengerahan sistem pertahanan udara Ukraina yang berharga, seperti sistem rudal permukaan-ke-udara Patriot buatan AS, yang merupakan target bernilai tinggi bagi serangan udara Rusia, harus dilakukan dengan lebih hati-hati ketika berada dekat dengan garis musuh, kata para pejabat.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy, yang mendesak meminta lebih banyak pasokan pertahanan udara dari Barat, mengatakan pekan ini bahwa hampir seperempat wilayah Kharkiv telah hancur.

Dia menuduh Rusia berusaha menghancurkan kota itu – yang merupakan rumah bagi 2 juta orang sebelum perang – menjadi puing-puing, sehingga membuka jalan bagi pasukannya untuk maju. Dia mengatakan militer Ukraina akan menghalau serangan semacam itu.

Pengeboman tersebut terjadi ketika momentum di medan perang telah bergeser ke arah Rusia, lebih dari dua tahun sejak negara itu melancarkan invasi pada Februari 2022.

Rusia membantah menargetkan warga sipil dan mengatakan sistem energi Ukraina adalah target militer yang sah. Kementerian Pertahanan Rusia tidak segera menanggapi permintaan komentar mengenai berita ini.

Reuters mewawancarai 15 warga sipil di Kharkiv yang menyatakan tekad mereka untuk tetap tinggal di rumah mereka meskipun terjadi serangan – meskipun dua dari mereka menandai situasi suram di pihak kekuasaan sebagai kekhawatiran nyata.

Setidaknya 10 rudal menghujani Kharkiv pada hari Kamis, memicu pemadaman listrik darurat bagi 200.000 orang di wilayah sekitarnya, ketika Rusia melancarkan serangan udara besar ketiga terhadap infrastruktur energi di seluruh Ukraina dalam beberapa pekan terakhir.

Jaksa penuntut utama wilayah tersebut, Oleksandr Filchakov, mengatakan kepada Reuters bahwa semua fasilitas listrik di wilayah Kharkiv telah rusak atau hancur sejak Rusia kembali melakukan serangan udara bulan lalu, sehingga menyebabkan pemadaman listrik skala besar.

Rusia telah melakukan uji coba bom berpemandu jenis baru yang diluncurkan pesawat setidaknya enam kali pada hari Selasa, katanya, seperti yang terjadi di halaman luar rumah Velnychuk.

Senjata tersebut, yang oleh Filchakov disebut sebagai “amunisi terpandu serba guna terpadu”, berbobot hanya 250 kilogram (550 pon) dan memiliki jangkauan 90 km (56 mil), yang berarti pesawat tidak perlu mengambil risiko mendekati pertahanan kota.

Meskipun bom berpemandu kurang akurat dan destruktif dibandingkan rudal lain yang digunakan oleh Rusia, seperti S-300 dan Iskander, namun biaya produksinya jauh lebih murah bagi Rusia, katanya.

“(Serangan) ini terutama ditujukan untuk mengintimidasi penduduk sipil,” kata Filchakov kepada Reuters di kantornya. “Mereka berusaha membuat orang leave kota, tinggalkan gedung, rumah, apartemen mereka...Untuk menabur kepanikan di kota."

Serangan dan penembakan telah menewaskan 97 warga sipil di wilayah tersebut tahun ini, katanya, seraya menambahkan bahwa hampir semua serangan baru-baru ini mengenai sasaran sipil.

Velnychuk terguncang namun tidak menderita luka parah akibat bom berpemandu yang mendarat di luar gedungnya pada tanggal 27 Maret, meledakkan semua jendela di sepanjang dua baris bangunan tempat tinggal berbata merah. Namun dia dan rekannya, yang bekerja sebagai kurir, mengatakan mereka tidak berencana meninggalkan kota tersebut.

“Saya selalu membayangkan saya akan tumbuh dewasa dan menjalani kehidupan, berpindah dari desa ke kota, belajar. Sekarang saya hidup dan… Saya bahkan tidak tahu apakah saya akan bangun besok pagi,” kata Velynchuk , seorang penata rambut.
"Tetapi, pada saat yang sama, Anda ingin tinggal di rumah Anda sendiri. Wajar jika Anda ingin tinggal di tempat Anda dilahirkan."

Setelah berbulan-bulan mengalami pertempuran yang melelahkan, Rusia perlahan-lahan maju di wilayah timur Ukraina, Donetsk, tahun ini. Pasukan Kyiv berada dalam posisi yang tidak menguntungkan, menghadapi kekurangan peluru artileri dan pertahanan udara, serta bergulat dengan masalah sumber daya manusia.

Parlemen Ukraina pada hari Kamis mengeluarkan undang-undang untuk merombak cara angkatan bersenjata memasukkan warga sipil ke dalam barisan, dalam upaya untuk memperkuat garis depan. Namun, undang-undang terakhir mengecualikan klausul tentang hukuman yang kejam bagi penghindaran wajib militer yang telah menyebabkan kemarahan publik.

Banyak hal akan bergantung pada seberapa baik undang-undang baru tersebut – yang diharapkan mulai berlaku pada pertengahan Mei – diterapkan, kata para analis.

“Ada dua masalah saat ini: masalah amunisi dan masalah tenaga kerja. Jika kedua hal tersebut diatasi, saya pikir Ukraina dapat menahan kemajuan Rusia,” kata Rob Lee, peneliti senior di Foreign Policy Research Institute, sebuah wadah pemikir di Philadelphia.

“Tetapi jika masalah ini tidak diatasi, ada potensi Rusia akan memperoleh keuntungan lebih besar pada musim panas ini.”
Ukraina telah mencoba menemukan titik tekanan terhadap Rusia dengan mengebom fasilitas minyak jauh di belakang garis depan menggunakan drone jarak jauh yang telah menghabiskan 14% kapasitas penyulingan minyak raksasa energi Rusia, menurut perhitungan Reuters.

Zelenskiy, yang memeriksa benteng pertahanan Ukraina di wilayah Kharkiv pada hari Selasa, mengatakan Rusia mungkin sedang mempersiapkan serangan besar-besaran pada akhir Mei atau Juni. Dia tidak mengatakan di mana.
Rusia, yang merebut kota Avdiivka di bagian timur pada bulan Februari dan menguasai 18% wilayah Ukraina, telah bergerak maju di wilayah Donetsk, menjaga tekanan di front barat Avdiivka dan kota Bakhmut.

Lee mengatakan Rusia telah memperbaiki masalah sumber daya manusianya dan berhasil merekrut sejumlah besar sukarelawan, sehingga Rusia dapat menanggung kerugian akibat serangan tersebut, namun Rusia menghadapi keterbatasan peralatan yang dapat menjadi masalah tahun depan.

Keputusan Rusia mengenai lokasi serangan, katanya, sebagian akan bergantung pada wilayah yang dianggap paling lemah oleh Ukraina, meskipun Moskow kemungkinan akan mempertahankan fokusnya di wilayah timur Donbas.
Putin mengatakan bulan lalu bahwa dia tidak mengesampingkan upaya Rusia untuk membangun zona penyangga di dalam wilayah Ukraina di sepanjang perbatasan Rusia.

Oleksandr Kovalenko, seorang analis militer independen yang berbasis di Odesa, mengatakan serangan terhadap Kharkiv tampaknya bertujuan untuk menggerakkan rencana tersebut dengan mencoba menakut-nakuti orang agar meninggalkan kota tersebut, sehingga membuka jalan bagi kemungkinan operasi darat di kemudian hari.

“Untuk saat ini, Rusia tidak memiliki kekuatan dan peralatan untuk merebut kota tersebut, namun dalam jangka menengah mereka dapat meneror penduduk sipil untuk mempersiapkan kondisi yang sesuai.”

Kharkiv, sebuah pusat industri yang pernah menjadi ibu kota Soviet Ukraina, sangat kontras dengan 1,3 juta orang yang menjalani hidup mereka di tengah sirene serangan udara dan suara senapan mesin yang menjatuhkan drone di malam hari.
Sekolah-sekolah di kota tersebut telah ditutup karena ancaman serangan dan anak-anak belajar secara online. Namun pihak berwenang telah membuka ruang kelas bawah tanah di stasiun metro untuk memungkinkan beberapa siswa datang ke kelas secara langsung.

Populasi kota ini anjlok menjadi 300.000 jiwa setelah invasi tersebut. Namun, setelah Ukraina merebut kembali wilayah pendudukan di wilayah tersebut melalui dua serangan militer pada tahun 2022, populasi kota tersebut kembali menjadi sekitar 1,3 juta jiwa, dan jumlah tersebut tetap bertahan sejak saat itu.

Viktoria Zaremba, 37, seorang desainer web dan ibu dari seorang anak laki-laki berusia 10 tahun, mengatakan perang selama lebih dari dua tahun telah mengubah persepsinya tentang risiko.

“Tidak ada rasa takut,” katanya. Dia hanya akan mempertimbangkan untuk meninggalkan Kharkiv jika tidak ada pemanas sentral atau listrik pada musim dingin ini, atau jika ada ancaman pendudukan.

Jumlah serangan terhadap kota dan wilayah tersebut mulai meningkat pada bulan Oktober, kata Filchakov, meningkat lebih dari 35% dalam tiga bulan pertama tahun ini menjadi 130 dari 95 pada kuartal terakhir tahun 2023.
Mereka telah meningkat lagi bulan ini, katanya.

Pemadaman bergilir berlangsung hingga 12 jam sehari dan lampu lalu lintas tidak berfungsi. Jangkauan seluler tidak merata, peta GPS online tidak berfungsi dengan baik, dan lampu jalan mati di malam hari.
Namun Synehubov, gubernur daerah tersebut, mengatakan tidak ada tanda-tanda dari masyarakat kita kembali meninggalkan kota.

“Saya tidak akan pernah pergi,” kata Borys Nosov, 63, seorang pensiunan yang sedang berjalan-jalan dengan anjingnya di pusat kota. Nosov mengatakan dia adalah seorang veteran perang Soviet-Afghanistan tahun 1979-1989.
"Ini kota saya. Bagaimana saya bisa pergi dan meninggalkannya? Saya bertugas di Afghanistan. Itu menakutkan. Saya pikir semuanya akan baik-baik saja."

KEYWORD :

Serangan Rusia Balas Ukraina Kekurangan Pertahanan Udara




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :