Kamis, 30/05/2024 08:03 WIB

Kremlin Sebut Perjanjian Damai yang Dibatalkan Bisa Menjadi Dasar Perundingan dengan Ukraina

Kremlin Sebut Perjanjian Damai yang Dibatalkan Bisa Menjadi Dasar Perundingan dengan Ukraina

Juru Bicara Kremlin, Dmitry Peskov. (Foto: Reuters)

MOSKOW - Perjanjian perdamaian tahun 2022 yang dibatalkan antara Rusia dan Ukraina dapat menjadi dasar untuk perundingan baru tetapi tidak ada tanda-tanda bahwa Kyiv siap untuk melakukan perundingan, kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov.

Presiden Vladimir Putin telah berulang kali mengatakan bahwa Rusia dan Ukraina hampir menyetujui kesepakatan untuk mengakhiri permusuhan pada perundingan di Istanbul pada April 2022, namun Ukraina mundur setelah pasukan Rusia mundur dari dekat Kyiv.

Kesepakatan tersebut dilaporkan mencakup klausul yang menuntut agar Ukraina mengambil status netral secara geopolitik dan tidak bergabung dengan NATO, membatasi jumlah angkatan bersenjatanya, dan memberikan status khusus kepada Ukraina bagian timur. Hal-hal tersebut ditentang oleh Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy.

Dalam sambutannya pada hari Kamis, Putin kembali mengangkat topik kemungkinan perundingan perdamaian dan mengatakan bahwa ia terbuka untuk apa yang ia sebut sebagai perundingan yang realistis namun tidak untuk perundingan yang sedang dilakukan Ukraina yang berupaya untuk mengabaikan Moskow dan, dalam pandangannya, tidak mempertimbangkan realitas baru.

Peskov, juru bicara Putin, mengatakan banyak hal telah berubah sejak tahun 2022, termasuk apa yang disebutnya sebagai penambahan empat wilayah baru ke wilayah Rusia, mengacu pada bagian Ukraina yang diklaim Moskow sebagai miliknya.

Namun Peskov mengatakan kesepakatan Istanbul yang dibatalkan masih bisa menjadi dasar untuk perundingan baru dan Rusia siap untuk itu. Ketika ditanya apakah Moskow merasakan adanya kesiapan dari pihak Ukraina untuk melakukan pembicaraan, Peskov mengatakan: "Tidak, kami tidak merasakannya."

Ukraina mengatakan mereka ingin seluruh wilayahnya kembali, termasuk Krimea, yang dianeksasi Moskow pada tahun 2014, dan agar setiap tentara Rusia meninggalkan wilayahnya. Mereka mencoba untuk mendorong pembicaraan internasional mengenai pendiriannya yang mengecualikan Rusia.

KEYWORD :

Rusia Ukraina Formula Perdamaian Perjanjian Batal




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :