Kamis, 30/05/2024 07:55 WIB

Serangan Udara Terbaru Rusia Hancurkan Pembangkit Listrik Utama di Kyiv

Serangan Udara Terbaru Rusia Hancurkan Pembangkit Listrik Utama di Kyiv

Seorang petugas pemadam kebakaran bekerja di kompleks fasilitas infrastruktur listrik di lokasi yang dirahasiakan di Ukraina 11 April 2024. Handout via REUTERS

KYIV - Rudal dan drone Rusia menghancurkan pembangkit listrik besar di dekat Kyiv dan menghantam fasilitas listrik di beberapa wilayah pada Kamis, kata para pejabat, meningkatkan tekanan pada sistem energi yang diserang ketika pertahanan udara Ukraina semakin lemah.

Serangan besar ini terjadi lebih dari dua tahun sejak invasi besar-besaran Rusia yang menghancurkan pembangkit listrik tenaga batu bara Trypilska di dekat ibu kota, kata seorang pejabat senior di perusahaan yang mengelola fasilitas tersebut kepada Reuters.

Rekaman yang belum dikonfirmasi yang dibagikan di media sosial menunjukkan kebakaran berkobar di fasilitas besar era Soviet dan asap hitam keluar darinya.

“Kami membutuhkan pertahanan udara dan dukungan pertahanan lainnya, bukan diskusi yang tertutup dan panjang,” kata Presiden Volodymyr Zelenskiy melalui aplikasi pesan Telegram, mengutuk serangan itu sebagai “teror”.

Permintaan Kyiv untuk segera mendapatkan pasokan pertahanan udara dari Barat semakin mendesak sejak Rusia kembali melakukan serangan udara jarak jauh terhadap sistem energi Ukraina bulan lalu.

Serangan tersebut, yang menghantam pembangkit listrik tenaga panas dan air, telah memicu kekhawatiran mengenai ketahanan sistem energi yang tertatih-tatih akibat kampanye udara Rusia pada musim dingin pertama perang tersebut.

Komandan angkatan udara Ukraina mengatakan pertahanan udara berhasil menjatuhkan 18 rudal yang masuk dan 39 drone. Serangan itu menggunakan total 82 rudal dan drone, kata militer.

Pembangkit listrik yang hancur di luar Kyiv, pemasok listrik utama untuk wilayah Kyiv, Cherkasy dan Zhytomyr, adalah fasilitas ketiga dan terakhir yang dimiliki oleh perusahaan energi milik negara Centrenergo.

“Semuanya hancur,” kata Andriy Gota, kepala dewan pengawas perusahaan, ketika ditanya tentang situasi di Centrenergo.

Operator jaringan Ukrenergo mengatakan gardu induk dan fasilitas pembangkit listriknya telah rusak akibat serangan di wilayah Odesa, Kharkiv, Zaporizhzhia, Lviv dan Kyiv.

Perusahaan listrik swasta terbesar di Ukraina, DTEK, yang kehilangan 80% kapasitas pembangkitnya selama serangan di Rusia pada tanggal 22 dan 29 Maret, mengatakan bahwa serangan Rusia menghantam dua pembangkit listriknya dan menimbulkan kerusakan serius.

Serangan itu juga menyerang dua fasilitas penyimpanan bawah tanah tempat Ukraina menyimpan gas alam, termasuk beberapa milik perusahaan asing, kata perusahaan energi Naftogaz. Fasilitas tersebut terus beroperasi, tambahnya.

“Situasi di Ukraina sangat buruk; kita tidak boleh menyia-nyiakan waktu,” kata Duta Besar AS Bridget Brink, seraya menambahkan bahwa 10 rudal menghantam infrastruktur penting di wilayah Kharkiv saja.

Wilayah Kharkiv, yang berbatasan dengan Rusia dan sudah lama mengalami pemadaman bergilir, terpaksa memutus aliran listrik untuk 200.000 orang, kata asisten presiden Oleksiy Kuleba.

MOHON PERTAHANAN UDARA
Ukraina telah memperingatkan bahwa mereka bisa kehabisan amunisi pertahanan udara jika Rusia terus meningkatkan intensitas serangannya dan bahwa Ukraina sudah harus membuat keputusan sulit mengenai apa yang harus dipertahankan.

Terjadi perlambatan dalam bantuan penting Barat dan paket bantuan besar Amerika telah diblokir oleh Partai Republik di Kongres selama berbulan-bulan, kata Ukraina.

Menteri Luar Negeri Dmytro Kuleba mengatakan serangan semalam Rusia menggunakan enam rudal balistik, yang dapat mencapai sasaran dalam hitungan menit dan jauh lebih sulit untuk ditembak jatuh. Kyiv mengatakan itulah sebabnya mereka memerlukan pertahanan udara Patriot buatan AS.

“Ukraina masih menjadi satu-satunya negara di dunia yang menghadapi serangan balistik. Saat ini tidak ada tempat lain bagi ‘Patriot’,” tulis Kuleba di platform media sosial X.

KEYWORD :

Serangan Rusia Infrastruktur Ukraina Listrik Air




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :