Senin, 22/04/2024 20:59 WIB

Erdogan Janji Tebus Kesalahannya setelah Kalah Telak dalam Pemilu Lokal Turki

Erdogan Janji Tebus Kesalahannya setelah Kalah Telak dalam Pemilu Lokal Turki

Presiden Turki Tayyip Erdogan berfoto bersama para pendukungnya saat pemilihan lokal di Istanbul, Turki 31 Maret 2024. Handout via REUTERS

ISTANBUL - Presiden Tayyip Erdogan berjanji untuk memperbaiki kesalahan apa pun yang menyebabkan kekalahan partainya dalam pemilihan lokal di Turki. Pihak oposisi memanfaatkan kesengsaraan ekonomi dan mengasingkan pemilih Islam, sehingga menimbulkan ketidakpastian atas rencana reformasi Erdogan.

Pemungutan suara pada hari Minggu menandai kekalahan terburuk Erdogan dan Partai AK (AKP) dalam lebih dari 20 tahun kekuasaannya, merevitalisasi partai oposisi dan memperkuat posisi Wali Kota Istanbul Ekrem Imamoglu sebagai saingan utama presiden.

Menggambar ulang peta politik yang lama didominasi oleh AKP, Partai Rakyat Republik (CHP) memenangkan suara terbanyak untuk pertama kalinya dalam beberapa dekade dan menguasai sebagian besar kota-kota utama, menembus jauh ke Turki tengah yang konservatif.

Para analis mengatakan para pemilih kehilangan kesabaran terhadap krisis biaya hidup yang disebabkan oleh inflasi hampir 70% dan gaya politik Erdogan yang memecah-belah.

Hasil tersebut menghancurkan harapannya untuk mengadopsi konstitusi baru, yang berpotensi memperpanjang kekuasaannya setelah tahun 2028 ketika masa jabatannya berakhir, kata mereka. Meskipun AKP dan sekutunya memiliki mayoritas di parlemen, Erdogan memerlukan dukungan yang lebih luas atau referendum yang sukses untuk konstitusi baru.

Erdogan menyampaikan pidato suram dan introspektif pada Senin dini hari. “Ini bukan akhir bagi kami, tapi sebenarnya sebuah titik balik,” katanya, mengakui “kehilangan posisi” AKP.

“Jika kami melakukan kesalahan, kami akan memperbaikinya,” katanya kepada massa yang berkumpul di markas AKP di Ankara, tanpa menyebutkan perubahan apa yang mungkin ia lakukan di dalam partainya atau dalam kebijakan.

Sebagai responnya, saham-saham Turki naik dan lira – yang telah merosot lebih dari 80% nilainya dalam lima tahun – kembali menyentuh rekor terendah terhadap dolar di tengah liburnya banyak pasar keuangan dunia.

Erdogan tiba-tiba mengubah kebijakan ekonomi setelah kemenangannya dalam pemilu nasional tahun lalu, yang mengakibatkan kenaikan suku bunga secara agresif untuk mengendalikan ekspektasi inflasi yang melonjak karena sikap kebijakannya yang tidak lazim selama bertahun-tahun.

Erdogan telah meminta kesabaran dengan pertumbuhan ekonomi yang lebih lambat dan biaya pinjaman yang tinggi, dan menjanjikan penangguhan hukuman pada akhir tahun ini, dan Menteri Keuangan Mehmet Simsek mengatakan pada hari Senin bahwa program pengetatan akan terus berlanjut.

Namun para kandidat AKP dalam pemilu dikalahkan di kota-kota Istanbul dan Ankara dan bahkan di kubu-kubu yang sangat pro-Erdogan seperti provinsi Bursa, Afyonkarahisar dan Adiyaman.

Saya pikir ini terutama soal perekonomian dan khususnya kisah inflasi. Saya pikir para pemilih memutuskan untuk menghukum Erdogan karena alasan-alasan ini, kata Wolfango Piccoli, salah satu presiden konsultan risiko politik Teneo.

Dia mengatakan AKP kehilangan kendali atas kawasan industri di mana banyak pekerjanya berada pada upah minimum, sehingga inflasi tetap tertinggal meski ada kenaikan besar.

AKP secara keseluruhan “menderita karena keangkuhan yang berlebihan,” kata Piccoli, merujuk pada keberhasilan Partai Islam Kesejahteraan Baru, yang muncul sebagai partai terbesar ketiga dengan kejutan besar, dengan dukungan 6,2%.

New Welfare diuntungkan dengan mengambil sikap yang lebih keras dibandingkan Erdogan terhadap Israel terkait konflik Gaza, yang membantu menarik pemilih yang saleh menjauh dari AKP yang berakar pada Islam, kata para analis.

CHP – partai yang didirikan oleh pendiri Turki modern Mustafa Kemal Ataturk – memperoleh hampir 38% dukungan secara nasional, lebih dari dua poin di atas AKP dan melampaui batas maksimal 25% dukungan yang mereka miliki pada abad ini.

Surat kabar oposisi Cumhuriyet menyebutnya sebagai "Kemenangan bersejarah" yang memberikan pelajaran bagi Erdogan.

Imamoglu dari CHP memperoleh 51% dukungan di Istanbul, kota terbesar di Turki, unggul 11 poin persentase dari penantangnya dari AKP meskipun jajak pendapat menunjukkan persaingan yang ketat.

Ia menang meski aliansi oposisi runtuh setelah kekalahan dalam pemilu tahun lalu, ia menjangkau warga Kurdi dan kelompok lain yang biasanya berada di luar basis sekuler CHP.

“Periode pemerintahan satu orang telah berakhir pada hari ini,” Imamoglu, 53 tahun, mengatakan kepada ribuan pendukungnya yang bergembira pada Minggu malam.

Mantan pengusaha yang terjun ke dunia politik pada tahun 2008 ini telah mengalahkan kandidat Erdogan dalam pemilu lokal lima tahun lalu, mengakhiri 25 tahun kekuasaannya di tahun 2008 e kota oleh AKP dan pendahulunya yang Islamis. Dia kini disebut-sebut sebagai penantang presiden.

“Kami tidak memilih (AKP) jelas karena kondisi ekonomi dan janji yang tidak ditepati,” kata akuntan Onur Hizmetci, 42, seraya menambahkan bahwa dia telah memilih AKP selama 15 tahun terakhir.

“Semua pihak perlu menjauh dari polarisasi dan melakukan sesuatu untuk negara kita dengan persatuan,” katanya di lapangan umum di Istanbul sisi Asia. “Orang-orang bosan berkelahi dan berdebat.”

KEYWORD :

Pemilu Lokal Turki Partai Oposisi Menang Telak




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :