Senin, 22/04/2024 19:54 WIB

Pertempuran Berkecamuk di Gaza saat Perundingan Gencatan Senjata Baru akan Dimulai

Pertempuran Berkecamuk di Gaza saat Perundingan Gencatan Senjata Baru akan Dimulai

Asap membubung di atas Gaza setelah ledakan, seperti yang terlihat dari Israel, 27 Maret 2024. REUTERS

KAIRO - Serangan militer Israel menewaskan puluhan warga Palestina di Jalur Gaza pada Minggu, kata para pejabat kesehatan, ketika Mesir menjadi tuan rumah bagi delegasi Israel untuk putaran baru perundingan dalam upaya mengamankan gencatan senjata dengan penguasa Gaza, Hamas.

Kedua pihak yang bertikai telah meningkatkan perundingan, yang dimediasi oleh Qatar dan Mesir, mengenai penangguhan serangan Israel selama enam minggu sebagai imbalan atas usulan pembebasan 40 dari 130 sandera yang masih ditahan oleh militan Hamas di Gaza setelah serangan mereka pada 7 Oktober di Israel selatan. .

Hamas berupaya memanfaatkan kesepakatan apa pun untuk mengakhiri pertempuran dan penarikan pasukan Israel. Israel telah mengesampingkan hal ini, dengan mengatakan bahwa mereka pada akhirnya akan melanjutkan upaya untuk membongkar kemampuan pemerintahan dan militer Hamas.

Hamas tidak akan hadir pada perundingan di Kairo, kata seorang pejabat kepada Reuters pada hari Minggu, karena Hamas menunggu untuk mendengar dari mediator mengenai apakah ada tawaran baru dari Israel yang dibahas.

Di kota Khan Younis di Jalur Gaza selatan, pasukan Israel terus memblokade dua rumah sakit utama, dan tank-tank menembaki daerah-daerah di wilayah tengah dan timur wilayah tersebut.

Pejabat kesehatan Palestina mengatakan serangan udara Israel menewaskan sembilan orang di Bani Suhaila dekat Khan Younis, sementara serangan udara lainnya menewaskan empat orang di kamp Al-Maghazi di Jalur Gaza tengah.

Di Deir Al-Balah, pejabat kesehatan dan media Hamas mengatakan serangan udara Israel menghantam beberapa tenda di dalam Rumah Sakit Shuhada Al-Aqsa, menewaskan empat orang dan melukai beberapa orang, termasuk beberapa jurnalis.

Di Kota Gaza, pasukan Israel terus beroperasi di dalam Rumah Sakit Al Shifa, kata kementerian kesehatan wilayah tersebut. Warga yang tinggal di dekatnya mengatakan distrik pemukiman telah dihancurkan oleh pasukan Israel di dekat Al Shifa.

“Saya pergi keluar untuk membeli obat dari apotek dan apa yang saya lihat sangat menyedihkan. Seluruh jalan dengan bangunan yang dulunya berdiri di sana telah hancur,” kata Abu Mustafa, 49 tahun.

“...Ini bukan perang, ini genosida,” katanya kepada Reuters melalui telepon dari Kota Gaza.

Seperti 2,3 juta penduduk Gaza lainnya, Abu Mustafa, ayah enam anak, berjuang untuk menyediakan makanan bagi keluarganya di wilayah utara wilayah tersebut, di mana PBB memperingatkan bahwa kelaparan akan segera terjadi.

“Kami sudah muak, kami tidur dan bangun memimpikan gencatan senjata yang akan mengakhiri perang dan menyelamatkan nyawa siapa pun yang masih berada di Gaza,” katanya, menolak menyebutkan nama karena takut akan pembalasan Israel.

Militer Israel (IAF) mengatakan pasukan yang beroperasi di Al Shifa membunuh orang-orang bersenjata yang menghalangi daerah tersebut dan menemukan senjata.

“Beberapa kompleks yang digunakan untuk meluncurkan rudal anti-tank dan tempat penembak jitu beroperasi diserang oleh pesawat IAF” di lingkungan Rimal dekat Shifa, kata militer.

Ditambahkannya, pasukan menewaskan 15 pria bersenjata di Jalur Gaza tengah dan beberapa di Khan Younis, termasuk di dekat rumah sakit Al-Amal.
Israel mengatakan pihaknya membunuh dan menahan ratusan orang bersenjata Hamas dan Jihad Islam di Al Shifa dalam sebuah penggerebekan.

Hamas dan staf medis menyangkal adanya kehadiran bersenjata di dalam fasilitas medis, dan menuduh Israel membunuh dan menangkap warga sipil.
Dalam perundingan perdamaian, Hamas juga menginginkan ratusan ribu warga Palestina yang mengungsi dari Kota Gaza dan daerah sekitarnya ke arah selatan selama tahap pertama perang diizinkan kembali ke utara.

Lebih dari 32.000 warga Palestina telah tewas dalam serangan militer Israel di Jalur Gaza sejak 7 Oktober, menurut otoritas kesehatan di wilayah tersebut.

Perang meletus setelah militan Hamas menerobos perbatasan dan mengamuk di komunitas-komunitas di Israel selatan, menewaskan 1.200 orang dan menculik 253 sandera, menurut penghitungan Israel.

Pengadilan Dunia pada hari Kamis dengan suara bulat memerintahkan Israel, yang dituduh oleh Afrika Selatan melakukan genosida di Gaza, untuk mengambil semua tindakan yang diperlukan dan efektif untuk menjamin pasokan makanan pokok bagi penduduk.

KEYWORD :

Israel Palestina Gencatan Senjata Hamas Gaza




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :