Rabu, 24/04/2024 19:12 WIB

Kelompok Houthi di Yaman Bertekad Terus Tenggelamkan Kapal-kapal Inggris

Kelompok Houthi di Yaman Bertekad Terus Tenggelamkan Kapal-kapal Inggris

Gambar satelit menunjukkan kapal kargo berbendera Belize dan milik Inggris Rubymar, yang diserang oleh Houthi Yaman sebelum tenggelam, di Laut Merah, 1 Maret 2024. Handout via REUTERS

KAIRO - Kelompok Houthi Yaman yang didukung Iran berjanji akan terus menargetkan kapal-kapal Inggris di Teluk Aden menyusul tenggelamnya kapal milik Inggris Rubymar.

Militer AS mengkonfirmasi pada hari Sabtu bahwa kapal milik Inggris Rubymar telah tenggelam setelah terkena rudal balistik anti-kapal yang ditembakkan oleh militan Houthi Yaman pada 18 Februari.

“Yaman akan terus menenggelamkan lebih banyak kapal Inggris, dan segala dampak atau kerusakan lainnya akan dimasukkan dalam rencana Inggris,” Hussein al-Ezzi, wakil menteri luar negeri di pemerintahan yang dipimpin Houthi, mengatakan dalam sebuah postingan di X.

“Mereka adalah negara jahat yang menyerang Yaman dan bermitra dengan Amerika dalam mensponsori kejahatan yang sedang berlangsung terhadap warga sipil di Gaza.”

Militan Houthi telah berulang kali meluncurkan drone dan rudal terhadap pelayaran komersial internasional sejak pertengahan November, dengan mengatakan bahwa mereka bertindak sebagai solidaritas dengan Palestina terhadap tindakan militer Israel di Gaza.

Serangan mereka di Laut Merah telah mengganggu pelayaran global, memaksa perusahaan-perusahaan untuk melakukan perjalanan yang lebih lama dan lebih mahal di sekitar Afrika bagian selatan, dan memicu kekhawatiran bahwa perang Israel-Hamas dapat menyebar dan mengganggu stabilitas Timur Tengah yang lebih luas.

AS dan Inggris mulai menyerang sasaran Houthi di Yaman pada bulan Januari sebagai pembalasan atas serangan terhadap kapal-kapal Laut Merah.

KEYWORD :

Serangan AS Inggris Laut Merah Houthi Yaman




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :