Rabu, 24/04/2024 19:26 WIB

Avatar: The Last Airbender Episode 7 `The North`, Beban Berat Aang Menyelamatkan Dunia Sendirian

Avatar: The Last Airbender Episode 7 `The North`, Beban Berat Aang Menyelamatkan Dunia Sendirian

Avatar: The Last Airbender Episode 7, `The North`. (FOTO: NETFLIX)

JAKARTA - Rekap Avatar: The Last Airbender Episode 7 `The North`, Aang memilki beban berat untuk menyelamatkan dunia sendirian sebagai Sang Avatar.

Avatar: The Last Airbender episode 7 berjudul "The North", Letnan Jee yang baru terinspirasi memasuki kamar Zuko dengan peringatan.

Dia mendengar bahwa Negara Api akan menangkap Zuko karena pengkhianatan. Zuko melarikan diri dengan sekoci. Sayangnya, Zhao membocorkan informasi tersebut sebagai jebakan.

Dia memasang perahu Zuko dengan jeli peledak, dan perahu itu meledak. Zuko tampaknya telah binasa.

Aang kini lebih menerima kenyataan bahwa dia tidak tahu apa yang dia lakukan. Dia bersyukur memiliki teman-temannya, dan Katara menjuluki mereka `Tim Avatar.`

Mereka tiba di Suku Air (Water Tribe) Utara, yang sudah mencurigai adanya ancaman dari Negara Api. Iroh mencurigai Ozai berada di balik pembunuhan Zuko, dan Zhao menyombongkan diri bahwa dia akan memimpin serangan terhadap Suku Air Utara.

Katara berbicara dengan Guru Pakku dan berempati dengan perjuangannya. Yue memasuki Sokka. Setelah dia berbicara dengannya, dia ingat bahwa di dunia roh, seekor rubah berekor tiga mengenakan topi baja, dan berbicara kepadanya dengan suaranya.

Para pemimpin Suku Air kecewa dengan kurangnya pelatihan dan persiapan Aang. Katara belajar menyembuhkan luka melalui pengendalian air tetapi mengetahui bahwa wanita utara tidak diperbolehkan belajar pertarungan.

Aang berbicara dengan Avatar Kuruk di kuilnya. Kuruk memperingatkan bahwa Aang harus menempuh jalannya sendirian, jika tidak, orang yang dicintainya akan menderita.

Yue mengaku kepada Sokka bahwa dia sebenarnya adalah rubah yang dilihatnya. Untuk bertahan hidup saat masih bayi, roh bulan menghadiahkan esensinya kepada Yue.

Yue kemudian dapat melakukan perjalanan ke dunia roh dalam mimpinya. Dia mencium Sokka. Master Pakku menolak membiarkan Katara berlatih atau bertarung. Aang memberitahu Katara bahwa dia tidak boleh berkelahi, dan semua orang akan lebih baik jika dia sendirian.

Es keluar

Rencana Zhao untuk menyerang Suku Air sangat berani, tapi dia tidak mau mendengarkan peringatan Iroh.

Zuko masih hidup; dia bersembunyi di balik baju besi Negara Api. Meskipun bertekad untuk membuktikan dirinya tidak bersalah dan kemampuannya, dia tidak memiliki rencana untuk menangkap Avatar tersebut.

Iroh curiga Zhao adalah pion seseorang. Azula bosan dengan cara Ozai memperlakukannya. Dia mengendalikan pencahayaan (keterampilan tingkat master) dan menuntut kesempatan untuk bersinar. Ozai dengan senang hati menurutinya.

Sokka dan Katara menemukan kekuatan satu sama lain. Katara menantang Pakku untuk bertarung. Ini adalah duel yang epik dan Katara mampu bertahan, namun Pakku tetap tidak memberikan restunya untuk bertarung.

Katara dan Sokka menjelaskan kepada Aang bahwa cara dia memilih hidup sebagai Avatar adalah pilihannya sendiri. Apalagi mereka adalah keluarga; mengkhawatirkan keselamatan satu sama lain adalah hal yang normal tetapi tidak ada yang bisa menghentikan Katara bertarung. Mereka berada dalam pertarungan ini bersama-sama.

Ulasan Episode

"The North" berfungsi sebagai petunjuk menyeluruh menuju pertempuran klimaks yang akan datang.

Meskipun penuh dengan atribut yang kuat, beberapa masalah yang lebih dalam telah diperjelas dalam episode ini yang mungkin terlalu sulit untuk diperbaiki sebelum musim berakhir.

Meskipun ikatan antara Sokka dan Katara saat ini lebih kuat daripada aslinya, mereka tidak merasa terlalu dekat dengan Aang.

Ya, tema utama musim ini adalah Aang menyadari beban tanggung jawabnya. Netflix telah menempuh jalannya sendiri tentang cara Aang menghadapi hal ini. Bukan pilihannya sendiri yang merusak pertunjukan, tapi eksekusinya.

Kita belum melihat Aang melakukan banyak hal untuk melepaskan diri. Dia punya momen di Pulau Kyoshi, tapi itu saja.

Momen-momen remeh yang dihindari Netflix untuk beradaptasi sangat penting untuk membangun ikatan erat Tim Avatar. Ini lebih dari sekadar ingin melihat Aang naik kereta luncur penguin.

Ruang kosong tempat ikatan konyol mereka tidak bisa hanya diisi dengan dialog eksposisi dan `easter egg`.

Waktu yang dihabiskan Aang terpisah dari Sokka dan Katara di episode terakhir kini terasa seperti jurang.

Sepanjang perjalanan sejauh ini, momen pertumbuhan Aang terpisah dari momen-momen tersebut. Sokka dan Katara telah terikat bersama (di dalam gua), atau secara terpisah (dengan Sai, Suki, dan Jet).

Pelajaran yang mereka diskusikan setelah pertarungan Katara terasa seperti tidak ada hubungannya sebelumnya yang bisa diandalkan.

Sejauh ini, The Last Airbender dari Netflix telah menampilkan visual, aktor, dan materi sumber yang bagus. Namun, kini retakannya mulai terlihat.

Pikiran Terakhir

Visi Aang yang memaksanya bergabung dengan Suku Air Utara terasa seperti alat plot yang gagal, terutama setelah melihat aslinya.

Fakta bahwa visinya pada dasarnya tidak ada artinya bagi para pemimpin Suku terasa seperti buktinya. Hal ini dapat dimaafkan, namun hal ini menambah kesan bahwa segala sesuatunya terjadi terlalu cepat.

Secara keseluruhan, episode ini terselamatkan oleh pesona Sokka yang tak terbantahkan dan kemarahan feminin Katara. Duelnya sangat menggembirakan, dan Sokka serta Yue memiliki kisah cinta bak dongeng.

Semoga saja episode terakhirnya dapat bertahan dan membenarkan keinginan untuk melihat adaptasi ini selesai melalui 3 musim. (*)

KEYWORD :

Seputar Film Avatar: The Last Airbender The North Aang




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :