Rabu, 24/04/2024 18:51 WIB

Rumania Disebut Negara dengan Tingkat Bahaya Gempa Bumi Tertinggi di Eropa

Rumania Disebut Negara dengan Tingkat Bahaya Gempa Bumi Tertinggi di Eropa

Gedung di Jalan Doamnei Bucharest ini memiliki titik merah yang berarti tergolong risiko seismik kelas 1 dan berisiko runtuh setelah gempa kuat. (FOTO: AL JAZEERA)

JAKARTA - Dengan nama menarik “One Love Central Studio”, sebuah apartemen yang telah direnovasi dengan dapur terbuka di Jalan Doamnei di Bucharest diiklankan di situs persewaan liburan Booking.com dengan harga 53 euro ($57,30) per malam di bulan Februari.

“Lokasinya sangat strategis,” demikian ulasan di Google Maps.

“Bangunan ini cukup terbengkalai,” tulis pengguna lain. “Pemandangan bagus,” tambah pengguna. “Lift tua,” kata orang ketiga.

Namun dalam iklan tersebut tidak disebutkan bahwa apartemen ini terletak di gedung yang memiliki titik merah, artinya tergolong risiko seismik kelas 1. Dalam skala 1 hingga 4, satu berarti risiko runtuh jika terjadi gempa kuat.

Rumania merupakan salah satu negara dengan tingkat bahaya gempa bumi tertinggi di Eropa, bersama dengan Turki, Yunani, Albania, dan Italia.

Bucharest dianggap sebagai ibu kota Uni Eropa yang paling berisiko terkena gempa bumi.

Ketika bumi berguncang, guncangan menimbulkan ketakutan yang terkait dengan bencana tahun 1977 yang, menurut Bank Dunia, merenggut 1.578 nyawa di Rumania dan menyebabkan kerugian total sekitar $2 miliar. Tanggal 4 Maret 2024 akan menandai peringatan 47 tahun tragedi tersebut.

“Cutremur” (“gempa bumi” dalam bahasa Rumania) adalah kata yang paling banyak dicari di Google di Rumania pada tahun 2023 setelah gempa berkekuatan 7,8 skala Richter di Turki dan Suriah pada tanggal 6 Februari, dan setelah gempa berkekuatan 5 skala Richter di Gorj County, Rumania, pada tanggal 14 Februari 2024.

Tragedi-tragedi tersebut memicu peringatan di Rumania, dan kebijakan-kebijakan baru pun diusulkan.

Maret lalu, mantan Menteri Pembangunan Attila Cseke mengusulkan larangan menyewa apartemen yang berlokasi di gedung dengan risiko seismik tingkat 1. Perintah tersebut disetujui Parlemen Rumania dan mulai berlaku pada 1 Januari 2024.

Pencarian cepat di situs persewaan menunjukkan bahwa apartemen di gedung dengan titik merah masih disewakan di seluruh Bucharest meskipun pemiliknya dapat menghadapi denda mulai dari 5.000 lei ($1.088) dan 10.000 lei ($2.175).

Pada pagi hari tanggal 27 Februari 2024, dua wisatawan berada di depan gedung dengan klasifikasi risiko seismik tingkat 1 di Jalan Doamnei di Bucharest, dengan sebuah koper dan ponsel pintar di tangan.

Mereka memastikan bahwa mereka baru saja tiba dan sedang menunggu kode masuknya. Di dinding, ada deretan kotak berisi kunci. Mereka mengetik kode dan masuk.

Di dalam gedung, di bilik lobi, ketua komunitas tersebut mengatakan bahwa apartemen tersebut tidak disewakan, “hanya yang dipesan melalui Booking,” tambahnya, ketika reporter tersebut menyebutkan bahwa ia pernah berbicara dengan wisatawan yang menginap di sana.

Ditanya oleh Al Jazeera tentang apakah mereka mengetahui bahwa apartemen di gedung yang rentan terhadap gempa bumi masih diiklankan di situs web mereka, juru bicara Booking.com mengatakan melalui email: “Kami mengetahui undang-undang baru tersebut dan sedang mempertimbangkan penerapannya pada Pemesanan. .com.”

Perusahaan “juga menekankan bahwa mitra akomodasi kami harus memastikan bahwa mereka menyadari kewajiban mereka dan bertindak sesuai dengan hukum setempat”, juru bicara Booking.com menambahkan.

Menggunakan data resmi untuk memetakan risiko seismik

“Saya pribadi sangat puas dengan langkah pelarangan sewa di titik merah ini,” kata Marina Batog, salah satu pendiri LSM Make Better (MKBT) yang fokus pada bidang teknik.

“Ini adalah langkah pertama untuk menghentikan spekulasi mengenai bangunan yang rentan terhadap gempa dan memobilisasi dana swasta dalam retrofit seismik,” katanya, mengacu pada tren yang terus berlanjut dalam membeli apartemen dengan harga murah, sering kali secara tunai, dan menyewakannya dengan harga tinggi setelahnya. renovasi.

Gerakan teknologi sipil di Rumania telah menggunakan data resmi untuk memetakan semua bangunan di negara tersebut dengan titik merah.

Sebagai proyek gabungan antara Code for Romania dan LSM Make Better, mereka menciptakan situs web “ acasainsiguranta.ro ” (keamanan rumah), yang menyediakan sumber daya untuk memahami risiko seismik dan cara bertindak, secara individu dan kolektif.

Bertujuan untuk “membangun teknologi untuk mengatasi permasalahan sosial”, Code for Romania muncul pada akhir tahun 2015, setelah kebakaran klub malam Colectiv di Bucharest, yang menewaskan 64 orang, jelas salah satu pendirinya, Bogdan Ivanel.

Setelah mengembangkan beberapa alat selama pandemi COVID-19 dan dalam konteks perang di Ukraina, mereka berpikir bahwa “masuk akal untuk bekerja dengan potensi bencana berikutnya di Rumaniagempa bumi,” kata Ivanel.

Mereka terinspirasi oleh “Codeando Mexico”, sebuah kelompok inovasi sipil yang, setelah gempa bumi Puebla tahun 2017, membuat peta kolaboratif mengenai tempat penampungan, pusat bantuan, dan database relawan yang selamat.

Batog mengatakan bahwa mereka mengunjungi gedung-gedung titik merah dari pintu ke pintu dan mengumpulkan data demografi mereka pada tahun 2016.

“Kami ingin tahu siapa yang tinggal di sana,” katanya. Mereka menemukan “banyak unit kosong”; unit yang dihuni oleh penyewa lama yang enggan pindah, dan unit yang disewa oleh kelompok miskin, yang “pada dasarnya memperdagangkan keselamatan demi harga”, tambahnya.

Dan tren yang meningkat adalah bahwa properti semacam ini diakuisisi oleh individu-individu kaya yang membayar secara tunai – “karena bangunan red dot tidak bankable”, kata Batog – yang melakukan renovasi dan menyewakannya untuk kantor atau apartemen wisata. “Hotel memang harus lulus inspeksi, sedangkan Airbnb tidak,” tambahnya.

Struktur rentan yang tak terhitung jumlahnya di Bucharest

Beberapa undang-undang telah disahkan dalam beberapa tahun terakhir untuk meminimalkan risiko seismik di Rumania, termasuk undang-undang yang mulai berlaku pada Juli 2022 yang mengizinkan perkuatan bangunan yang berisiko seismik menggunakan dana negara.

Namun, kemajuannya berjalan lambat. Selama 30 tahun terakhir, hanya 26 bangunan di Rumania yang telah direnovasi menggunakan dana publik, dan 19 di antaranya berlokasi di Bukares, menurut Kementerian Pembangunan, Pekerjaan Umum dan Administrasi.

Sebagai bagian dari Rencana Pemulihan dan Ketahanan Nasional Rumania, 220 juta euro ($238 juta) akan diinvestasikan untuk meningkatkan ketahanan seismik dan efisiensi energi untuk tempat tinggal multi-keluarga dan bangunan umum dalam kategori risiko 1 dan risiko 2, kata juru bicara Kementerian Rumania. Pembangunan, Pekerjaan Umum dan Administrasi melalui email.

“Kami punya visi, kami punya uang, kami punya undang-undang, tapi kami juga membutuhkan keterlibatan seluruh otoritas lokal,” Adrian Ve?tea, kepala kementerian, memposting di Facebook pada Oktober 2023.

Seorang wanita dengan tas belanjaan membuka pintu sebuah gedung bertanda titik merah di gang Victor Eftimiu di Bucharest pada suatu pagi di bulan Februari.

Ia yang tidak ingin disebutkan namanya mengatakan bahwa gedung tersebut akan mulai direnovasi pada bulan Agustus dan penghuninya akan pindah ke apartemen yang disediakan pemerintah. “Rehabilitasi mungkin memakan waktu beberapa tahun, dan kami akan kembali lagi,” katanya.

Bagaimana jika gempa terjadi sebelum bulan Agustus? “Tentu saja, ini berisiko,” akunya.

Pemilik bangunan, termasuk individu dan asosiasi pemilik rumah, serta entitas pengelola properti, “diwajibkan untuk mengawasi bangunan yang mereka miliki atau kelola dan untuk secara teknis memberikan keahlian [mereka]”, kata juru bicara kementerian.

Saat ini, 391 bangunan di Bucharest diklasifikasikan sebagai risiko 1 atau berisiko runtuh, namun angka tersebut bisa jadi jauh lebih tinggi, karena banyak bangunan yang belum menjalani keahlian teknis untuk menilai kerentanan seismiknya atau dievaluasi pada tahun 90an, jelas Teoalida, penulis peta interaktif: Harta Blocuri (“Bloc Map”).

Didorong oleh kecintaannya pada arsitektur komunis, pada Januari 2018, Teoalida, yang lebih suka menggunakan nama panggilannya, mulai membuat database komprehensif untuk kampung halamannya, Ploiesti, dan kemudian memperluasnya hingga mencakup Bucharest dan 10 dari 40 kabupaten di seluruh negeri pada tahun 2018. 2023. Dia telah mendedikasikan sekitar 2.000 jam secara sukarela untuk peta.

“Tidak ada yang tahu, bahkan pihak berwenang pun tidak tahu,” kata Batog, ketika ditanya apakah penduduk Rumania mengetahui semua bangunan yang terancam.

Komite Situasi Darurat Kota Bukares pada tahun 2022 memperkirakan bahwa sekitar 23.000 bangunan di Bukares dapat “rusak parah” akibat gempa bumi kuat, termasuk puluhan sekolah, universitas, dan rumah sakit.

Hanya dalam hitungan detik

Garis merah bergerak seperti gelombang laut di layar besar di Institut Penelitian-Pengembangan Nasional Fisika Bumi Rumania (INCDFP) di Magurele, barat daya Bukares.

“Tanah tidak statis, ia selalu bergetar”, kata Carmen Ortanza Cioflan, direktur ilmiah INCDFP sambil menunjuk ke sebuah komputer.

Seseorang memantau grafik sepanjang waktu. Di malam hari, selalu ada dua orang.

Ortanza menjelaskan, ketika terjadi gempa, langkah awal harus dilakukan “dalam hitungan detik”.

Jika gempa mencapai lebih dari 4,5 skala Richter, dalam 25 detik, “kita akan mengetahui hasil publik dari sistem peringatan dini gempa (EEW),” katanya.

EEW digunakan untuk mendeteksi gempa bumi dengan cepat, memperkirakan bahaya guncangan secara real-time, dan memberikan pemberitahuan sebelum terjadi guncangan kuat.

Menurut Ortanza, EEW “mungkin merupakan pencapaian terbesar sejauh ini” sejak gempa bumi tahun 1977, karena tindakan yang dilakukan dapat menyelamatkan nyawa atau menyebabkan lebih banyak kerusakan.

Jepang telah memiliki sistem EEW yang tersebar luas sejak tahun 2007, dan sekarang digunakan di beberapa negara, termasuk Meksiko, Turki, Rumania, Tiongkok, Italia, dan Taiwan.

“Dan kami melakukan banyak upaya di tingkat pendidikan melalui media massa dan juga melalui proyek khusus,” kata Ortanza.

Dari lebih dari 1.500 orang yang meninggal pada gempa bumi tahun 1977, 480 orang meninggal akibat luka bakar akibat kebakaran gas, karena gas masih dipompa setelah gempa.

Ketika ditanya apakah Rumania akan lebih siap kali ini, Ortanza menjawab, “Tergantung.”

“Kita harus siap di tingkat personal, di tingkat komunitas, di tingkat kelembagaan, dan di seluruh masyarakat,” ujarnya.

“Kepanikan menyebabkan lebih banyak korban daripada gempa bumi atau bangunan itu sendiri.” (*)

KEYWORD :

Bucharest gempa bumi Rumania Uni Eropa




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :