Rabu, 24/04/2024 20:28 WIB

Geng Haiti Melarang Anak-anak ke Sekolah untuk Hindari Banyak Korban Pertempuran

Geng Haiti Melarang Anak-anak ke Sekolah untuk Hindari Banyak Korban Pertempuran

Seorang demonstran mengibarkan bendera Haiti selama protes terhadap pemerintahan Perdana Menteri Ariel Henry, di Port-au-Prince, Haiti 1 Maret 2024. Foto: REUTERS

PORT-AU-PRINCE - Pemimpin geng Haiti Jimmy Cherizier, juga dikenal sebagai Barbecue, memperingatkan bahwa dia akan terus berusaha menggulingkan Perdana Menteri Ariel Henry. Dia juga meminta keluarga-keluarga untuk melarang anak-anak pergi ke sekolah untuk "menghindari kerusakan tambahan" ketika kekerasan meningkat di beberapa bagian ibu kota.

Tembakan senjata hebat dan gangguan lalu lintas terlihat di beberapa wilayah ibu kota Haiti, di mana lebih banyak orang meninggalkan rumah mereka di dekat lokasi pertempuran. Sementara bus-bus yang terbakar tergeletak di jalan-jalan dan barikade-barikade yang terbakar memenuhi udara dengan asap tebal berwarna abu-abu.

"Pertempuran akan berlangsung selama diperlukan. Kami akan terus melawan Ariel Henry. Untuk menghindari dampak buruk, jagalah anak-anak di rumah," kata pemimpin geng itu pada konferensi pers.

Cherizier adalah mantan petugas polisi yang memimpin aliansi geng dan mengganggu negara ketika dia memblokir terminal minyak terbesarnya pada tahun 2022. Dia menghadapi sanksi dari PBB dan Departemen Keuangan Amerika Serikat.

Pada Jumat malam, ada laporan bahwa orang-orang bersenjata berusaha mengambil alih pelabuhan peti kemas utama ibu kota, ketika geng-geng tersebut mengancam akan menyerang lebih banyak kantor polisi di kota tersebut. Reuters tidak dapat segera memverifikasi laporan-laporan ini.

Sementara itu, sebuah video yang menjadi viral di media sosial menunjukkan dua polisi terbunuh, yang menurut pemimpin serikat polisi SYNAPOHA Lionel Lazare kepada Reuters menggambarkan pembunuhan beberapa dari empat petugas yang terbunuh pada hari Kamis.

Anggota serikat polisi lainnya, SPNH, berkumpul di luar markas pasukan pada hari sebelumnya untuk menyerukan pemulihan jenazah.

Dalam sebuah pernyataan, kantor Perdana Menteri Henry mengatakan mereka “marah dengan tindakan kekerasan dan teror yang dilakukan oleh bandit bersenjata,” dan menyatakan belasungkawa kepada keluarga korban, dan mengatakan pemerintah akan terus berupaya menyelesaikan konflik tersebut.

Kekerasan meningkat selama kunjungan Henry ke Kenya minggu ini. Kedua negara menandatangani kesepakatan keamanan yang diharapkan Nairobi akan memenuhi keberatan pengadilan dalam negeri terhadap rencananya mengirim 1.000 petugas polisi untuk memimpin misi yang disetujui PBB yang bertujuan untuk mengatasi kekerasan geng di Haiti.

Henry sebelumnya berada di Guyana untuk menghadiri pertemuan puncak regional Karibia, di mana dia mengatakan kepada para pemimpin bahwa dia akan mengadakan pemilu pada Agustus 2025, setelah menunda janji sebelumnya karena ketidakamanan.

Henry berkuasa setelah pembunuhan presiden terakhir negara itu pada tahun 2021. Haiti terakhir kali mengadakan pemilu pada tahun 2016 dan memastikan transisi kekuasaan adalah tujuan misi internasional selain mengamankan jalur bantuan kemanusiaan.

PBB memperkirakan sekitar 300.000 orang di Haiti telah meninggalkan rumah mereka.

KEYWORD :

Geng Haiti Gulingkan Perdana Menteri




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :