Rabu, 24/04/2024 18:27 WIB

Pemilu Iran: Hadapi Keidakpuasan, Penguasa Upayakan Peningkatan Jumlah Pemilih

Pemilu Iran: Hadapi Keidakpuasan, Penguasa Upayakan Peningkatan Jumlah Pemilih

Warga Iran mengantri untuk memberikan suara di tempat pemungutan suara selama pemilihan parlemen di Teheran, Iran, 1 Maret 2024. WANA via REUTERS

DUBAI - Rakyat Iran memilih parlemen baru pada Jumat dalam pemilu yang dipandang sebagai ujian terhadap legitimasi kelompok ulama di saat meningkatnya rasa frustrasi atas kesengsaraan ekonomi dan pembatasan kebebasan politik dan sosial.

Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei, yang menyebut memilih sebagai kewajiban agama, adalah orang pertama yang memberikan suaranya di Iran.

"Pilihlah sesegera mungkin. Hari ini mata teman-teman Iran dan orang-orang yang berkeinginan buruk tertuju pada hasil pemilu. Buatlah teman-teman senang dan kecewakan musuh-musuh mereka," kata Khamenei di televisi pemerintah.

Pemilu ini merupakan tindakan formal pertama untuk mengukur opini publik sejak protes anti-pemerintah pada tahun 2022-2023 berubah menjadi kekacauan politik terburuk sejak Revolusi Islam tahun 1979.

Para penguasa Iran memerlukan jumlah pemilih yang tinggi untuk memperbaiki legitimasi mereka, yang rusak parah akibat kerusuhan. Namun survei resmi menunjukkan hanya sekitar 41% warga Iran yang berhak memilih. Jumlah pemilih mencapai rekor terendah sebesar 42,5% pada pemilu parlemen tahun 2020, sementara sekitar 62% pemilih berpartisipasi pada tahun 2016.

TV Pemerintah, yang menggambarkan suasana antusias secara umum dengan liputan langsung dari seluruh Iran diselingi dengan lagu-lagu patriotik, menayangkan cuplikan orang-orang yang menantang salju untuk memilih di beberapa kota dan desa. Beberapa orang mengatakan kepada TV pemerintah bahwa mereka memilih “untuk membuat pemimpin tertinggi bahagia”.

Lebih dari 15.000 kandidat mencalonkan diri untuk 290 kursi parlemen. Hasil parsial mungkin muncul pada hari Sabtu.

Aktivis dan kelompok oposisi menyebarkan tagar #VOTENoVote dan #ElectionCircus secara luas di platform media sosial X, dengan alasan bahwa jumlah pemilih yang tinggi akan melegitimasi Republik Islam.

Para saksi mata mengatakan sebagian besar tempat pemungutan suara di Teheran dan beberapa kota lainnya hanya dihadiri sedikit orang.

“Saya tidak memilih rezim yang membatasi kebebasan sosial saya. Memilih tidak ada artinya,” kata guru Reza, 35, di kota Sari di utara.

Peraih Hadiah Nobel Perdamaian yang dipenjara, Narges Mohammadi, seorang pembela hak-hak perempuan, menyebut pemilu tersebut sebagai sebuah "palsu".

Parlemen, yang selama lebih dari dua dekade didominasi oleh kelompok garis keras politik di Republik Islam yang religius, memiliki dampak yang dapat diabaikan terhadap kebijakan luar negeri atau program nuklir yang menurut Iran bertujuan untuk tujuan damai tetapi menurut Barat bertujuan untuk membuat senjata nuklir – isu yang ditentukan oleh Khamenei.

Dengan kelompok kelas berat moderat dan konservatif tidak ikut serta dan kelompok reformis menyebut pemilu ini tidak bebas dan tidak adil, persaingan ini pada dasarnya terjadi di kalangan kelompok garis keras dan konservatif rendahan yang menyatakan kesetiaan pada cita-cita revolusioner Islam.

Masyarakat Iran yang pro-reformasi memiliki kenangan menyakitkan mengenai penanganan kerusuhan nasional yang dipicu oleh kematian seorang wanita muda Iran-Kurdi dalam tahanan pada tahun 2022, yang dapat diatasi dengan tindakan keras yang melibatkan penahanan massal dan bahkan eksekusi.

Kesulitan ekonomi menimbulkan tantangan lain.
Banyak analis mengatakan sejumlah besar warga Iran tidak lagi berpikir bahwa ulama yang berkuasa mampu menyelesaikan krisis ekonomi yang disebabkan oleh kesalahan manajemen, korupsi, dan sanksi AS – yang diterapkan kembali sejak tahun 2018 ketika Washington membatalkan pakta nuklir Teheran dengan enam negara besar. Upaya untuk menghidupkan kembali pakta nuklir tahun 2015 telah gagal.

Pemilu ini terjadi di tengah ketegangan besar di Timur Tengah, ketika Israel memerangi kelompok Islam Palestina Hamas yang didukung Iran di Gaza, dan kelompok lain yang didukung oleh Teheran menyerang kapal-kapal di Laut Merah serta sasaran Israel dan AS di wilayah tersebut.

Khamenei menuduh “musuh-musuh” Iran – istilah yang biasa ia gunakan untuk Amerika Serikat dan Israel – berusaha menciptakan keputusasaan di kalangan pemilih Iran.

Pemilihan parlemen ini dibarengi dengan pemungutan suara untuk Majelis Ahli yang mempunyai 88 kursi, sebuah badan berpengaruh yang mempunyai tugas memilih pengganti Khamenei yang berusia 84 tahun.

KEYWORD :

Pemilu Iran Jumlah Pemilih Rendah Legitimasi Ulama




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :