Rabu, 24/04/2024 18:38 WIB

Avatar: The Last Airbender Episode 5 `Spirited Away`, Aang Membawa Katara dan Sokka ke Dunia Roh

Avatar: The Last Airbender Episode 5 `Spirited Away`, Aang Membawa Katara dan Sokka ke Dunia Roh

Avatar: The Last Airbender Episode 5 `Spirited Away`. (FOTO: NETFLIX)

JAKARTA - Avatar: The Last Airbender Episode 5 `Spirited Away`, Aang membawa Katara dan Sokka ke dunia roh.

Avatar: The Last Airbender Episode 5 “Spirited Away” dibuka dengan konfrontasi cepat dengan tentara Negara Api.

Katara menjadi Pengendali Air (Waterbender) yang jauh lebih kuat.

Aang merasa bersalah atas berlanjutnya penghancuran dunia oleh para pengendali api.

Sebuah desa di dekatnya mengeluhkan `penyakit` hutan dan orang-orang yang hilang. Aang mengatakan ini adalah masalah dunia roh, dan berjanji untuk membantu.

Firelord Ozai mengakui sanjungan Azula yang malu-malu sebagai upayanya untuk naik takhta.

Geng tersebut menemukan kuil untuk roh hutan. Aang bermeditasi mereka bertiga ke dunia roh.

Zuko mengetahui bahwa semua orang mengetahui Avatar telah kembali.

Tentara bayaran June dan raksasanya, pemburu `shirshu` tiba. Iroh dan Zuko menyewa June untuk menemukan Aang.

Roh pengetahuan burung hantu memperingatkan Aang bahwa Sokka dan Katara tidak boleh berada di dunia roh.

Kemudian, roh hutan yang marah menyerang geng tersebut. Katara mengenang kembali kematian ibunya.

Sokka mengenang hari saat dia menjadi prajurit Suku Air. Dia baru saja lulus, dan ayahnya meragukan kemampuannya sebagai seorang pemimpin.

Mereka berdua dihadang oleh seorang pria bertopeng yang mengerikan.

Kecakapan spiritual Aang memungkinkan dia untuk menolak ditarik kembali ke rumahnya.

Kemudian pria bertopeng menyeramkan itu mengungkapkan dirinya sebagai Koh, Pencuri Wajah, monster mengerikan yang merayap. Aang melarikan diri dan kemudian menemukan sebuah gubuk.

Gyatso ada di dalam, menunggunya. Gyatso menjelaskan bahwa Koh menggunakan kabut jiwa yang hilang untuk menjebak orang dalam kenangan tergelap mereka.

Dia membawa Sokka, Katara, dan penduduk desa ke lapisannya untuk memakan mereka.

Gyatso memberikan nasihat yang sangat kuat kepada Aang, hal itu bergema dan berlaku untuk Zuko dan Azula juga. Aang keluar dari dunia roh dan berangkat untuk menyelamatkan jiwa teman-temannya.

Ulasan Episode

“Spirited Away” melakukan yang terbaik untuk menyingkat beberapa episode pembangunan dunia spiritual yang serba ahli menjadi satu episode.

Meskipun akhirnya mendarat di tanah yang menyentuh hati, tetap saja terasa goyah dibandingkan dengan kartun aslinya.

Bahkan dengan anggaran yang besar dan tim aktor yang hebat, tampaknya tidak ada yang bisa menandingi dialog dan tempo ATLA yang orisinal dan brilian.

Seseorang tidak akan pernah bisa terlalu memuji seri aslinya. Menjalaninya adalah hal yang mustahil untuk dilakukan, namun juga tidak mungkin untuk menghindari membandingkan.

Jelas sekali bahwa penulis telah mencoba yang terbaik untuk memberikan petunjuk tentang semua elemen yang ditinggalkan dari kartun tersebut.

Ada referensi yang dibuat begitu saja untuk banyak alur cerita yang dihilangkan. Tidak ada gunanya menyebutkan semuanya, tetapi mendengar tentang mereka adalah hadiah hiburan yang menyenangkan.

Tampaknya para showrunner Netflix menghormati apa yang telah mereka potong.

Penulisannya, khususnya dialognya, agak kesulitan untuk tetap meyakinkan. Para pemain melakukan yang terbaik, tetapi tidak mudah untuk berbicara tentang menyelamatkan seluruh dunia saat berusia 12 tahun dan tidak terdengar konyol.

Mengingat kebenaran ini, sedikit kecanggungan terasa tepat. Hal kecil yang menjadi jelas adalah perbedaan antara pakaian geng dan semua karakter yang lebih kecil.

Seolah-olah lemari pakaian para pemeran utama sangat setia dengan aslinya, sehingga mereka terlalu menonjol dari para detektif tambahan. Ini hampir merupakan masalah yang bagus untuk dihadapi, tetapi ini agak mengganggu.

Kursus kilat melalui dunia roh sudah cukup karena masih banyak hal yang harus dibahas sebelum akhir musim.

Visualnya tetap memukau, dan aktingnya terus menutupi kekurangan tulisan dari Michael Dante DiMartino dan Bryan Konietzko. (*)

KEYWORD :

Seputar Film Avatar: The Last Airbender Aang Gyatso




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :