Rabu, 24/04/2024 18:34 WIB

Survei Sebut Biden Dirundung Kemarahan Partai Demokrat soal Bantuan Militer AS ke Israel

Survei Sebut Biden Dirundung Kemarahan Partai Demokrat soal Bantuan Militer AS ke Israel

Presiden AS Joe Biden dalam pertemuan dengan Dewan Penasihat Presiden bidang Sains dan Teknologi di San Francisco, California, AS, 27 September 2023. Foto: Reuters

WASHINGTON - Mayoritas anggota Partai Demokrat lebih memilih calon presiden yang tidak mendukung bantuan militer AS untuk Israel, menurut jajak pendapat Reuters/Ipsos baru yang menunjukkan Presiden Partai Demokrat Joe Biden terikat dengan Donald Trump menjelang pemilihan presiden November.

Jajak pendapat yang berlangsung selama tiga hari, yang ditutup pada hari Rabu, menunjukkan 56% responden yang mengidentifikasi diri mereka sebagai anggota Partai Demokrat mengatakan bahwa mereka cenderung tidak mendukung kandidat yang mendukung bantuan militer untuk Israel, dibandingkan dengan 40% yang mengatakan mereka akan lebih cenderung mendukung kandidat yang mendukung bantuan militer untuk Israel.

Hasil jajak pendapat tersebut menggambarkan potensi kerentanan kritis bagi Biden, yang telah membuat marah beberapa orang di dalam partainya karena mendukung Israel dalam perang melawan militan Hamas, menjelang pemilihan umum yang ketat pada bulan November di mana Biden akan enggan kehilangan dukungan apa pun dari partainya.

Biden dan calon lawannya dari Partai Republik, mantan Presiden Donald Trump, masing-masing memiliki dukungan 36% dalam pertarungan hipotetis, dengan responden jajak pendapat lainnya mengatakan mereka tidak yakin atau akan memilih orang lain atau tidak memilih siapa pun sama sekali.

Dukungan awal dan vokal Biden terhadap Israel dan penolakannya untuk memberikan bantuan militer pada perubahan taktik militer telah memicu kemarahan di partainya.

Pada hari Selasa, lebih dari 100.000 pemilih Michigan dalam pemilihan pendahuluan presiden dari Partai Demokrat memberikan suara “tanpa komitmen” sebagai protes besar-besaran terhadap dukungan Biden terhadap kampanye militer Israel.

Kemarahan Partai Demokrat meningkat ketika jumlah korban tewas di Gaza meningkat, kelaparan melanda dan sebagian besar dari 2,3 juta penduduk di wilayah tersebut menjadi tuna wisma.

Perang di Gaza dimulai ketika militan Hamas menyerang Israel pada 7 Oktober, menewaskan 1.200 orang dan menyandera 253 orang menurut perhitungan Israel, memicu respons militer Israel yang menghancurkan dan mengakibatkan 30.000 kematian.

Semakin banyak minoritas Demokrat yang menyalahkan pemerintah Israel atas konflik tersebut, yang telah lama ditekan oleh Amerika Serikat untuk memberikan semacam status kenegaraan pada wilayah Palestina.

Dua puluh dua persen anggota Partai Demokrat dalam jajak pendapat tersebut menyalahkan pemerintah Israel atas konflik tersebut, dibandingkan dengan 13% dalam jajak pendapat bulan November. Partai Demokrat juga banyak yang mengatakan mereka menginginkan calon presiden yang menyerukan gencatan senjata dalam konflik tersebut.

Sekitar 46% anggota Partai Demokrat dalam jajak pendapat Reuters/Ipsos mengatakan mereka menyalahkan Hamas, turun dari 54% dalam jajak pendapat bulan November.

Meskipun Biden berusaha menyeimbangkan dukungannya terhadap Israel dengan seruan agar militernya berbuat lebih banyak guna menghindari jatuhnya korban sipil, Trump telah menyuarakan dukungan penuhnya terhadap sekutu AS tersebut, sebuah posisi yang tampaknya sejalan dengan pandangan banyak anggota Partai Republik.

Sekitar 62% anggota Partai Republik dalam jajak pendapat tersebut mengatakan mereka lebih memilih calon presiden yang lebih suka memberikan bantuan militer kepada Israel, sementara 34% mengatakan sikap tersebut tidak menguntungkan.

Sehubungan dengan Biden, Trump telah mengambil posisi yang sangat berbeda mengenai peran Amerika dalam aliansi NATO, dengan mengatakan kepada para pendukungnya pada bulan Februari bahwa ia pernah mengatakan kepada pemimpin sekutu NATO bahwa ia akan mendorong Rusia untuk menyerang negara tersebut jika negara tersebut tidak memenuhi tuntutannya. kewajiban keuangan dalam aliansi.

Dalam jajak pendapat Reuters/Ipsos yang baru, 55% anggota Partai Republik mengatakan mereka setuju dengan pernyataan bahwa Amerika Serikat harus mendukung negara-negara demokratis ketika mereka diserang. Empat puluh persen tidak setuju.

Di kalangan Demokrat, 75% setuju dan 23% tidak setuju.
Jajak pendapat nasional tersebut, yang dilakukan secara online, mensurvei 1.185 orang dewasa AS dan memiliki margin kesalahan sekitar 3 poin persentase.

KEYWORD :

Pemilihan Amerika Joe Biden Kelompok Muslim




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :