Rabu, 24/04/2024 19:23 WIB

Moskow Bakal Serang Sasaran di Barat dengan Nuklir jika Pasukan Militer Bantu Ukraina

Moskow Bakal Serang Sasaran di Barat dengan Nuklir jika Pasukan Militer Bantu Ukraina

Presiden Rusia Vladimir Putin menyampaikan pidato tahunannya di hadapan Majelis Federal, di Moskow, Rusia, 29 Februari 2024. Foto: REUTERS

MOSKOW - Presiden Vladimir Putin pada Kamis memperingatkan negara-negara Barat bahwa ada risiko perang nuklir jika mereka mengirim pasukan sendiri untuk berperang di Ukraina Dia juga mengatakan Moskow memiliki senjata untuk menyerang sasaran di Barat.

Saat berpidato di hadapan parlemen dan anggota elit negara lainnya, Putin, 71 tahun, mengulangi tuduhannya bahwa Barat bertekad melemahkan Rusia, dan ia menyatakan bahwa para pemimpin Barat tidak memahami betapa berbahayanya campur tangan mereka dalam urusan dalam negeri Rusia yang dianggapnya sebagai urusan dalam negeri.

Dia mengawali peringatannya dengan referensi khusus terhadap sebuah gagasan, yang dilontarkan oleh Presiden Prancis Emmanuel Macron pada hari Senin, mengenai anggota NATO Eropa yang mengirim pasukan darat ke Ukraina – sebuah saran yang dengan cepat ditolak oleh Amerika Serikat, Jerman, Inggris dan negara-negara lain.

“(Negara-negara Barat) harus menyadari bahwa kita juga mempunyai senjata yang dapat mengenai sasaran di wilayah mereka. Semua ini benar-benar mengancam konflik dengan penggunaan senjata nuklir dan penghancuran peradaban. Tidakkah mereka mengerti?!” kata Putin.

Putin, yang berbicara menjelang pemilihan presiden pada 15-17 Maret dan dipastikan akan terpilih kembali untuk masa jabatan enam tahun berikutnya, memuji apa yang dikatakannya sebagai persenjataan nuklir Rusia yang sangat modern dan terbesar di dunia.

Perang di Ukraina telah memicu krisis terburuk dalam hubungan Moskow dengan Barat sejak Krisis Rudal Kuba tahun 1962 dan Putin sebelumnya telah memperingatkan bahaya konfrontasi langsung antara NATO dan Rusia.

Putin, yang terlihat sangat marah, dan merupakan pemimpin penting Rusia selama lebih dari dua dekade, menyarankan agar para politisi Barat mengingat nasib orang-orang tersebut, seperti Adolf Hitler dari Jerman dan Napoleon Bonaparte dari Prancis yang gagal menginvasi negaranya di masa lalu.

“Tetapi kini konsekuensinya akan jauh lebih tragis,” kata Putin. “Mereka mengira (perang) itu kartun,” ujarnya.

KEYWORD :

Rusia Ukraina Pasukan NATO Ikut Perang




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :