Minggu, 14/04/2024 21:09 WIB

Modi Gelontorkan Bantuan Air Bersih dan Gas untuk Gaet Pemilih Perempuan India

Modi Gelontorkan Bantuan Air Bersih dan Gas untuk Gaet Pemilih Perempuan India

Para wanita mengangkat tangan di sebuah acara yang dikunjungi oleh pemimpin senior Partai Bharatiya Janata Shivraj Singh Chouhan, di desa Ladkui dekat Bhopal, India, 8 Februari 2024. Foto: REUTERS

BHOPAL - Tinggal di daerah kumuh di India tengah bersama ibunya yang menjanda dan dua putrinya yang masih kecil, Nayantara Gupta mengatakan kesejahteraannya dalam beberapa tahun terakhir ini berkat bantuan Perdana Menteri Narendra Modi dan Partai Bharatiya Janata (BJP) yang dipimpinnya.

Gupta, seorang ibu tunggal berusia 28 tahun, mengatakan bahwa dia memilih BJP dalam dua pemilihan umum terakhir dan berencana untuk melakukan hal yang sama pada pemungutan suara berikutnya yang dijadwalkan pada bulan Mei. Alasannya, partai tersebut fokus pada kesejahteraan perempuan, termasuk pemberian uang tunai dan bantuan rumah tangga. manfaat seperti air pipa, listrik 24/7 dan sambungan gas untuk memasak di rumahnya yang sempit.

“Dia mengubah banyak hal bagi kami,” kata Gupta di ibu kota negara bagian Madhya Pradesh, Bhopal, salah satu dari 51 perempuan yang berbicara dengan Reuters di negara bagian Madhya Pradesh dan Haryana, keduanya di jantung India, mengenai pemilu mendatang.

Gupta tidak sendirian. Seperti dia, semakin banyak perempuan yang mulai memilih BJP sebagai akibat dari kampanye pemerintah Modi yang memasang pipa air, listrik dan sanitasi di setiap rumah di negara dengan jumlah penduduk terbesar di dunia.

Secara tradisional, perempuan India lebih cenderung memilih Kongres, partai oposisi utama, karena Kongres tidak memberikan panutan perempuan kepada perdana menteri perempuan pertama mereka, Indira Gandhi.

Sementara itu, BJP lahir dari organisasi nasionalis Hindu khusus laki-laki dan, dengan citra patriarki, berjuang untuk menarik perhatian perempuan. Modi telah mengubah hal tersebut dalam 10 tahun kekuasaannya dan peningkatan dukungan dari perempuan merupakan jaminan tambahan bagi partai yang diperkirakan akan mendominasi pemilu namun menghadapi kekecewaan atas kesulitan ekonomi pedesaan, protes petani, tingginya pengangguran dan inflasi.

Badan pemungutan suara C-voter mengatakan kepada Reuters bahwa survei mereka memperkirakan 46% dari 472 juta pemilih perempuan di India akan memilih aliansi yang dipimpin BJP dalam pemilu dibandingkan 43% laki-laki, yang akan membantu mereka mendapatkan mayoritas yang sehat di pemilu pertama di India. sistem pasca pemungutan suara. Komisi Pemilihan Umum mengatakan persentase perempuan, dibandingkan laki-laki, kemungkinan besar akan memilih dalam pemilu tahun ini untuk kedua kalinya, dibandingkan pemilu tahun 2019.

Perkiraan pemilih C menunjukkan lonjakan besar dalam dukungan perempuan terhadap BJP, sehingga memperpanjang tren tersebut. Pada pemilu terakhir lima tahun lalu, 36% perempuan memilih BJP, naik dari 29% pada tahun 2014, menurut survei yang dilakukan lembaga jajak pendapat Lokniti-CSDS untuk harian Hindu.

Kegigihan BJP dalam merayu mayoritas Hindu di India dan kuatnya pertumbuhan ekonomi negara itu secara keseluruhan juga merupakan faktor penentu perolehan suara, namun hal ini juga mempengaruhi gender.

Setelah Modi meresmikan kuil megah untuk raja dewa Hindu Ram di lokasi masjid abad ke-16 yang dihancurkan bulan lalu, jajak pendapat mengatakan euforia di komunitas mayoritas akan mengarah pada kemenangan mudah bagi BJP pada pemilu berikutnya. Sementara itu, aliansi oposisi yang dipimpin Kongres kesulitan untuk tetap bersatu.

Namun pemerintahan Modi memiliki rekam jejak yang beragam dalam menangani tingkat kejahatan yang mengerikan terhadap perempuan - data terbaru dari Biro Catatan Kejahatan Nasional menunjukkan bahwa rata-rata 88 perempuan diperkosa di India setiap hari.

Namun, hanya lima perempuan yang diwawancarai Reuters yang merujuk pada kejahatan semacam itu dan mengatakan pemerintah dapat berbuat lebih banyak demi keselamatan dan keamanan mereka.

Tanya Sinha, seorang perempuan berusia 26 tahun yang bekerja di Dubai dan sedang mengunjungi rumahnya di Bhopal, mengatakan bahwa dia akan memilih Modi namun ingin Modi bekerja lebih keras demi keselamatan perempuan, tanpa memberikan rincian apa pun.

Kongres, satu-satunya partai yang memberikan perlawanan signifikan terhadap BJP, mengatakan pihaknya sedang melakukan program penjangkauan di seluruh negeri untuk memahami isu-isu perempuan dan bahwa perempuan secara keseluruhan tidak senang dengan partai yang berkuasa karena inflasi dan kemiskinan di pedesaan. kesenjangan ekonomi perkotaan.

“Kenaikan harga dan pengangguran merupakan dampak paling besar terhadap perempuan,” kata Alka Lamba, ketua sayap perempuan partai tersebut. “Dan kemudian ada masalah keamanan. Perempuan menghadapi eksploitasi dan kekejaman.”

Setelah mengalami penurunan atau stagnasi sejak tahun 2004, tingkat pekerjaan perempuan di India telah meningkat sejak tahun 2019 karena meningkatnya jumlah wirausaha yang disebabkan oleh tekanan, menurut penelitian terbaru yang dilakukan oleh Universitas Azim Premji.

Puja Dawar, seorang pekerja berupah harian di desa Goutampur di pedesaan Madhya Pradesh, mengatakan satu-satunya pilihan yang dia miliki adalah mencari pekerjaan.

Mereka bekerja di lahan pertanian orang lain atau bekerja di tempat pembakaran batu bata setempat, dan gaji terbesar yang mereka terima adalah $4 per hari, kurang dari dua pertiga rata-rata nasional.

“Kalau perempuan, tidak ada pekerjaan. Selama satu atau dua minggu, saya mencari pekerjaan sebagai buruh selama satu atau dua hari, itu hanya membantu pengeluaran sehari-hari,” kata Dawar, berbicara di luar gubuk beratap jerami yang dilapisi lumpur dan kotoran sapi.

Ia enggan menyebutkan partai mana yang akan ia pilih pada pemilu 2024. “Saya tidak ingin menentang siapa pun,” katanya. "Saya hanya ingin pekerjaan dan kedamaian saya."

Meskipun India telah menghasilkan seorang perdana menteri perempuan, dua presiden perempuan, dan menteri keuangan saat ini adalah seorang perempuan, perempuan hanya merupakan satu dari 10 anggota parlemen nasional dan regional.

BJP telah menggiring rancangan undang-undang untuk mencadangkan 33% kursi di DPR dan dewan negara bagian bagi perempuan, yang hanya akan berlaku efektif mulai pemilihan umum tahun 2029.

Pemimpin senior BJP Shivraj Singh Chouhan, yang merupakan pejabat terpilih tertinggi di Madhya Pradesh hingga Desember, mengatakan pemberdayaan perempuan adalah “inti dari upaya BJP dan berbagai skema pemerintah telah memastikan perempuan tidak dipandang sebagai beban”.
Secara tradisional, masyarakat India lebih menyukai anak laki-laki, karena mereka berharap mereka lebih produktif secara ekonomi dibandingkan anak perempuan.

Terlepas dari kejahatan terhadap perempuan, tekanan di pedesaan, dan kurangnya keterwakilan, sebagian besar perempuan yang berbicara kepada Reuters mengatakan bahwa mereka secara keseluruhan senang dengan BJP.
Hampir 40% mengatakan mereka terkesan dengan kemajuan infrastruktur seperti jalan raya dan kereta api selama pemerintahan BJP.

Lebih dari sepertiganya mengatakan mereka juga senang bahwa Modi memenuhi janji partainya selama puluhan tahun untuk membangun kuil Ram.

“Baik bagi umat Hindu bahwa Modi telah membangun kuil tersebut,” kata Preeti Bhardwaj, yang mengelola salon kecantikan di Haryana.
“BJP juga telah melakukan perbaikan jalan dan infrastruktur lainnya. Perempuan sekarang menggunakan gas untuk memasak, menerima mesin jahit. Ada keamanan bagi perempuan, lebih baik dari sebelumnya.”

KEYWORD :

PM India Narendra Modi Pemilu




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :