Rabu, 24/04/2024 19:44 WIB

Avatar: The Last Airbender Episode 4 `Into the Dark`, Reuni Bumi dengan Aang dalam Pertarungan Sengit

Avatar: The Last Airbender Episode 4 `Into the Dark`, Reuni Bumi dengan Aang dalam Pertarungan Sengit

Avatar: The Last Airbender Episode 4, `Into the Dark`. (FOTO: NETFLIX)

JAKARTA - Episode 4 Avatar: The Last Airbender (ATLA) berjudul “Into the Dark” dibuka di kegelapan ruang bawah tanah Omashu. Reuni Raja Bumi dengan Aang terjadi dengan pertarungan sengit.

Aang dan Iroh berada di sel bersebelahan dan berbicara tentang perang. Sai mengaku kepada putranya Teo dan Sokka bahwa dia memang bekerja dengan Negara Api.

Raja Bumi memanggil Aang. Ternyata Raja Bumi adalah teman masa kecil Aang, sehingga usianya sekitar 110 tahun. Dia bercanda tentang hal itu, tapi Bumi jadi agak gila.

Katara berbicara kepada Jet lagi tentang rencananya untuk meledakkan Sai dan Raja Bumi. Dia membekukannya di dudukan kayu dan meninggalkannya.

Zuko mencuri seragam prajurit Bumi dan menyelinap ke ruang bawah tanah untuk menyelamatkan Paman Iroh. Demi menyelamatkan Aang, Sokka dan Katara mempelajari kisah dua kekasih yang mendirikan Omashu.

Seorang ahli musik menceritakan kisahnya, dan mengarahkan mereka dalam perjalanan melalui “Terowongan Rahasia, menembus gunung!”

Zuko kembali lagi untuk mengejar Iroh, dalam perjalanannya menuju `Pit`. Zuko menemukan `ubin teratai putih` yang dibeli Iroh dan kemudian turun untuk memberi tanda lokasinya.

Iroh dianiaya sepanjang perjalanan karena peran masa lalunya dalam pertempuran Ba Sing Se. Dia dituduh tidak berperasaan, tapi kilas balik menunjukkan dia berduka atas kematian putranya.

Sokka dan Katara bertarung di terowongan, namun berakhir dengan pertarungan hati ke hati. Bumi menempatkan Aang melalui serangkaian `permainan` yang tidak masuk akal dan mencaci-maki karena melewatkan perang selama 100 tahun. Puncaknya adalah pertarungan antara keduanya, “sampai mati.”

Pertikaian

Zuko mengejar Iroh, dan keduanya mengalahkan Kerajaan Bumi. Iroh menyelamatkan prajurit yang mencoba membunuhnya. Tentara itu melukai Iroh. Badgermole raksasa yang mengajari Oma dan Shu Pengendalian Tanah menerobos terowongan. Mereka memimpin Katara dan Sokka ke istana.

Raja Bumi menjelaskan bahwa `permainannya` adalah ekspresi rasa frustrasinya karena merasa ditinggalkan oleh Aang.

Dia ingin mengajari Aang bagaimana rasanya membuat keputusan yang mustahil. Bumi mencoba memaksa Aang untuk membunuhnya atau membiarkan dirinya mati karena teman-temannya tidak bisa diandalkan.

Saat itu, Katara dan Sokka tiba. Dengan bantuan mereka, Aang bisa menyelamatkan dirinya sendiri dan menyelamatkan Raja Bumi. Aang menjawab bahwa hanya dengan mengandalkan teman-temannya dia bisa menyelamatkan dunia. Selain itu, Aang masih memiliki peluit bison yang dibuat Bumi untuknya. Hal ini memenangkan hati Bumi.

Sai memberitahu Raja Bumi tentang mata-mata Negara Api di Omashu. Hal ini memungkinkan Kerajaan Bumi untuk bersiap menghadapi serangan yang akan datang.

Zuko dan Iroh merenungkan hubungan mereka, dan bagaimana mereka selalu ada untuk satu sama lain setelah kematian putra Iroh. Selain itu, Iroh ada di sana untuk Zuko ketika dia dipaksa menjalankan misi ini, dan luka di wajahnya masih baru…

Ulasan Episode

Episode 4 Avatar: The Last Airbender mempertahankan dasar yang kuat dari pembuatan film yang penuh gairah. Momen-momen klasik diciptakan kembali dan banyak elemen tetap setia, namun beberapa perubahan dilakukan yang mungkin melukai “Kataang stans” yang beraliran keras.

Secara keseluruhan, Avatar mengikuti irama musik kredit epik. Atau mungkin, lagu Secret Tunnel!

Apa yang terjadi di terowongan menghadirkan momen terbaik dan terburuk. Dimasukkannya penyanyi memuaskan kelompok khusus yang terobsesi dengan lagu Secret Tunnel.

Ini murni layanan penggemar, tetapi ditangani dengan humor yang tulus. Bahkan, mereka terburu-buru memainkan lagu utama demi lagu intro, yang sedikit mengecewakan.

Awalnya, Aang masuk ke terowongan bersama Katara, dan mereka membiarkan lampu padam untuk berciuman.

Sepanjang perkembangan musim 1, terlihat jelas bahwa Aang naksir Katara. Ini adalah titik plot semi-mayor yang paling banter ditunda oleh versi Netflix.

Ini masuk akal, karena lebih sulit menjual cinta masa muda dengan anak sungguhan. Sebuah rasa kehilangan yang tidak akan dirasakan oleh pendatang baru karena digantikan oleh pandangan mengakar tentang hubungan Sokka dan Katara sebagai saudara kandung.

Aang menghadapi Bumi sendirian, tapi hal itu memungkinkan terjadinya Deus Ex Machina yang menyenangkan, tepat pada waktunya.

Riasan Bumi tidak benar-benar menjual usia 100+ tahun, tetapi pilihan untuk tidak sepenuhnya menghidupkan Bumi selama pertarungan sangat dihargai.

Konfliknya dengan Aang secara mengejutkan diartikulasikan dengan lebih jelas dalam versi ini. Kemenangan mereka meluncur ke bawah saluran pengiriman muncul di layar dalam waktu kurang dari satu detik, semacam membuktikan buruknya CGI di sekitar konsep itu.

Meskipun ada beberapa `kesayangan yang terbunuh` dan cegukan kecil, ATLA terus berlanjut sebagai adaptasi yang sukses. (*)

KEYWORD :

Seputar Film Avatar: The Last Airbender Omashu Aang Bumi




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :