Rabu, 24/04/2024 20:41 WIB

Avatar: The Last Airbender Episode 3 `Omashu`, Putri Azula Pimpin Sekelompok Pemberontak

Avatar: The Last Airbender Episode 3 `Omashu`, Putri Azula Pimpin Sekelompok Pemberontak

Avatar: The Last Airbender Episode 3 `Omashu`, Putri Azula Pimpin Sekelompok Pemberontak (FOTO: NETFLIX)

JAKARTA - Avatar: The Last Airbender Musim 1 episode 3 berjudul “Omashu”. 

Episode ini menunjukkan akhir dari sebuah penipuan. Adik perempuan Zuko, Putri Azula, memimpin sekelompok pemberontak tepat di kaki musuh mereka: Raja Api Ozai.

Raja Ozai membunuh mereka dengan mudah. Katara kesulitan menguasai bentuk gulungan pengendali airnya. Zuko berjuang untuk menyetujui rencana menangkap Avatar.

Aang dan rekannya menyelinap ke Kota Kerajaan Bumi Omashu, mengikuti apa yang tampak seperti pengendali udara lainnya.

Ternyata Teo bukanlah pengendali udara. Dia terbang dengan penemuan yang dibuat oleh ayahnya, Sai. Mereka bertemu di tengah pemboman Negara Api. Aang memutuskan untuk tinggal dan membantu.

Sementara itu teman Azula, Mai dan Ty Lee. Azula menginginkan takhta dan khawatir Zuko akan menjadi penerusnya jika dia menemukan Avatar tersebut.

Katara mengetahui bahwa Sai diam-diam berbicara dengan tentara Negara Api, dan bertemu dengan Jet, anak laki-laki yang membantu mereka menyelinap ke Omashu.

Mereka melacak kontak Sai dan melawan mereka dengan bantuan kru Jet. Aang dan Teo mengetahui ada orang lain di balik ledakan tersebut.

Katara dan Jet terikat pada perjuangan mereka menghadapi kekalahan akibat perang. Jet menyuruhnya untuk mengingat hal-hal baik tentang ibunya sebelum dia meninggal saat membungkuk. Hal ini membantunya akhirnya berhasil menciptakan `cambuk air`.

Sokka, Aang, dan Katara tidak setuju apakah Sai atau Jet berada di balik ledakan tersebut.

Zuko dan Iroh tiba di Omashu, sementara Zhao mulai berkonspirasi dengan Azula. Jet mengaku bertanggung jawab atas pemboman tersebut.

Dia berencana meledakkan Sai sekaligus rajanya karena berkonspirasi dengan Negara Api. Zuki dan Iroh melawan Aang sementara Sokka dan Katara pergi menyelamatkan Sai dan Teo.

Bertarung dan Terbang

Zuko dan Aang berduel, namun Zuko harus menahan diri untuk tidak menggunakan pengendalian api agar dirinya tidak diekspos ke Negara Bumi.

Saat Aang keceplosan bahwa dia sedang membaca jurnal Zuko, Zuko melepaskan tembakan dan terpaksa melarikan diri.

Sokka dan Katara melakukan perosotan pengiriman besar-besaran ke puncak Omashu. Katara mampu menggunakan teknik cambuk air untuk memadamkan panah api Longshot yang dimaksudkan untuk menyalakan bom.

Sai, Teo, dan Raja Bumi terselamatkan. Iroh secara terbuka melakukan pengendalian api untuk menarik para prajurit menjauh dari Zuko. Anehnya, Aang ditangkap oleh tentara Negara Bumi.

Avatar: The Last Airbender memperkenalkan banyak karakter dan banyak alur cerita.

Omashu” melakukan yang terbaik untuk memasukkan sebanyak mungkin orang, dan melakukan uji tuntas kepada mereka.

Meskipun elemen plot telah diubah secara efektif, masih terasa sedikit campur aduk. Panggilan balik ke animasi asli terasa luar biasa, tetapi sulit untuk menyangkal pernyataan yang diperpanjang, "inilah saya, ingat saya?" momen bisa terasa canggung.

Itu paling benar ketika anak laki-laki itu sejak awal dipastikan menjadi Jet.

Bahkan dengan perasaan bahwa Avatar: The Last Airbender Netflix sedang berjuang untuk menyesuaikan diri dengan semua momen dan karakter hebat, banyak tema yang tetap terbawa.

Ikatan Sokka dengan Sai dalam bidang teknik mengingatkan kita betapa mudanya dia, dan betapa sulitnya fokus pada kesenangan sederhana di masa perang.

Katara mengeksplorasi traumanya dan belajar mengingat hal-hal baik tentang ibunya pada saat dia merasa tertahan oleh kematiannya.

Jet menunjukkan betapa mudahnya melewati batas kekejaman bahkan dengan keyakinan yang tampaknya mulia.

Koreografi pertarungan sangat keren di episode ini. Pedang ganda Jet yang berkait menunjukkan jangkauan dan keanggunan yang mengesankan.

Pertarungan tangan kosong Zuko dan Aang tidak hanya dilakukan dengan keunggulan teknis tetapi juga diedit secara sederhana, yang seringkali membuat pertarungan terasa jauh lebih baik.

Terlalu umum untuk melewatkan gerakan dan membuat langkah cepat dengan banyak pemotongan cepat.

Mengandalkan sejumlah set berukuran besar, beberapa CGI terkesan sedikit kurang. Adegan penerbangan awal di Appa terasa sulit untuk menyatukan latar belakang dan latar depan.

Perjalanan Sokka dan Katara melalui sistem pengiriman Omashu mengalami beberapa gerakan kabur. Namun secara keseluruhan, episode berkualitas diisi dengan panggilan balik. “Kubis Saya!!!” (*)

 

KEYWORD :

Seputar Film Avatar: The Last Airbender Aang Omashu




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :