Rabu, 24/04/2024 18:37 WIB

Macron Sebut Eropa Bakal Kirim Pasukan ke Ukraina, Kremlin Beri Peringatan

Macron Sebut Eropa Bakal Kirim Pasukan ke Ukraina, Kremlin Beri Peringatan

Tentara dalam kendaraan militer selama latihan militer NATO Steadfast Defender Brilliant Jump 2024 di Drawsko Pomorskie, Polandia 26 Februari 2024. Foto via REUTERS

MOSKOW - Kremlin pada Selasa memperingatkan bahwa konflik antara Rusia dan aliansi militer NATO pimpinan AS tidak akan terhindarkan jika anggota NATO dari Eropa mengirim pasukan untuk berperang di Ukraina.

Perang di Ukraina telah memicu krisis terburuk dalam hubungan Rusia dengan Barat sejak Krisis Rudal Kuba tahun 1962 dan Presiden Vladimir Putin sebelumnya telah memperingatkan bahaya konfrontasi langsung antara NATO dan Rusia.

Presiden Prancis Emmanuel Macron pada hari Senin membuka pintu bagi negara-negara Eropa untuk mengirimkan pasukan ke Ukraina, meskipun ia memperingatkan bahwa belum ada konsensus pada tahap ini.

“Fakta pembahasan kemungkinan pengiriman kontingen tertentu ke Ukraina dari negara-negara NATO merupakan elemen baru yang sangat penting,” kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov kepada wartawan ketika ditanya tentang pernyataan Macron.

Ketika ditanya oleh wartawan tentang risiko jika anggota NATO mengirim pasukannya untuk berperang di Ukraina, Peskov mengatakan:

"Dalam hal ini, kita perlu bicara bukan tentang kemungkinannya, tapi tentang keniscayaan (konflik langsung)."

Peskov mengatakan bahwa Barat harus bertanya pada diri mereka sendiri apakah skenario seperti itu demi kepentingan negara dan rakyat mereka.
Bahkan perbincangan mengenai konfrontasi antara Rusia dan NATO – sebuah mimpi buruk Perang Dingin bagi para pemimpin dan masyarakat – menunjukkan bahaya eskalasi ketika Barat bergulat dengan kebangkitan Rusia 32 tahun setelah jatuhnya Uni Soviet pada tahun 1991.

Rusia dan Amerika Serikat – kekuatan besar di belakang NATO – memiliki gudang senjata nuklir terbesar di dunia. Presiden Joe Biden telah memperingatkan bahwa konflik antara Rusia dan NATO dapat memicu Perang Dunia Ketiga.

Setelah invasi Rusia pada tahun 2022, para pemimpin Barat mengatakan mereka akan membantu Ukraina mengalahkan pasukan Rusia di medan perang dan mengusir pasukan Rusia.
Namun hal itu belum terjadi.

Serangan balasan Ukraina pada tahun 2023 gagal menembus garis pertahanan Rusia dan Rusia telah mendorong lebih jauh ke wilayah Ukraina seperti halnya dukungan AS terhadap Ukraina yang terbelit perdebatan politik dalam negeri AS.

Macron mengatakan tidak ada yang bisa dikesampingkan karena Barat sedang mencari strategi untuk melawan Rusia, yang menguasai kurang dari seperlima wilayah yang diakui sebagai Ukraina.

"Tidak ada yang boleh dikesampingkan. Kami akan melakukan apa saja agar Rusia tidak menang," kata Macron.

Seorang pejabat Gedung Putih mengatakan kepada Reuters bahwa Amerika Serikat tidak berencana mengirim pasukan untuk berperang di Ukraina, juga tidak ada rencana mengirim pasukan NATO untuk berperang di Ukraina.

Putin menggambarkan Amerika Serikat dan sekutu-sekutunya sebagai kerajaan yang sedang runtuh dan ingin menghancurkan Rusia dan mencuri sumber daya alamnya. Barat menganggap Putin sebagai diktator dan pembunuh, dan Rusia pimpinan Putin sebagai musuh.

Amerika Serikat telah membantah klaim Rusia bahwa mereka ingin menghancurkan Rusia, namun Biden pada awal bulan ini menyebut Putin sebagai “SOB gila” dan sumber-sumber AS mengatakan bahwa Rusia berencana untuk menempatkan senjata nuklir di luar angkasa.

KEYWORD :

Rusia Ukraina Pasukan NATO Ikut Perang




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :