Rabu, 24/04/2024 18:40 WIB

Avatar: The Last Airbender Episode 2 `Warriors`, Konfrontasi Tentara Negara Api dengan Prajurit Kyoshi

Avatar: The Last Airbender Episode 2 `Warriors`, Konfrontasi Tentara Negara Api dengan Prajurit Kyoshi

Avatar: The Last Airbender Episode 2 `Warriors`, Konfrontasi Tentara Negara Api dengan Prajurit Kyoshi (FOTO: NETFLIX)

JAKARTA - Avatar: The Last Airbender Episode 2 `Warriors`, Konfrontasi Tentara Negara Api dengan Prajurit Kyoshi.

Avatar: The Last Airbender (ATLA) episode 2 berjudul "Warriors" dimulai dengan Pangeran Zuko yang mengamuk.

Aang melarikan diri, dan mencuri buku catatannya. Menggunakan buku catatan Zuko, Aang memutuskan untuk mengunjungi rumah Avatar Kyoshi.

Katara meyakinkan Sokka untuk tinggal bersama Aang daripada kembali ke rumah. Aang memberi hormat kepada Biksu Gyatso, lalu mereka berangkat ke Pulau Kyoshi.

Seekor lemur terbang dari pulau bergabung dengan mereka, yang membuat Sokka kecewa. Aang menamainya Momo.

Paman Iroh melatih Zuko tentang seni kebijaksanaan, bukan kekerasan… dan kekompakan.

Aang, Sokka, dan Katara ditangkap setibanya di pulau itu oleh sekelompok non-bender mematikan yang disebut prajurit Kyoshi.

Salah satu dari mereka, seorang wanita muda bernama Suki, meyakinkan ibunya, Yukari (pemimpin pulau), untuk membiarkan mereka tinggal selama 48 jam. Suki dan Sokka mengalami ketegangan romantis.

Pertemuan Zuko dan Iroh dengan Komandan Zhao tidak berjalan baik. Zhao mencurigai mereka dan menemukan petunjuk tentang Avatar. Aang mengetahui bahwa dia dapat mengakses Avatar masa lalu di dalam dirinya.

Dalam meditasi mendalam, cahaya itu kembali, dan dia belajar dari Avatar Kyoshi sendiri. Dia mengatakan kepadanya bahwa cahaya itu adalah `keadaan Avatar`, dan itu memungkinkan dia untuk mengakses dan menyalurkan kekuatan dan pengetahuan semua Avatar masa lalu.

Namun, ia harus berlatih keras dan menguasai pengendalian semua elemen untuk memanfaatkan kekuatan ini.

Konfrontasi

Saat Aang tetap dalam status Avatar, Komandan Zhao tiba. Dia dan tentaranya bersiap mencari orang luar di kota, tetapi prajurit Kyoshi menyerang.

Zuko dan Iroh menemukan Aang di kuil Kyoshi. Zuko mengalahkan Katara dalam pertarungan, tapi Aang memanfaatkan kekuatan Avatar Kyoshi dan datang untuk menyelamatkan.

Faktanya, dia sendiri benar-benar berubah menjadi Kyoshi. Dia mengirim Tentara Negara Api berlari.

Dengan pemahaman yang lebih baik mengenai lingkup tanggung jawabnya, Aang meninggalkan Pulau Kyoshi. Dia menuju ke suku Air Utara, berharap bisa menyelamatkan mereka dari bahaya misterius yang dia lihat dalam meditasinya.

Suki dan Sokka berciuman dan dia memberinya kipas lipat baja, senjata khas para prajurit Kyoshi. Sokka kini bertekad untuk tinggal bersama Aang, Katara, Appa, dan Momo.

Komandan Zhao bersikeras bekerja sama dengan Zuko dan Iroh untuk menangkap Avatar. Zhao menulis surat, memberitahu Raja Api Ozai bahwa Avatar telah kembali.

Ulasan Episode

Warriors” menetapkan iterasi Avatar: The Last Airbender ini sebagai remake yang layak untuk dimiliki.

Setelah satu episode, sesuatu yang jelas telah terungkap. Mustahil untuk meniru visi tunggal pencipta asli, Michael Dante DiMartino dan Bryan Konietzko.

Sangat jelas dan disayangkan bahwa mereka mengabaikan upaya ini. Namun, episode ini memperjelas bahwa perhatian besar telah diberikan, dan bakat yang layak masih bisa bersinar.

Keajaiban dalam “Warriors” datang dari aktingnya. Tamlyn Tomita benar-benar memukau sebagai ibu Suki, Yukari.

Dia mengisi peran yang lebih kecil dengan nuansa yang luar biasa. Konfrontasinya dengan bintang Ken Leung sebagai Zhao adalah titik tertinggi.

Pemeran inti memberikan penampilan yang sungguh-sungguh, sehingga Anda hampir dapat merasakan rasa hormat yang mereka miliki terhadap karakter mereka.

Sorotan yang tak terduga adalah kisah cinta Sokka dan Suki. Ya, Suki tidak bisa mengalahkan seksisme Sokka dalam versi ini.

Namun, perubahan yang dilakukan Sokka terasa pas. Suki tidak harus mempertahankan kemampuannya sendiri meski dia seorang wanita. Oleh karena itu, dia dapat mengisi ruang itu sendiri, dan pria dapat mengagumi kekuatannya.

Maria Zhang dengan fasih menunjukkan kurangnya sosialisasi karena terpencilnya Pulau Kyoshi, dan hal ini membuat Suki semakin mendalam.

Mungkin bagian terbaik dari romansa Suki & Sokka adalah ketenangannya. Melalui gerakan yang indah, pencahayaan yang cerdas (khususnya di dojo), dan arahan ahli dari Michael Goi, dialog tidak selalu diperlukan. Chemistrynya visual.

Berbicara tentang Kyoshi Warriors, Kyoshi sendiri memiliki semua kekesalan dan kurangnya ketenangan yang dibutuhkan penggemar ATLA. Selamat untuk Yvonne Chapman atas perannya.

Efek khusus benar-benar lumayan, bahkan mempesona, dan anggaran yang besar membantu memadukannya ke dalam set yang besar dan dibangun. Jika acaranya berlanjut pada tingkat kualitas ini, pastinya akan menyenangkan para penggemar serta pendatang baru di franchise ini. (*)

 

 

KEYWORD :

Seputar Film Avatar: The Last Airbender Warriors Aang Kyoshi




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :