Sabtu, 20/04/2024 06:50 WIB

Menyusul Kesuksesan Rebut Avdiivka, Pasukan Rusia Klaim Posisinya Menguntungkan

Menyusul Kesuksesan Rebut Avdiivka, Pasukan Rusia Klaim Posisinya Menguntungkan

Seorang prajurit Ukraina dari brigade ke-47 mempersiapkan posisinya untuk mengoperasikan drone di garis depan, di wilayah Donetsk, Ukraina 20 Februari 2024. Foto: Reuters

MOSKOW - Rusia mengatakan bahwa pasukannya telah mengambil posisi yang lebih menguntungkan di dekat Avdiivka dan Donetsk setelah Presiden Vladimir Putin memerintahkan militer untuk mendorong lebih jauh ke Ukraina setelah dua tahun perang skala penuh.

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan pasukannya telah memukul mundur pasukan Ukraina di dekat Klishchiivka, Dleyevka dan Kurdiumivka di wilayah Donetsk dan mengambil posisi yang lebih baik di dekat Avdiivka yang jatuh ke tangan Rusia awal bulan ini.

“Di arah Donetsk, unit-unit kelompok pasukan Selatan memperbaiki situasi di sepanjang garis depan dan mengalahkan formasi brigade mekanis Angkatan Bersenjata Ukraina ke-22, ke-28 dan ke-92 di daerah pemukiman Klishchiivka, Dleyevka dan Kurdiumivka ," itu berkata.

"Di arah Avdiivka, unit-unit kelompok pasukan Pusat menduduki garis dan posisi yang lebih menguntungkan, dan juga mengalahkan tenaga dan peralatan dari Brigade Penyerangan ke-3 Angkatan Bersenjata Ukraina dan Brigade Pertahanan Udara ke-107."

Kementerian tersebut mengatakan pasukan Rusia telah berhasil menghalau tujuh serangan balik Ukraina di wilayah tersebut. Sebanyak 77 drone Ukraina hancur, kata kementerian itu.

Reuters tidak dapat segera memverifikasi laporan medan perang dari kedua pihak dalam perang tersebut.

Putin mengatakan pada hari Selasa bahwa pasukan Rusia akan mendorong lebih jauh ke Ukraina untuk membangun keberhasilan mereka di medan perang setelah jatuhnya kota Avdiivka di mana ia mengatakan pasukan Ukraina terpaksa melarikan diri dalam kekacauan.

Putin mengirimkan puluhan ribu tentara ke Ukraina pada Februari 2022, memicu perang skala penuh setelah delapan tahun konflik di Ukraina timur antara pasukan Ukraina di satu pihak dan pihak Ukraina yang pro-Rusia serta proksi Rusia di pihak lain.

Di sepanjang garis depan sepanjang 1.000 km (600 mil), pasukan Rusia bersembunyi di balik ladang ranjau yang dalam dan dipatroli oleh drone dan dijaga oleh artileri berat.

Rusia saat ini menguasai kurang dari seperlima wilayah yang diakui secara internasional sebagai Ukraina. Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy mengatakan dia tidak akan beristirahat sampai setiap tentara Rusia diusir.

Rusia mengatakan wilayah yang dikuasai pasukannya adalah bagian dari Rusia dan tidak akan pernah diserahkan. Negara-negara Barat telah memberikan bantuan senilai 250 miliar euro ($271 miliar) kepada Ukraina dalam upaya untuk mengalahkan pasukan Rusia.

KEYWORD :

Rusia Ukraina Rebut Avdiivka Dua Tahun Invasi




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :