Rabu, 24/04/2024 19:27 WIB

Tekanan soal Rencana Gaza Usai Perang Meningkat, PM Palestina Mundur

Tekanan soal Rencana Gaza Usai Perang Meningkat, PM Palestina Mundur

Perdana Menteri Palestina Mohammad Shtayyeh mengadakan rapat kabinet di Ramallah, Tepi Barat, 26 Februari 2024. Foto: REUTERS

RAMALLAH - Perdana Menteri Palestina Mohammad Shtayyeh mengumumkan pengunduran dirinya pada Senin, ketika Otoritas Palestina berupaya membangun dukungan untuk perluasan perannya menyusul perang Israel melawan kelompok Islam Hamas di Gaza.

Langkah ini dilakukan di tengah meningkatnya tekanan AS terhadap Presiden Mahmoud Abbas untuk menggoyahkan Otoritas ketika upaya internasional semakin intensif untuk menghentikan pertempuran di Gaza dan mulai bekerja pada struktur politik untuk memerintah wilayah tersebut setelah perang.

Pengunduran diri Shtayyeh masih harus diterima oleh Abbas, yang mungkin akan memintanya untuk tetap menjabat sebagai caretaker sampai pengganti permanen ditunjuk.

Otoritas Palestina, yang dibentuk sekitar 30 tahun lalu sebagai bagian dari perjanjian perdamaian sementara Oslo, telah dirusak oleh tuduhan ketidakefektifan dan korupsi dan perdana menteri hanya mempunyai sedikit kekuasaan efektif.

Namun kepergian Shtayyeh menandai perubahan simbolis yang menggarisbawahi tekad Abbas untuk memastikan Otoritas mempertahankan klaimnya atas kepemimpinan seiring meningkatnya tekanan internasional untuk menghidupkan kembali upaya untuk menciptakan negara Palestina berdampingan dengan Israel.

Dalam sebuah pernyataan kepada kabinet, Shtayyeh, seorang akademisi ekonom yang menjabat pada tahun 2019, mengatakan pemerintahan berikutnya perlu mempertimbangkan kenyataan yang muncul di Gaza, yang telah hancur akibat pertempuran sengit selama hampir lima bulan.

Dia mengatakan tahap selanjutnya akan “membutuhkan pengaturan pemerintahan dan politik baru yang mempertimbangkan realitas yang muncul di Jalur Gaza, perundingan persatuan nasional, dan kebutuhan mendesak akan konsensus antar-Palestina”.

Selain itu, diperlukan “perluasan kewenangan Otoritas atas seluruh tanah Palestina”.

Belum ada pengganti yang ditunjuk namun Abbas diperkirakan akan menunjuk Mohammad Mustafa, mantan pejabat Bank Dunia yang merupakan ketua Dana Investasi Palestina (PIF) dengan pengalaman membangun kembali Gaza setelah perang sebelumnya pada tahun 2014.

Belum ada kabar mengenai pemilu tersebut, yang belum diadakan sejak tahun 2006.

Otoritas Palestina menjalankan pemerintahan terbatas di wilayah Tepi Barat yang diduduki, namun kehilangan kekuasaan di Gaza setelah perselisihan antar faksi dengan Hamas pada tahun 2007.

Kelompok ini telah melemah selama bertahun-tahun dan survei menunjukkan bahwa kelompok ini sangat tidak populer di kalangan warga Palestina. Namun lembaga ini tetap menjadi satu-satunya badan kepemimpinan yang secara umum diakui oleh komunitas internasional.

Para pemimpin Palestina mengatakan kemampuannya untuk menjalankan pemerintahan yang efektif telah dihalangi oleh pembatasan yang dilakukan Israel, termasuk pemotongan pendapatan pajak berdasarkan perjanjian Oslo.

Selama berbulan-bulan, Otoritas Israel tidak mampu membayar gaji sektor publik secara penuh karena perselisihan mengenai penolakan Kementerian Keuangan Israel untuk mengeluarkan sebagian dana tersebut.

Israel telah lama menuduh Otoritas mendukung terorisme dengan menawarkan dukungan keuangan kepada keluarga militan yang dibunuh oleh pasukan Israel dan mengizinkan materi antisemit dimasukkan dalam buku pelajaran sekolah.

Israel juga menyerang para pemimpin Palestina, termasuk Abbas, karena tidak mengutuk serangan pimpinan Hamas terhadap Israel pada 7 Oktober.

Fatah, faksi yang mengendalikan Otoritas, dan Hamas, yang ditetapkan sebagai organisasi teroris oleh Amerika Serikat dan Uni Eropa, telah melakukan upaya untuk menjembatani perbedaan mereka dan mencapai kesepakatan mengenai pemerintahan persatuan dan akan bertemu di Moskow pada hari Rabu. Seorang pejabat senior Hamas mengatakan langkah tersebut harus diikuti dengan kesepakatan yang lebih luas mengenai pemerintahan bagi Palestina.

“Pengunduran diri pemerintahan Shtayyeh hanya masuk akal jika dilakukan dalam konteks konsensus nasional mengenai pengaturan untuk tahap berikutnya,” kata pejabat senior Hamas Sami Abu Zuhri kepada Reuters.

Israel telah bersumpah untuk menghancurkan Hamas dan mengatakan bahwa demi alasan keamanan, mereka tidak akan menerima pemerintahan Otoritas Palestina atas Gaza setelah perang, yang pecah setelah serangan pimpinan Hamas terhadap Israel selatan pada 7 Oktober, yang menewaskan sekitar 1.200 warga Israel dan warga asing, menurut penghitungan Israel.

Sejauh ini, menurut otoritas kesehatan Palestina, hampir 30.000 warga Palestina telah tewas dalam pertempuran di Gaza, dan hampir seluruh penduduk telah diusir dari rumah mereka.

KEYWORD :

Israel Palestina Pengakuan Negara PM Mundur




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :