Rabu, 24/04/2024 19:50 WIB

Avatar: The Last Airbender, Lima Elemen yang Harus Dikuasai Aang, Sang Avatar!

Avatar: The Last Airbender, Lima Elemen yang Harus Dikuasai Aang, Sang Avatar!

Avatar: The Last Airbender, Lima Elemen yang Harus Dikuasai Aang, Sang Avatar! (FOTO: NETFLIX)

JAKARTA - Avatar: The Last Airbender, Lima Elemen yang Harus Dikuasai Aang, Sang Avatar!

Avatar: The Last Airbender adalah serial kartun Nickelodeon favorit penggemar yang terus mendapat pujian dari kritikus dan penonton, meskipun sudah berusia lebih dari 15 tahun.

Jika Anda sedang menonton adaptasi serial live-action pekan ini, dan ingin memoles pengetahuan Anda tentang pengendalian elemen, atau bahkan memperkenalkan diri Anda pada pengendalian sebelum menonton acaranya, baca terus artikel di bawah ini.

Salah satu alasan kesuksesan acara ini adalah rumitnya pembangunan dunia dan sistem sihir yang diterapkan, dan betapa jelasnya keduanya saling terkait.

Dunia Avatar: The Last Airbender dibagi menjadi empat negara, yang masing-masing merupakan rumah bagi orang-orang yang dapat memanipulasi, atau “membengkokkan”, elemen tertentu:
Pengembara Udara, Suku Air, Kerajaan Bumi, dan Negara Api.

Setiap bentuk pengendalian bersifat berbeda dan kreatif serta sesuai dengan budaya di mana ia berkembang.

Pengendalian udara (Airbending)

Subtipe: Bola Udara, Terowongan Udara, Penerbangan

Air Nomad (Pengembara Udara) sesuai dengan namanya, bersifat nomaden dan memiliki empat kuil yang berlokasi di seluruh dunia.

Sebagai budaya yang sangat spiritual yang didasarkan pada para biksu Buddha (termasuk filosofi dari budaya Tibet dan Hindu), tidak mengherankan jika unsurnya adalah udara.

Sebagai budaya yang damai dan monastik, sayangnya Pengembara Udara menjadi korban serangan Negara Api, yang memulai Perang Seratus Tahun. Hampir semua pengembara musnah, hanya menyisakan sisa-sisa budaya mereka untuk generasi mendatang.

Sangat cocok dengan sifat damai dan spiritual para pengembara, pengendalian udara didasarkan pada gaya seni bela diri Baguazhang, yang mirip dengan Tai Chi dan terkait dengan Taoisme.

Pemikiran utama di balik pengendalian udara adalah menghindari hambatan, seperti halnya udara itu sendiri.

Pengendali udara mempunyai kemampuan memanipulasi udara di luar dan di dalam; beberapa tekniknya antara lain membengkokkan udara di sekitar pesawat layangnya, sehingga menciptakan ilusi terbang, dan dapat berlari secepat angin.

Meskipun berlawanan dengan sifat non-resistennya (umumnya, pengendalian udara menggunakan momentum dan kekuatan lawan untuk melawan mereka, jika mereka terpaksa terlibat dalam pertempuran), pengendalian udara juga bisa menjadi gerakan ofensif, seperti menciptakan pukulan dari udaratapi didukung dengan kekuatan. Pengendalian udara diajarkan kepada umat manusia oleh bison langit.

Subtipe pengendalian udara meliputi pembuatan bola, terowongan, dan corong untuk dilalui udara, termasuk skuter udara seperti anak kecil.

Meskipun pengendalian udara paling sedikit ditampilkan dalam seri aslinya, seri sekuelnya, Legend of Korra, memperkenalkan kembali Pengembara Udara ke dunia.

Pengenalan kembali ini menampilkan subtipe pengendalian udara, termasuk penerbangan tanpa pesawat layang. Setelah terbebas dari ikatan duniawi, pengendali udara bisa menjadi lebih ringan dari udara dan bisa terbang.

Pengendalian air (Waterbending)

 

Subtipe: Pengendalian Darah

Berdasarkan suku dan bangsa asli Arktik, Suku Air terbagi menjadi dua faksi, Utara dan Selatan, keduanya berada di kutub yang berlawanan.

Akibatnya, Suku Air Utara dan Suku Air Selatan hidup di iklim es dan beku yang banyak airnya. Konsep kekeluargaan dan empati sangat penting dalam budaya Suku Air, sehingga ikatannya dengan pengendalian air menjadi sebuah hubungan yang penting.

Pengendalian Air dalam Avatar: The Last Airbender didasarkan pada seni bela diri Tai Chi, gaya elegan dan mengalir yang terus bergerak.

Jenis pembengkokan ini membutuhkan pernapasan dalam dan kelancaran tubuh fisik dan pikiran. Pada berbagai tingkat keterampilan, pengendali air dapat memanipulasi, membekukan, dan mencairkan air di sekitar mereka, menjadikannya kekuatan yang harus diperhitungkan di laut.

Lantaran kekuatan alam seperti pasang surut dikendalikan oleh bulan, pengendalian air menjadi paling kuat saat bulan purnama, dan pengendalian air diajarkan kepada umat manusia oleh bulan itu sendiri.

Pengendalian air dapat memanipulasi partikel air di udara, tumbuhan, dan hewan. Oleh karena itu, pengendalian air memiliki subtipe yang sangat gelap.

Mengingat sekitar 60% tubuh manusia terdiri dari air, maka pengendali air yang cukup kuat, yang diambil dari bulan purnama, dapat membengkokkan darah di tubuh dirinya sendiri dan orang lain.

Pengendalian Tanah (Earthbending)

Subtipe: Pembengkokan Pasir dan Logam

Kerajaan Bumi secara longgar didasarkan pada Kekaisaran Tiongkok dan merupakan negara terbesar dari keempatnya, terdiri dari beberapa koloni, klan, dan kota, masing-masing berbeda.

Kerajaan Bumi bangga akan keragaman, kekuatan, dan tradisinya . Sebagai perpaduan yang sempurna dengan keberagaman Kerajaan Bumi, pengendalian tanah hadir dalam berbagai macam gaya, namun gaya ini memiliki kemiripan dengan seni bela diri Tiongkok Hung Ga. Gaya seni bela diri ini memerlukan sikap kuat yang berakar pada tanah.

Pengendali Tanah di Avatar: The Last Airbender memiliki kemampuan untuk memanipulasi tanah dan batu, dari sebagian besar gunung hingga butiran pasir terkecil, bergantung pada keterampilan dan gaya si penyok.

Bender yang lebih mengandalkan kekuatan dapat menyebabkan tanah bergemuruh seperti gempa bumi dan menggerakkan batu-batu besar, sedangkan Bender yang fokus pada objek yang lebih kecil dapat membuat armor yang terbuat dari batu dan menggerakkan lapisan atas bumi hingga membuat lawan kehilangan keseimbangan.

Pengendalian tanah diajarkan kepada umat manusia oleh tikus tanah.

Salah satu subtipe pengendalian tanah mencakup pengendalian pasir, yaitu kemampuan memanipulasi partikel tanah yang lebih kecil di pasir gurun.

Subtipe lanjutan lainnya adalah pembengkokan logam. Karena logam pada dasarnya adalah tanah yang dimurnikan, maka dimungkinkan untuk merasakan dan menemukan potongan-potongan tanah yang masih terperangkap di dalam logam dan membengkokkannya, membuat benda-benda kuat seperti sel penjara, kunci, tank, kapal, dan baju besi rentan terhadap manipulasi pengendalian tanah.

Pengendali yang lebih sabar juga mampu merasakan gerakan melalui getaran bumi, yang dapat menjadi keuntungan besar di tempat-tempat yang penglihatannya terbatas. Dan beberapa penyok bahkan dapat menekuk tanpa menggunakan tangan.

Pengendalian api

Subtipe: Pembangkitan Petir, Pembakaran

Berdasarkan budaya Asia Timur seperti Kekaisaran Jepang, Negara Api menghargai kekuatan, inovasi, rasa hormat terhadap orang yang lebih tua, dan seni.

Sebagai pihak yang paling sengit dan berteknologi maju dalam Perang Seratus Tahun, Negara Api menghargai dorongan dan ambisi, yang tercermin dalam gaya lenturnya.

Berdasarkan seni bela diri Shaolin Utara, pengendalian api menggunakan gerakan cepat, tajam, dan langsung.

Berbeda dengan tiga jenis pembengkokan lainnya, pembengkokan api memungkinkan penyok menciptakan elemennya dari energi di dalamnya.

Jika ada udara, air, dan tanah di mana pun, api pertama kali tercipta di dalam tubuh, namun pengendali api juga dapat memanipulasi api yang sudah ada sebelumnya.

Pengendali api biasanya adalah petarung yang menyerang, gerakan yang paling menonjol adalah pukulan dan tendangan. Karena kekuatannya berasal dari matahari, pengendali api lebih kuat di siang hari.

Pengendalian api diajarkan kepada manusia oleh para naga, yang hampir punah karena ambisi Negara Api, yang membuat mereka memburu spesies mereka untuk olahraga.

Dalam animasi Avatar: The Last Airbender, pengendalian api memiliki beragam subtipe, yang semuanya sangat berbahaya.

Pembangkitan petir dapat dilakukan dengan memisahkan energi positif dan negatif di dalam tubuh, kemudian mengarahkannya keluar melalui ujung jari.

Subtipe ini sulit untuk dikuasai, karena membutuhkan ketenangan mental dan spiritual dalam diri penyoknya.

Teknik serupa, pengalihan petir, memungkinkan penyok membiarkan petir melewati tubuhnya dengan aman; teknik ini diciptakan sebagai jurus bertahan dan dikembangkan melalui kajian gerakan pengendalian air.

Pengalihan petir membuktikan bahwa mempelajari teknik hanya dari satu negara membatasi apa yang dapat dilakukan oleh seorang penyok.

Salah satu subtipe lainnya adalah pembakaran, bagian misterius dari pengendalian api yang memungkinkan penyok mengarahkan ledakan.

Ini adalah jenis pengendalian api telekinetik, menggunakan chi yang dikumpulkan di dahi dan memanaskan udara di sekitarnya untuk menciptakan pancaran energi yang eksplosif. Hanya sedikit bender yang diketahui menggunakan teknik ini.

Pengendalian energi

Sebagai elemen kelima, pengendalian energi dapat dilakukan oleh siapa saja yang diberikan pengetahuan dan kekuatan untuk menggunakannya oleh Lion Turtles yang legendaris.

Jenis pengendalian ini berbeda dari jenis pengendalian lainnya karena sebagian besar dilakukan sambil tetap diam.

Pengendali energi dapat memanipulasi energi spiritual dari orang lain, roh lain, dan diri mereka sendiri.

Jenis pengendalian ini hanya berfungsi jika roh si bender sendiri tidak dapat rusak, tetapi jika berhasil, seorang pengendali energi dapat memberi dan menerima kemampuan menekuk lawannya, serta menciptakan proyeksi astral dari rohnya sendiri.

Avatar live-action : The Last Airbender episode1-8 mulai tayang perdana pada 22 Februari 2024 di Netflix(*)

KEYWORD :

Seputar Film Avatar: The Last Airbender Netflix elemen




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :