Rabu, 24/04/2024 12:30 WIB

Presentasikan Rencana Resmi Pertama Pasca Perang, Netanyahu akan Kuasai Gaza

Presentasikan Rencana Resmi Pertama Pasca Perang, Netanyahu akan Kuasai Gaza

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengunjungi Jalur Gaza, selama gencatan senjata sementara pada 26 November 2023. Handout via Reuters

JERUSALEM - Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu telah mempresentasikan rencana "sehari setelahnya" untuk Gaza, proposal resmi pertamanya ketika perang di wilayah Palestina yang dikuasai Hamas berakhir.

Menurut dokumen tersebut, yang disampaikan kepada anggota kabinet keamanan Israel pada hari Kamis dan dilihat oleh Reuters pada hari Jumat, Israel akan mempertahankan kontrol keamanan atas seluruh wilayah di sebelah barat Yordania, termasuk Tepi Barat dan Gaza yang diduduki – wilayah di mana Palestina ingin membentuk negara merdeka.

Dalam daftar tujuan jangka panjangnya, Netanayhu menolak “pengakuan sepihak” atas negara Palestina. Dia mengatakan penyelesaian dengan Palestina hanya akan dicapai melalui perundingan langsung antara kedua belah pihak – namun tidak disebutkan siapa pihak Palestina yang akan menjadi pihak.

Di Gaza, Netanyahu menguraikan demiliterisasi dan deradikalisasi sebagai tujuan yang ingin dicapai dalam jangka menengah. Dia tidak merinci kapan tahap perantara itu akan dimulai atau berapa lama akan berlangsung. Namun ia mengkondisikan rehabilitasi Jalur Gaza, yang sebagian besar telah terbengkalai akibat serangan Israel, harus dilakukan demiliterisasi sepenuhnya.

Netanyahu mengusulkan Israel hadir di perbatasan Gaza-Mesir di selatan wilayah kantong tersebut dan bekerja sama dengan Mesir dan Amerika Serikat di wilayah tersebut untuk mencegah upaya penyelundupan, termasuk di penyeberangan Rafah.

Untuk menggantikan kekuasaan Hamas di Gaza sambil menjaga ketertiban umum, Netanyahu menyarankan untuk bekerja sama dengan perwakilan lokal “yang tidak berafiliasi dengan negara atau kelompok teroris dan tidak didukung secara finansial oleh mereka”.

Dia menyerukan penutupan badan pengungsi Palestina PBB, UNRWA, dan menggantinya dengan kelompok bantuan internasional lainnya.

“Dokumen prinsip-prinsip perdana menteri mencerminkan konsensus publik yang luas mengenai tujuan perang dan penggantian kekuasaan Hamas di Gaza dengan alternatif sipil,” kata sebuah pernyataan dari kantor Perdana Menteri.

Dokumen tersebut dibagikan kepada anggota kabinet keamanan untuk memulai diskusi mengenai masalah ini.

Perang tersebut dipicu oleh serangan pimpinan Hamas di Israel selatan pada 7 Oktober yang menewaskan 1.200 orang dan 253 orang disandera, menurut perhitungan Israel.

Bersumpah untuk menghancurkan Hamas, Israel membalasnya dengan serangan udara dan darat terhadap Gaza yang diblokade yang telah menewaskan lebih dari 29.400 orang, menurut otoritas kesehatan Palestina. Serangan tersebut telah membuat sebagian besar penduduk wilayah tersebut mengungsi dan menyebabkan kelaparan dan penyakit yang meluas.

Juru bicara Presiden Palestina Mahmoud Abbas, Nabil Abu Rudeineh, mengatakan kepada Reuters bahwa usulan Netanyahu pasti akan gagal, begitu pula rencana Israel untuk mengubah realitas geografis dan demografis di Gaza.

“Jika dunia benar-benar tertarik untuk mendapatkan keamanan dan stabilitas di kawasan, dunia harus mengakhiri pendudukan Israel atas tanah Palestina dan mengakui negara Palestina merdeka dengan Yerusalem sebagai ibu kotanya,” katanya.

Perang di Gaza telah menghidupkan kembali seruan internasional – termasuk pendukung utama Israel, Amerika Serikat – untuk menyerukan solusi dua negara sebagai tujuan akhir dalam menyelesaikan konflik Israel-Palestina yang telah berlangsung selama beberapa dekade. Namun sejumlah politisi senior Israel menentang hal tersebut.

Solusi dua negara telah lama menjadi inti kebijakan Barat di wilayah tersebut, namun hanya sedikit kemajuan yang dicapai dalam mencapai status negara Palestina sejak penandatanganan Perjanjian Oslo pada awal tahun 1990an.

KEYWORD :

Israel Palestina Rencana Netanyahu Kuasai Gaza




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :