Rabu, 24/04/2024 13:13 WIB

Perdalam Kerjasama Militer, Iran Kirim Ratusan Rudal Balistik ke Rusia

Perdalam Kerjasama Militer, Iran Kirim Ratusan Rudal Balistik ke Rusia

Presiden Rusia Vladimir Putin bertemu dengan Presiden Iran Ebrahim Raisi di Teheran, Iran 19 Juli 2022. WANA via Reuters

DUBAI - Iran memberi Rusia sejumlah besar rudal balistik permukaan-ke-permukaan yang kuat, enam sumber mengatakan kepada Reuters. Kedua negara yang terkena sanksi AS, memperdalam kerja sama militer.

Iran menyediakan sekitar 400 rudal yang mencakup sebagian besar senjata balistik jarak pendek Fateh-110, seperti Zolfaghar, kata tiga sumber Iran. Rudal yang dapat bergerak di jalan raya ini mampu menyerang sasaran pada jarak antara 300 dan 700 km (186 dan 435 mil), kata para ahli.

Kementerian Pertahanan Iran dan Garda Revolusi – pasukan elit yang mengawasi program rudal balistik Iran – menolak berkomentar. Kementerian Pertahanan Rusia tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Pengiriman tersebut dimulai pada awal Januari setelah kesepakatan diselesaikan dalam pertemuan akhir tahun lalu antara pejabat militer dan keamanan Iran dan Rusia yang berlangsung di Teheran dan Moskow, kata salah satu sumber Iran.

Seorang pejabat militer Iran – yang, seperti sumber lainnya, meminta untuk tidak disebutkan namanya karena sensitifnya informasi – mengatakan setidaknya ada empat pengiriman rudal dan akan lebih banyak lagi dalam beberapa minggu mendatang. Dia menolak memberikan rincian lebih lanjut.

Pejabat senior Iran lainnya mengatakan beberapa rudal dikirim ke Rusia dengan kapal melalui Laut Kaspia, sementara yang lain diangkut dengan pesawat.

“Akan ada lebih banyak pengiriman,” kata pejabat Iran kedua. “Tidak ada alasan untuk menyembunyikannya. Kami diperbolehkan mengekspor senjata ke negara mana pun yang kami inginkan.”

Pembatasan Dewan Keamanan PBB terhadap ekspor sejumlah rudal, drone, dan teknologi lainnya ke Iran telah berakhir pada bulan Oktober. Namun, Amerika Serikat dan Uni Eropa tetap mempertahankan sanksi terhadap program rudal balistik Iran di tengah kekhawatiran atas ekspor senjata ke proksi mereka di Timur Tengah dan Rusia.

Sumber keempat, yang mengetahui masalah ini, membenarkan bahwa Rusia telah menerima sejumlah besar rudal dari Iran baru-baru ini, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Juru bicara keamanan nasional Gedung Putih John Kirby mengatakan pada awal Januari bahwa Amerika Serikat khawatir bahwa Rusia akan segera memperoleh senjata balistik jarak pendek dari Iran, selain rudal yang sudah bersumber dari Korea Utara.

Seorang pejabat AS mengatakan kepada Reuters bahwa Washington telah melihat bukti kemajuan aktif dalam perundingan tetapi belum ada indikasi pengiriman telah dilakukan.

Pentagon tidak segera menanggapi permintaan komentar mengenai pengiriman rudal tersebut.

Jaksa penuntut utama Ukraina mengatakan pada hari Jumat bahwa rudal balistik yang dipasok oleh Korea Utara ke Rusia terbukti tidak dapat diandalkan di medan perang, dengan hanya dua dari 24 rudal yang mengenai sasarannya. Moskow dan Pyongyang sama-sama membantah bahwa Korea Utara telah memberi Rusia amunisi yang digunakan di Ukraina.

Sebaliknya, Jeffrey Lewis, pakar di Middlebury Institute of International Studies di Monterey, mengatakan keluarga rudal Fateh-110 dan Zolfaghar adalah senjata presisi.

“Mereka terbiasa menunjuk pada hal-hal yang bernilai tinggi dan membutuhkan kerusakan yang tepat,” kata Lewis, seraya menambahkan bahwa 400 amunisi dapat menimbulkan kerusakan yang cukup besar. Namun dia mencatat bahwa pemboman yang dilakukan Rusia sudah “sangat brutal”.

Sumber militer Ukraina mengatakan kepada Reuters bahwa Kyiv belum mencatat adanya penggunaan rudal balistik Iran oleh pasukan Rusia. Kementerian pertahanan Ukraina tidak segera membalas permintaan komentar Reuters.

Mantan Menteri Pertahanan Ukraina Andriy Zagorodnyuk mengatakan bahwa Rusia ingin menambah persenjataan rudalnya pada saat penundaan dalam menyetujui paket besar bantuan militer AS di Kongres telah menyebabkan Ukraina kekurangan amunisi dan bahan lainnya.

“Kurangnya dukungan AS berarti kurangnya pertahanan udara berbasis darat di Ukraina. Jadi mereka ingin mengumpulkan sejumlah besar roket dan menerobos pertahanan udara Ukraina,” kata Zagorodnyuk, yang mengetuai Pusat Strategi Pertahanan, sebuah lembaga keamanan yang berbasis di Kyiv. lembaga think tank, dan memberikan nasihat kepada pemerintah.

Kyiv telah berulang kali meminta Teheran untuk berhenti memasok drone Shahed ke Rusia, yang telah menjadi sasaran serangan jarak jauh Moskow terhadap kota-kota dan infrastruktur Ukraina, di samping serangkaian rudal.

Angkatan udara Ukraina mengatakan pada bulan Desember bahwa Rusia telah meluncurkan 3.700 drone Shahed selama perang, yang dapat terbang ratusan kilometer dan meledak jika terjadi benturan. Ukraina caakankah mereka menjadi "moped" karena suara mesinnya yang khas; pertahanan udara menjatuhkan lusinan rudal setiap minggunya.

Iran pada awalnya membantah memasok drone ke Rusia, tetapi beberapa bulan kemudian mengatakan pihaknya telah menyediakan sejumlah kecil drone sebelum Moskow melancarkan perang terhadap Ukraina pada tahun 2022.

“Mereka yang menuduh Iran menyediakan senjata kepada salah satu pihak dalam perang di Ukraina, melakukannya untuk tujuan politik,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran Nasser Kanaani pada hari Senin, ketika ditanya tentang pengiriman drone oleh Teheran ke Rusia. “Kami belum memberikan drone apa pun untuk ambil bagian dalam perang itu.”

Rob Lee, peneliti senior di Foreign Policy Research Institute, sebuah lembaga pemikir yang berbasis di Philadelphia, mengatakan pasokan rudal Fateh-100 dan Zolfaghar dari Iran akan memberi Rusia keuntungan lebih besar di medan perang.

“Mereka dapat digunakan untuk menyerang sasaran militer pada kedalaman operasional, dan rudal balistik lebih sulit dicegat oleh pertahanan udara Ukraina,” kata Lee.

Para pemimpin agama garis keras Iran terus berupaya memperdalam hubungan dengan Rusia dan Tiongkok, dengan harapan bahwa hal ini akan membantu Teheran menolak sanksi AS dan mengakhiri isolasi politiknya.

Kerja sama pertahanan antara Iran dan Rusia semakin intensif sejak Moskow mengirimkan puluhan ribu tentara ke Ukraina pada Februari 2022.
Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu bertemu dengan kepala Pasukan Dirgantara Pengawal Revolusi Iran, Amirali Hajizadeh, di Teheran pada bulan September, ketika drone, rudal, dan sistem pertahanan udara Iran dipamerkan untuknya, media pemerintah Iran melaporkan.

Dan bulan lalu, Kementerian Luar Negeri Rusia memperkirakan Presiden Vladimir Putin dan timpalannya dari Iran Ebrahim Raisi akan segera menandatangani perjanjian kerja sama baru yang luas, setelah pembicaraan di Moskow pada bulan Desember.

“Kemitraan militer dengan Rusia ini telah menunjukkan kepada dunia kemampuan pertahanan Iran,” kata pejabat militer itu. “Ini tidak berarti kami memihak Rusia dalam konflik Ukraina.”

Taruhannya besar bagi para pemimpin agama di Iran di tengah perang antara Israel dan kelompok Islam Palestina Hamas yang meletus setelah 7 Oktober. Mereka juga menghadapi perbedaan pendapat yang semakin besar di dalam negeri terkait krisis ekonomi dan pembatasan sosial.

Sementara Teheran berusaha menghindari konfrontasi langsung dengan Israel yang dapat menarik Amerika Serikat, sekutu Poros Perlawanannya – termasuk Hizbullah di Lebanon dan Houthi di Yaman – telah menyerang sasaran-sasaran Israel dan AS.

Seorang diplomat Barat yang mengetahui masalah ini mengkonfirmasi pengiriman rudal balistik Iran ke Rusia dalam beberapa pekan terakhir, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Dia mengatakan negara-negara Barat khawatir bahwa pengiriman senjata timbal balik Rusia ke Iran dapat memperkuat posisinya dalam kemungkinan konflik dengan Amerika Serikat dan Israel.

Iran mengatakan pada bulan November bahwa pihaknya telah menyelesaikan pengaturan bagi Rusia untuk menyediakan jet tempur Su-35, helikopter serang Mi-28 dan pesawat pelatihan pilot Yak-130.

Analis Gregory Brew di Eurasia Group, sebuah konsultan risiko politik, mengatakan Rusia adalah sekutu kenyamanan bagi Iran.
“Hubungan ini bersifat transaksional: sebagai imbalan atas drone, Iran mengharapkan lebih banyak kerja sama keamanan dan persenjataan canggih, khususnya pesawat modern,” katanya.

KEYWORD :

Rusia Iran Kerjasama Perdagangan Kirim Rudal




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :