Rabu, 24/04/2024 12:35 WIB

Besok Masuk Tahun Ketiga Perang, Rusia Masih Kuasai Ukraina

Besok Masuk Tahun Ketiga Perang, Rusia Masih Kuasai Ukraina

Prajurit Angkatan Bersenjata Ukraina menyelesaikan drone di lokasi yang dirahasiakan di wilayah Donetsk, 3 Februari 2024. Foto: Reuters

KRAMATORSK - Saat perang Ukraina memasuki tahun ketiga, infanteri Brigade ke-59 menghadapi kenyataan suram: mereka kehabisan tentara dan amunisi untuk melawan penjajah Rusia.

Seorang komandan peleton yang menggunakan tanda panggilnya "Tygr" memperkirakan bahwa hanya 60-70% dari beberapa ribu orang di brigade pada awal konflik yang masih bertugas. Sisanya terbunuh, terluka atau dikeluarkan karena alasan seperti usia tua atau sakit.

Korban jiwa yang besar di tangan pasukan Rusia diperparah dengan kondisi yang mengerikan di front timur, dengan tanah beku yang berubah menjadi lumpur tebal pada suhu hangat yang tidak sesuai musimnya, sehingga berdampak buruk pada kesehatan tentara.

“Cuacanya hujan, salju, hujan, salju. Akibatnya, orang-orang terserang flu atau angina. Mereka tidak bisa beraksi selama beberapa waktu, dan tidak ada orang yang menggantikan mereka,” kata seorang komandan kompi di brigade tersebut. dengan tanda panggil "Limuzyn". “Masalah yang paling mendesak di setiap unit adalah kekurangan orang.”

Menjelang ulang tahun kedua invasi pada 24 Februari, Rusia di bawah kepemimpinan Vladimir Putin sedang berkuasa dalam konflik yang menggabungkan pertempuran parit yang mengingatkan pada Perang Dunia Pertama dengan peperangan drone berteknologi tinggi yang mengirimkan puluhan ribu mesin di angkasa.

Moskow telah memperoleh sedikit kemajuan dalam beberapa bulan terakhir dan mengklaim kemenangan besar pada akhir pekan ketika mengambil alih Avdiivka di wilayah timur Donetsk yang diperebutkan. Juru bicara Brigade Penyerang Terpisah ke-3, salah satu unit yang mencoba menguasai kota, mengatakan jumlah pasukan bertahan kalah tujuh berbanding satu.

Reuters berbicara dengan lebih dari 20 tentara dan komandan unit infanteri, drone, dan artileri di berbagai bagian garis depan sepanjang 1.000 km di Ukraina timur dan selatan.

Meskipun masih termotivasi untuk melawan pendudukan Rusia, mereka berbicara tentang tantangan dalam menahan musuh yang lebih besar dan memiliki pasokan yang lebih baik karena dukungan militer dari Barat melambat meskipun ada permintaan lebih banyak dari Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy.

Komandan lain di Brigade ke-59, yang hanya menyebutkan nama depannya Hryhoriy, menggambarkan serangan tanpa henti dari kelompok yang terdiri dari lima hingga tujuh tentara Rusia yang terus maju hingga 10 kali sehari dalam apa yang disebutnya sebagai "serangan daging" - yang sangat merugikan Rusia. tetapi juga merupakan ancaman besar bagi pasukannya.

“Ketika satu atau dua posisi bertahan melawan serangan-serangan ini sepanjang hari, para prajurit menjadi lelah,” kata Hryhoriy ketika ia dan pasukannya yang kelelahan diberi rotasi singkat dari garis depan dekat kota Donetsk di bagian timur yang diduduki Rusia.

"Senjata rusak, dan jika tidak ada kemungkinan untuk memberi mereka lebih banyak amunisi atau mengganti senjata, maka Anda memahami apa akibatnya."

Kementerian pertahanan Ukraina dan Rusia tidak segera menanggapi permintaan komentar mengenai keadaan di garis depan dan bagaimana kedua belah pihak berniat untuk melanjutkan perang hingga akhir tahun.

Kyiv sangat bergantung pada uang dan peralatan dari luar negeri untuk mendanai upaya perangnya, namun dengan bantuan AS sebesar $61 miliar yang tertahan oleh perselisihan politik di Washington, negara ini terlihat lebih terekspos sejak dimulainya invasi.

Seorang tentara yang bertugas di unit artileri roket GRAD, yang memiliki tanda panggilan "Skorpion", mengatakan bahwa peluncurnya, yang menggunakan amunisi rancangan Soviet yang dimiliki oleh beberapa sekutu Ukraina, kini beroperasi pada sekitar 30% dari kapasitas maksimum.

“Baru-baru ini menjadi seperti ini,” katanya. “Amunisi asing tidak sebanyak itu.”

Pasokan peluru artileri juga terbatas karena ketidakmampuan negara-negara Barat mengimbangi laju pengiriman untuk perang yang berkepanjangan. Selain jeda pasokan dari AS, UE juga mengakui bahwa mereka akan gagal memenuhi target pasokan satu juta peluru ke Ukraina pada bulan Maret hingga hampir setengahnya.

Michael Kofman, seorang rekan senior dan spesialis militer Rusia di Carnegie Endowment for International Peace, sebuah wadah pemikir yang berbasis di Washington, memperkirakan bahwa artileri Rusia menembak lima kali lebih cepat daripada artileri Ukraina, angka yang juga diberikan oleh Hryhoriy dari Brigade ke-59. .

“Ukraina tidak mendapatkan jumlah amunisi artileri yang cukup untuk memenuhi kebutuhan pertahanan minimumnya, dan ini bukanlah situasi yang berkelanjutan di masa depan,” tambah Kofman.

Moskow kini menguasai hampir seperlima wilayah Ukraina termasuk semenanjung Krimea itu dianeksasi pada tahun 2014, meskipun garis depan perang mengalami stagnasi dalam 14 bulan terakhir.

Para pejabat Ukraina mengatakan angkatan bersenjata mereka berjumlah sekitar 800.000, sementara pada bulan Desember Putin memerintahkan pasukan Rusia ditingkatkan sebanyak 170.000 tentara menjadi 1,3 juta.

Selain personel, belanja pertahanan Moskow jauh lebih kecil dibandingkan belanja Ukraina. Pada tahun 2024, pemerintah mengalokasikan $109 miliar untuk sektor ini, lebih dari dua kali lipat target yang setara dengan Ukraina sebesar $43,8 miliar.

Sebuah undang-undang baru yang bertujuan untuk memobilisasi 450-500.000 lebih warga Ukraina perlahan-lahan disetujui oleh parlemen, namun bagi beberapa tentara yang bertempur saat ini, bala bantuan yang signifikan tampaknya masih jauh dari harapan.

Menteri Pertahanan Ukraina Rustem Umerov baru-baru ini menyebut defisit amunisi artileri Ukraina sebagai hal yang “kritis” dalam sebuah surat kepada Uni Eropa, dan mendesak para pemimpin nasionalnya untuk berbuat lebih banyak guna meningkatkan pasokan.

Suratnya mengatakan “persyaratan minimum harian penting” bagi Ukraina adalah 6.000 peluru artileri, namun pasukannya hanya mampu menembakkan 2.000 peluru sehari, Financial Times melaporkan.

Pesawat tempur konvensional relatif jarang terlihat di garis depan, terutama karena pertahanan udara bertindak sebagai alat pencegah. Namun pertempuran berbeda sedang terjadi di angkasa, dengan kedua belah pihak berupaya untuk menguasai teknologi drone.

Drone – atau kendaraan udara tak berawak (UAV) – murah untuk diproduksi dan dapat mengawasi pergerakan musuh dan menjatuhkan persenjataan dengan akurasi tinggi.

Kyiv telah menyaksikan lonjakan produksi dan inovasi drone serta sedang mengembangkan UAV yang canggih dan jarak jauh, sementara Moskow telah mampu menandingi rivalnya dengan investasi besar yang memungkinkan negara tersebut meniadakan keunggulan awal yang dimiliki Ukraina.

Skalanya sungguh mencengangkan.
Di pihak Ukraina saja, lebih dari 300.000 drone dipesan dari produsennya pada tahun lalu dan lebih dari 100.000 dikirim ke pihak Ukraina, kata Menteri Digital Mykhailo Fedorov kepada Reuters.

Fokus utama saat ini adalah pada drone FPV yang ringan dan gesit, di mana operator, atau pilot, mendapatkan pandangan orang pertama dari kamera yang terpasang di pesawat. Presiden Zelenskiy telah menetapkan target bagi Ukraina untuk memproduksi satu juta drone FPV tahun ini mengingat keunggulan medan perang yang dihasilkan oleh teknologi tersebut.

Limuzyn, komandan kompi di Brigade ke-59, mengatakan meluasnya penggunaan drone oleh Rusia telah mempersulit pasukan Ukraina untuk membangun atau memperkuat posisi benteng.

“Orang-orang kami mulai melakukan sesuatu, sebuah drone melihat mereka, dan drone kedua datang untuk menjatuhkan sesuatu ke mereka.”
Drone juga telah memaksa Rusia untuk memindahkan kendaraan berharga dan sistem senjata mundur beberapa kilometer, menurut dua pilot drone Ukraina di unit berbeda.

“Sekarang sangat sulit menemukan kendaraan untuk ditabrak… sebagian besar kendaraan berjarak 9-10 km atau lebih,” kata seorang pilot di Brigade ke-24 dengan tanda panggilan “NAto”. "Awalnya mereka merasa sangat nyaman berada sejauh 7 km."

Dua pilot drone Ukraina lainnya, "Leleka" dan "Darwin", keduanya bertugas di unit drone elit Achilles di Brigade ke-92, menggambarkan antrian dua atau tiga UAV yang terkadang terbentuk di atas medan perang, menunggu untuk mencapai sasaran musuh.

Leleka teringat saat menyaksikan empat drone dari unit berbeda di Ukraina datang untuk menyerang sasaran pada suatu kesempatan: "Ini seperti taksi di bandara, satu drone datang, lalu drone lainnya, lalu drone ketiga."

Situasi yang sama juga terjadi pada Rusia, yang jumlah drone-nya kini jauh lebih banyak daripada drone Ukraina, menurut pilot Ukraina dari tiga unit.

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan pada bulan ini bahwa negaranya telah meningkatkan produksi drone militernya dalam satu tahun terakhir, tanpa memberikan angka pastinya.

Seiring dengan meningkatnya penggunaan drone, kedua belah pihak memperkuat penerapan sistem peperangan elektronik yang dapat mengganggu frekuensi yang memberikan perintah dari pilot ke drone, sehingga membuat drone terjatuh dari langit atau meleset dari sasarannya.

Darwin, seorang remaja berusia 20 tahun yang keluar dari sekolah kedokteran untuk mendaftar ketika Rusia menginvasi, membandingkan perlombaan senjata drone saat ini dengan perlombaan antara penerbangan dan pertahanan udara: pesawat mendominasi pada Perang Dunia Kedua, namun sistem pertahanan udara modern sangat membatasi penggunaannya. dalam perang ini, katanya.

“Di masa depan, saya yakin akan ada situasi serupa dengan drone: Konsentrasi dan efektivitas peperangan elektronik akan menjadi begitu besar sehingga hubungan apa pun antara kendaraan udara dan pilotnya menjadi mustahil.”

KEYWORD :

Rusia Ukraina Tahun Ketiga Masih Dikuasai




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :