Rabu, 24/04/2024 13:07 WIB

Distribusi Terganggu, Hanya Empat Truk Bantuan Masuk Gaza Pekan Lalu

Distribusi Terganggu, Hanya Empat Truk Bantuan Masuk Gaza Pekan Lalu

Warga Palestina berkumpul untuk menerima sekantong tepung yang didistribusikan oleh UNRWA, di Rafah di selatan Jalur Gaza 1 Februari 2024. Foto: Reuters

GAZA - Aliran bantuan yang masuk ke Gaza dari Mesir hampir mengering dalam dua minggu terakhir, dan runtuhnya keamanan telah mempersulit pendistribusian makanan yang berhasil melewatinya, menurut data dan pejabat PBB.

Data harian menunjukkan penurunan tajam pasokan bantuan sejak 9 Februari mencapai Gaza, di mana 2,3 juta penduduk yang sebagian besar menjadi pengungsi menghadapi tingkat krisis kelaparan.

Sebelum konflik, Gaza bergantung pada 500 truk yang membawa pasokan setiap hari, dan bahkan selama pertempuran sengit di bulan Januari, sekitar 200 truk bantuan berhasil melewatinya hampir setiap hari.

Namun menurut angka PBB, pada tanggal 9-20 Februari, rata-rata harian turun menjadi hanya 57 truk. Dalam tujuh dari 12 hari tersebut, 20 truk atau kurang berhasil melewatinya, termasuk hanya empat truk pada 17 Februari.

Pengiriman melalui Penyeberangan Rafah antara Mesir dan Gaza hampir terhenti total. Meskipun lebih banyak truk kadang-kadang tiba melalui penyeberangan Kerem Shalom Israel, truk-truk tersebut sering kali diganggu oleh pengunjuk rasa Israel yang berusaha memblokir pengiriman. Penyeberangan ditutup pada 8-10 Februari dan 15-17 Februari.

Israel, yang memeriksa semua truk yang memasuki Gaza dari kedua penyeberangan tersebut, menyalahkan PBB atas penurunan pengiriman bantuan, dan mengatakan pihaknya siap untuk mempercepat pemberian bantuan.

“Kami siap dan bersedia memfasilitasi masuknya puluhan, bahkan ratusan truk setiap hari,” Kolonel Moshe Tetro, Kepala Administrasi Koordinasi dan Penghubungan Israel untuk Gaza, mengatakan pada konferensi pers. "Hambatannya bukan di pihak Israel".

Dia mengatakan 450 truk sedang menunggu di sisi Palestina di persimpangan Kerem Shalom dengan pasokan bantuan untuk didistribusikan oleh kelompok internasional di Gaza.

“Jika ada upaya yang cukup dan efisien dari komunitas internasional yang bekerja di Gaza, saya pikir distribusinya akan jauh lebih baik.”

PBB mengatakan distribusi bantuan di Gaza menjadi semakin sulit karena buruknya keamanan di wilayah tersebut, dimana sebagian besar warga kini dikurung di kamp-kamp darurat. Pasukan dari Pasukan Pertahanan Israel (IDF) kini menduduki sebagian besar Gaza dan bertanggung jawab atas jalur aman konvoi bantuan melalui wilayah yang mereka kendalikan.

“IDF mempunyai tanggung jawab untuk memfasilitasi operasi kemanusiaan di Gaza. Bantuan yang menumpuk di perbatasan adalah bukti tidak adanya lingkungan yang mendukung di tengah kebutuhan yang sangat besar,” kata Eri Kaneko, juru bicara kantor urusan kemanusiaan PBB.

“PBB dan mitra kemanusiaan kami belum bisa secara teratur mengambil pasokan dari titik penyeberangan karena masalah keamanan dan pelanggaran hukum dan ketertiban,” katanya. “Meskipun demikian, rekan-rekan kami telah mengambil risiko yang signifikan untuk mempertahankan pengiriman pasokan kemanusiaan yang penting bagi kelangsungan hidup warga sipil.”

Polisi Palestina telah berhenti memberikan pengawalan untuk konvoi bantuan setelah setidaknya delapan polisi tewas dalam serangan Israel, kata Direktur Komunikasi UNRWA Juliette Touma.

Di Gaza, warga yang putus asa menghentikan konvoi untuk mengambil bantuan dari truk.

“Dalam kebanyakan kasus, ketika makanan diambil langsung dari konvoi, hal itu terjadi karena rasa putus asa, bahkan orang-orang langsung memakannya,” kata Jonathan Fowler, juru bicara UNRWA.

Pada hari Selasa, Program Pangan Dunia PBB mengatakan pihaknya menghentikan pengiriman terbatas ke Gaza utara, hanya dua hari setelah dimulainya kembali pengiriman, setelah konvoi mereka menghadapi kerumunan orang yang mencoba naik ke truk, baku tembak di Kota Gaza, penyitaan tepung dan pemukulan terhadap seorang warga Gaza. supir truk.

UNRWA mengatakan pihaknya terakhir kali mengirimkan bantuan ke bagian utara Jalur Gaza pada 23 Januari.

KEYWORD :

Israel Palestina Genocida Gaza Kejahatan Perang




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :