Rabu, 24/04/2024 14:15 WIB

Madame Web yang Dibintangi Dakota Johnson Jeblok, Spin-Off Gagal Diproduksi

Madame Web yang Dibintangi Dakota Johnson Jeblok, Spin-Off Gagal Diproduksi

Madame Web yang Dibintangi Dakota Johnson Jeblok, Spin-Off Gagal Diproduksi (FOTO: SONY)

JAKARTA - Film Madame Web yang dibintangi Dakota Johnson jeblok di box office, rencana spin-off pun tampaknya gagal diproduksi.

Sony berada dalam kesulitan setelah rilis Madame Web.

Perusahaan ini bertaruh besar pada fitur superhero bertabur bintang yang dibintangi Dakota Johnson, memperkenalkan tidak hanya Cassandra Webb tetapi tiga Spider-Women masa depan yaitu Julia Carpenter (Sydney Sweeney), Anya Corazon (Isabella Merced), dan Mattie Franklin (Celeste O`Connor) untuk potensi sekuel dan spin-off.

Namun, alih-alih mendapatkan waralaba, mereka menerima salah satu film superhero terbesar yang pernah dirilis — pembukaan akhir pekan senilai $52 juta di box office global setelah dirilis pada Hari Valentine dengan ulasan yang mengerikan.

Dikutip dari Hollywood Reporter, orang dalam industri mengatakan hal itu kemungkinan besar akan menggagalkan rencana apa pun yang mungkin dimiliki Sony untuk serial superhero peramal tersebut, menurut The Hollywood Reporter.

“Kami tidak akan melihat film Madame Web lagi selama lebih dari satu dekade,” kata seorang veteran kepada THR tentang film tersebut.

“Gagal. Sony mencoba membuat film yang merupakan jenis film pahlawan super yang berbeda.”

Disutradarai oleh SJ Clarkson, film ini dibintangi Dakota Johnson sebagai paramedis Cassandra yang mengembangkan kekuatan super dan bertujuan untuk melindungi Spider-Women yang masih muda dari Ezekiel Sims (Tahar Rahim), penjahat kuat yang berusaha mencegah kematiannya dengan membunuh orang yang dia yakini sebagai kehendaknya -jadilah pembunuh.

Paling tidak, ia berusaha menonjol dengan menyimpang dari konvensi untuk menciptakan film thriller berdasarkan keterampilan unik karakter utamanya.

Bagian akhir, kemudian, menentukan apa yang bisa menjadi film masa depan dengan membawa Cassandra lebih dekat dengannya rekan buku komik dan mempersiapkannya menjadi mentor bagi Julia, Anya, dan Mattie.

Tidak sulit untuk melihat mengapa Madame Web gagal. Trailer tersebut ditusuk secara online setelah dirilis dengan kalimat-kalimat meme yang langsung membuat tulisannya dipertanyakan.

Melihat sekeliling industri ini juga menunjukkan semakin banyak penonton yang terkepung terhadap film-film superhero.

DC telah mengalami perjuangan terus-menerus dengan yang paling terkenal adalah The Flash, sementara MCU terus-menerus kehilangan pijakan, melepaskan bom modern pertamanya, The Marvels tahun lalu.

Madame Web juga merilis di bawah bayang-bayang spin-off Spidey yang membawa bencana yang melibatkan karakter yang kurang dikenal — Morbius , yang berakhir dengan pendapatan kotor yang (entah bagaimana) lebih sehat, di bawah $170 juta secara global .

Ditambah dengan ulasan buruk, hal ini menciptakan skenario mimpi buruk sebelum peluncuran yang menghancurkan dirinya sendiri dan sejumlah ide lain berdasarkan Spider-Women.

Salah satu orang dalam jaringan teater mengungkapkan kepada THR, "Pada Rabu malam, Anda sebenarnya dapat menyaksikan penjualan pembelian di muka menurun secara real time karena pembeli mengembalikan uang tiket mereka. Ini benar-benar menunjukkan sesuatu ketika Anda lebih suka Shazam! 2.”

"Madame Web" Membuat Seluruh Film Pahlawan Super Sony Dipertanyakan"

Apa yang ditunjukkan Madame Web adalah bahwa Sony masih berusaha menemukan arah yang harus dituju ketika kelelahan pahlawan super mulai terjadi.

Pandangan mereka yang berbeda mengenai formula tersebut tidak berhasil, dan orang dalam studio veteran lainnya mempertanyakan apakah film tersebut merupakan langkah yang tepat dengan penonton yang didominasi laki-laki untuk film superhero.

Sekarang, perusahaan harus melihat ke masa depan dengan harapan bahwa tigakuel Venom 3 yang dipimpin Aaron Taylor-Johnson, Kraven the Hunter dan Tom Hardy, dapat memperbaiki kapal secara finansial masing-masing pada bulan Agustus dan November.

Tidak mengherankan jika bencana Madame Web membuat Sony berada dalam suasana hati yang buruk mengingat hal tersebut membatasi tujuan mereka selanjutnya di alam semesta ini, namun keadaan bisa saja lebih buruk lagi — anggarannya hanya berada pada kisaran $100 juta yang rendah dibandingkan dengan anggaran astronomi sebesar $200 juta+ dari MCU dan DC, dan terletak di pinggiran SSU yang lebih luas.

Orang dalam veteran yang sama mencatat bahwa masih ada hasil positif bagi Sony jika rilis mereka yang lain tahun ini juga berjalan dengan baik.

Kraven, tampaknya juga menuju ke arah yang unik, memilih untuk menciptakan tragedi berdarah R-rated seputar penjahat Spider-Man yang populer.

Venom 3, sementara itu, akan dibangun dari dua kesuksesan box office masa lalu setelah Eddie Brock, dan tidak sulit untuk membayangkan tiga kesuksesan.

Bahkan dengan hal-hal menarik yang akan terjadi, orang dalam mengatakan ada beberapa pertanyaan yang harus dijawab untuk menyelamatkan ambisi superhero perusahaan:

“Kami sedang dalam masa transisi dalam hal film superhero. Saya tidak tahu seberapa besar transisi itu atau seperti apa sisi lainnya. Mungkin jumlah filmnya lebih sedikit, tetapi mereknya lebih besar. Sony bersedia mengambil risiko tetapi juga menginginkan hasil yang baik — itu bagus. Dan jika [Judul Sony Spider-Man Universe yang akan datang] Kraven menjadi sukses besar, narasinya bisa sangat berbeda. Jadi masih terlalu dini untuk mengetahui hasilnya.”

Madame Web sedang diputar di bioskop. (*)

 

KEYWORD :

Seputar Film Madame Web Dakota Johnson laba-laba Spider-Man




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :