Selasa, 05/03/2024 04:51 WIB

Sebulan Sebelum Pemilu Taiwan Laporkan Lagi 12 Pesawat Tempur China Melintasi Garis Mediannya

Sebulan Sebelum Pemilu Taiwan Laporkan Lagi 12 Pesawat Tempur China Melintasi Garis Mediannya

Orang-orang melihat ke seberang selat dari mercusuar, salah satu titik terdekat Tiongkok daratan ke pulau Taiwan, Tiongkok, 9 April 2023. Foto: Reuters

TAIPEI - Taiwan mengatakan pada Jumat bahwa 12 jet tempur Tiongkok dan sebuah balon cuaca telah melintasi garis median sensitif Selat Taiwan, yang meningkatkan ketegangan sekitar sebulan sebelum pemilihan presiden di pulau itu.

Taiwan yang diperintah secara demokratis, yang diklaim Tiongkok sebagai wilayahnya, selama empat tahun terakhir telah mengeluhkan patroli dan latihan militer rutin Tiongkok di dekat pulau itu.

Taiwan akan mengadakan pemilihan presiden dan parlemen pada tanggal 13 Januari dan kampanye telah mencapai puncaknya karena cara pemerintah berikutnya menangani hubungan dengan Tiongkok merupakan hal yang menjadi perdebatan utama.

Kementerian Pertahanan Taiwan, yang memberikan rincian misi Tiongkok pada Kamis malam, mengatakan 12 jet tempur telah melintasi garis tengah, yang dulunya berfungsi sebagai penghalang tidak resmi antara kedua belah pihak tetapi kini sering diterbangi oleh pesawat Tiongkok.

Sebagai tambahan yang tidak biasa dalam pernyataannya, kementerian mengatakan bahwa sekitar tengah hari pada hari Kamis pihaknya juga mendeteksi balon Tiongkok 101 mil laut (187 km) barat daya kota Keelung di Taiwan utara, yang melakukan perjalanan ke arah timur selama sekitar satu jam, melintasi selat. sebelum menghilang.

Menteri Pertahanan Taiwan Chiu Kuo-cheng mengatakan kepada wartawan di parlemen bahwa "pemahaman awal" mereka adalah kemungkinan itu adalah balon cuaca, namun mereka merasa kementerian mempunyai kewajiban untuk melaporkan hal ini kepada publik.

“Kalau tidak, kalau setelah unit lain atau negara lain melaporkan, semua orang akan bertanya-tanya mengapa (kami) tidak melaporkannya. Kementerian Pertahanan mengharuskan semua unit bawahan kami memahami situasi musuh,” tambahnya.

Kementerian Pertahanan Tiongkok tidak menanggapi permintaan komentar.

Potensi Tiongkok menggunakan balon untuk memata-matai menjadi isu global pada bulan Februari ketika Amerika Serikat menembak jatuh apa yang disebutnya sebagai balon pengintai Tiongkok, namun menurut Tiongkok adalah balon sipil yang secara tidak sengaja tersesat.

Taiwan sangat waspada terhadap aktivitas Tiongkok, baik militer maupun politik, menjelang pemilu, terutama apa yang dianggap Taipei sebagai upaya Beijing untuk ikut campur dalam pemungutan suara agar para pemilih memilih kandidat yang mungkin disukai Tiongkok.

Wakil Presiden Lai Ching-te dan pasangannya Hsiao Bi-khim dari Partai Progresif Demokratik yang berkuasa memimpin perolehan suara. Tiongkok memandangnya sebagai kelompok separatis dan menolak tawaran perundingan yang diajukan Lai.

Menteri Luar Negeri Taiwan Joseph Wu mengatakan pada hari Jumat bahwa Kantor Urusan Taiwan Tiongkok “terang-terangan” dalam campur tangan mereka. Mereka menyebut Lai dan Hsiao sebagai "tindakan ganda yang independen".

“Mereka berkomentar dengan bahasa yang sangat negatif tentang Wakil Presiden Lai atau calon wakil presiden Bi-khim Hsiao. Pernyataan semacam itu telah memberi tahu masyarakat Taiwan bahwa mereka ingin ikut campur dalam pemilu Taiwan dan ingin mempengaruhi hasil pemilu. ," kata Wu.

“Mereka melakukan segala macam hal untuk ikut campur dalam pemilu kita dan kita bisa memperkirakan akan ada lebih banyak hal yang terjadi menjelang tanggal pemilu kita.

Kantor Urusan Taiwan Tiongkok tidak menanggapi permintaan komentar pada hari Jumat tentang tuduhan campur tangan Taiwan. Sebelumnya mereka hanya mengatakan bahwa mereka menghormati “sistem sosial” Taiwan.

Namun, mereka menganggap pemilu ini sebagai pilihan antara perang dan perdamaian, dan mendesak rakyat Taiwan untuk mempertimbangkan pilihan mereka dengan hati-hati.

KEYWORD :

China Taiwan Latihan Militer Batas Wilayah




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :