Senin, 04/03/2024 03:04 WIB

Tersangka Firli Bahuri Besok Diperiksa Lagi, IPW Desak Polisi Lakukan Penahanan

Indonesia Police Watch (IPW) mendesak agar Firli Bahuri segera dilakukan penahanan

Ketua KPK Firli Bahuri jadi tersangka. (Foto: Jurnas/Twitter KPK).

Jakarta, Jurnas.com- Polisi kembali mengagendakan pemeriksaan terhadap Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) nonaktif Firli Bahuri untuk diperiksa sebagai tersangka dugaan pemerasan terhadap Syahrul Yasin Limpo pada hari Rabu (6/12/2023) besok. Terkait dengan agenda pemeriksaan besok, Indonesia Police Watch (IPW) mendesak agar Firli Bahuri segera dilakukan penahanan.

“Pada panggilan kedua terhadap tersangka, IPW mendesak Firli agar ditahan,” ujar Sugeng kepada wartawan, Selasa (5/12/2023).

Lebih lanjut, Sugeng menyampaikan bahwa akan sangat diapresiasi apabila Firli Bahuri lekas ditahan menjadi langkah tegas kepolisian penegakan hukum yang tidak pandang bulu.

“Ini sebagai contoh bahwa penegakan hukum tidak pandang bulu, penegakan hukum itu equality before the law,” ucap Sugeng.

Diberitakan sebelumnya, tim penyidik gabungan kembali menjadwalkan pemeriksaan terhadap Firli Bahuri sebagai tersangka dalam kasus dugaan pemerasan terhadap eks Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo. Rencananya, Firli Bahuri akan diperiksa di Gedung Bareskrim Polri pada hari Rabu (6/12/2023) lusa.

“Di-schedule-kan terhadap tersangka FB pada hari Rabu tanggal 6 Desember 2023 pukul 10.00 WIB di ruang Riksa Dittipidkor Bareskrim Polri,” ujar Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Trunoyudo Wisnu Andiko kepada wartawan, Senin (4/12/2023).

Trunoyudo menuturkan, pemeriksaan terhadap Firli Bahuri sebagai tersangka itu merupakan pemeriksaan tambahan setelah pemeriksaan pertama yang dilakukan pada hari Jumat (1/12/2023) lalu.

“Dilayangkan surat panggilan kepada FB dalam kapasitas sebagai tersangka untuk dilakukan pemeriksaan atau permintaan keterangan tambahan terhadap FB sebagai tersangka dalam penanganan perkara a quo,” ucapnya.

KEYWORD :

IPW Firli Bahuri Pemerasan Syahrul Yasin Limpo




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :