Senin, 04/03/2024 02:26 WIB

Gandeng BRIN, Gus Halim: Pembangunan Desa Butuh Kolaborasi Data

Gandeng BRIN, Gus Halim: Pembangunan Desa Butuh Kolaborasi Data

Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Mendes PDTT) Abdul Halim Iskandar (Gus Halim) menerima kunjungan peneliti Ahli Utama BRIN, Siti Zuhro bersama peneliti BRIN lainnya di Kantor Kemendes PDTT, Pasar Rebo, Jakarta Timur, Senin (04/12). (Foto: Humas Kemendes PDTT)

Jakarta, Jurnas.com - Menteri Desa Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Mendes PDTT) Abdul Halim Iskandar menyatakan dalam pembangunan desa sangat membutuhkan kolaborasi data dengan Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN).

Hal itu disampaikan saat menerima kunjungan peneliti Ahli Utama BRIN, Siti Zuhro bersama peneliti BRIN lainnya di Kantor Kemendes PDTT, Pasar Rebo, Jakarta Timur.

Menteri yang akrab disapa Gus Halim ini sangat mendukung kolaborasi dengan berbagai pihak dalam rangka percepatan pembangunan desa. Salah satunya dengan BRIN yang telah memberikan salah satu kontribusi yang bermakna.

"Dalam membangun desa, kita butuh kolaborasi. Karena tidak mungkin Kemendes PDTT menangani sendiri 75 ribu lebih yang butuh sentuhan. Makanya, kita punya Perguruan Tinggi untuk Desa (Pertides) dan dan menjalin kerjasama dengan kementerian dan lembaga dengan programnya masing-masing," kata Gus Halim, Senin (4/12/2023).

Kemendes PDTT, kata Gus Halim, telah merancang pembangunan berbasis masalah desa karena melihat pembangunan di desa itu berbasis keinginan.

"Makanya, kita munculkan gagasan SDGs desa itu supaya mendetilkan masalah di desa itu ada landing-nya. Kita kuatkan data dan membuat perencanaan pembangunan di desa itu berbasis data," katanya.

Lebih lanjut, Gus Halim menyampaikan terkait dengan dukungan dan kolaborasi ini, maka Kemendes PDTT dan BRIN akan mengunjungi Desa Laramo, Kabupaten Konawe Utara, Sulawesi Tenggara.

"Pertemuan ini tentu sangat bermakna bagi pola pembangunan di desa. Demi kebersamaan dengan BRIN, kita agendakan untuk ke Konawe Utara," katanya.

Sementara itu, Siti Zuhro menyampaikan terkait tentang desa yang sedang dibina oleh BRIN untuk menjadi desa inovasi yang bisa berkompetisi hingga tingkat internasional.

Salah satu desa yang saat ini dibina oleh BRIN yakni Desa Laramo di Konawe Utara. Desa ini belum tersentuh dan belum diberikan pemahaman tentang pembangunan desa.

"Kami eksekusi Desa Lamaro. Kami ajak bergerak cepat pembangunan desa di sana selama 3 bulan hingga bulan Desember ini. Kami ingin jadikan desa percontohan di sana," katanya.

Secara perlahan, kata Siti, masyarakat Desa Lamaro maupun kepala desanya memiliki semangat agar desanya maju dan berkembang. Apalagi, terlihat partisipasi masyarakatnya cukup tinggi dan begitu juga dengan nuansa gotong royongnya.

"Kita dorong tempat kosong dibangun rumah inovasi, kami ciptakan pasar kaget desa inovasi untuk menggerakkan ekonomi di Desa Lamaro. Bahkan, kantor desa sempat mangkrak kita hidupkan kembali dengan dicat dan dirapikan," katanya.

Selain itu, tambah Siti, BRIN telah melakukan pelatihan dalam memanfaatkan sejumlah potensi yang ada di Desa Lamaro seperti pelatihan pengolahan cengkeh, pengolahan sagu dan lainnya.

"Di sana penghasil cengkeh, penghasil sagu dan memiliki wisata jika dikembangkan," katanya.

Oleh karena itu, lanjut Siti, BRIN sangat optimistis Desa Lamaro bisa turut berkompetisi di tingkat nasional hingga internasional jika mendapat dukungan dari berbagai pihak salah satunya dengan Kemendes PDTT.

"Dengan kolaborasi, percepatan pembangunan di desa akan segera terwujud dengan cepat," ujarnya optimistis.

Dalam pertemuan ini, turut dihadiri Sekjen Kemendes PDTT Taufik Madjid, Dirjen PDP Kemendes PDTT Sugito, Kepala BPSDM Kemendes PDTT Lutfiyah Nurlaela, Kepala BPI Kemendes PDTT Ivanovich Agusta dan Plt Dirjen PPDT Kemendes PDTT Rafdinal.

KEYWORD :

Kinerja Menteri Desa Gus Halim BRIN Pembangunan Desa Kolaborasi Data SDGs desa




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :