Sabtu, 02/03/2024 07:03 WIB

Skandal Suap, Felicity Huffman Ingin Beri Masa Depan untuk Putrinya

Skandal Suap, Felicity Huffman Ingin Beri Masa Depan untuk Putrinya

Skandal Suap, Felicity Huffman Ingin Beri Kesempatan Masa Depan untuk Putrinya(SPLASH NEWS)

JAKARTA - Felicity Hoffman untuk pertama kalinya terbuka tentang perannya dalam skandal penerimaan perguruan tinggi yang menjadi berita utama.

Dalam sebuah wawancara dengan ABC-7 Eyewitness News yang ditayangkan Kamis (30/11/2023), bintang Desperate Housewives berusia 60 tahun dan aktris nominasi Oscar merefleksikan konspirasi kriminal, yang melibatkan puluhan orangtua kaya dari siswa sekolah menengah — termasuk ibu selebritas seperti Felicity Huffman dan Lori Loughlin - didakwa menggunakan suap, kecurangan, dan bentuk penipuan ilegal lainnya untuk memalsukan anak-anak mereka agar bisa masuk ke perguruan tinggi dan universitas elit seperti Yale, USC, dan Georgetown.

Penipuan ini terungkap berkat investigasi kriminal pemerintah, yang dijuluki "Operasi Varsity Blues".

Pada tahun 2019, Felicity Huffman menjalani hukuman 11 hari penjara setelah membayar $15.000 kepada terpidana dalang skandal William "Rick" Singer agar hasil ujian SAT putrinya dipalsukan.

Melihat kembali hal tersebut, Felicity Huffman menjelaskan alasan yang mendorongnya melakukan kejahatan tersebut.

“Orang-orang beranggapan bahwa saya melakukan hal ini untuk mencari cara untuk menipu sistem dan membuat kesepakatan kriminal di gang-gang terpencil, namun bukan itu masalahnya,” katanya.

"Saya bekerja dengan seorang konselor perguruan tinggi yang sangat direkomendasikan bernama Rick Singer. Saya bekerja dengannya selama satu tahun dan secara implisit memercayainya; dia merekomendasikan program dan tutor dan dia adalah ahlinya. Dan setelah satu tahun, dia mulai berkata, `Putri Anda tidak akan masuk ke perguruan tinggi mana pun yang dia inginkan.` Jadi, aku percaya padanya."

Dia melanjutkan, "Ketika dia perlahan-lahan mulai memaparkan rencana kriminalnya, sepertinya - dan saya tahu ini tampak gila pada saat itu - itulah satu-satunya pilihan saya untuk memberikan masa depan kepada putri saya. Saya tahu kalau melihat ke belakang adalah 20/20 tetapi itu Rasanya aku akan menjadi ibu yang buruk jika aku tidak melakukannya. Jadi, aku melakukannya.”

“Rasanya saya harus memberikan putri saya kesempatan di masa depan,” katanya.

"Jadi ini seperti masa depan putri saya, yang berarti saya harus melanggar hukum."

Aktris tersebut – yang mengatakan bahwa dia tidak memberitahu putrinya, Sophia, tentang rencananya – ingat bahwa dia berpikir ulang tentang apa yang telah dia lakukan saat mengantarnya ke ujian.

"Dia berkata, `Bisakah kita membeli es krim setelahnya? Aku takut dengan ujiannya. Apa yang bisa kita lakukan agar menyenangkan?` Dan saya terus berpikir, `Berbalik, berbalik saja,`" kata Felicity Huffman kepada outlet berita.

"Sungguh memalukan, aku tidak melakukannya."

Felicity Huffman mengaku bersalah membayar agar pengawas mengubah jawaban putrinya Sophia dalam ujian.

Saat menjalani hukuman pada bulan September 2019, Felicity Huffman menulis surat kepada hakim untuk memprotes bahwa dia hanya memikirkan masa depan putrinya ketika dia berpartisipasi dalam skema tersebut.

“Saya terus bertanya pada diri sendiri, `Mengapa saya melakukan ini? Mengapa saya mengatakan ya pada skema yang melanggar hukum dan membahayakan integritas saya? Kekuatan batin apa yang mendorong saya melakukan hal itu? Bagaimana saya bisa meninggalkan pedoman moral dan akal sehat saya sendiri?` tulisnya dalam surat yang diperoleh People saat itu.

Dia menjalani 11 hari dari 14 hari hukuman penjara pada Oktober 2019.

Bintang tersebut juga dijatuhi hukuman 250 jam pelayanan masyarakat dan dibebaskan dengan pengawasan selama satu tahun.

Felicity Huffman menyelesaikan hukuman penuhnya pada Oktober 2020.

Suaminya, bintang Shameless William H. Macy, tidak didakwa terkait acara tersebut.

Putrinya Sophia kemudian mengambil kembali SAT dan diterima di program teater Universitas Carnegie Mellon, tempat dia belajar saat ini.

Dikutip dari People, sementara itu, Singer divonis tiga setengah tahun penjara atas kejahatannya. Dia diperintahkan untuk kehilangan $10 juta pada bulan Januari tahun ini.

Singer mengatur skema tersebut menggunakan dua bisnis persiapan kuliah yang ia jalankan: Key Worldwide Foundation dan The Edge College & Career Network.

Melalui bisnisnya, dia membantu klien untuk diterima di perguruan tinggi melalui metode yang menipu seperti membayar pengawas ujian dan menyuap administrator perguruan tinggi dan pelatih atletik.

Sebagai bagian dari skemanya, Singer meraup lebih dari $25 juta dari kliennya, dan juga membayar suap lebih dari $7 juta, menurut memo itu.

"Kami membantu keluarga-keluarga terkaya di AS menyekolahkan anak-anak mereka," Singer pernah terdengar membual dalam panggilan kliennya yang direkam oleh FBI.

“Mereka menginginkan jaminan, mereka ingin hal ini terlaksana.”

Adapun Felicity Huffman, dia sekarang berbicara untuk menyoroti A New Way of Life, organisasi nirlaba yang memberikan bantuan seperti perumahan, pelatihan kerja, dan pakaian untuk wanita yang sebelumnya dipenjara.

“Saya ingin menggunakan pengalaman saya dan apa yang telah saya lalui serta rasa sakit untuk menghasilkan sesuatu yang baik,” katanya kepada ABC-7 tentang organisasi tersebut, tempat dia melakukan pengabdian masyarakat atas perintah pengadilan. (*)

KEYWORD :

Kabar Artis Felicity Huffman suap perguruan tinggi




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :