Selasa, 05/03/2024 04:48 WIB

Pengadilan Rusia Perpanjang Penahanan Jurnalis AS yang Dituduh Jadi Mata-mata

Pengadilan Rusia Perpanjang Penahanan Jurnalis AS yang Dituduh Jadi Mata-mata

Reporter Wall Street Journal Evan Gershkovich menghadiri sidang atas tuduhan spionase di Moskow, Rusia 28 November 2023. Handout via Reuters

MOSKOW - Pengadilan Rusia mengatakan pada Selasa bahwa pihaknya memperpanjang penahanan Evan Gershkovich, seorang reporter Wall Street Journal yang sedang menunggu persidangan atas tuduhan spionase yang disangkalnya, hingga 30 Januari 2024.

Gershkovich, seorang warga negara AS, ditahan oleh Dinas Keamanan Federal (FSB) pada tanggal 29 Maret di kota Yekaterinburg, Ural, atas tuduhan spionase yang dapat mengakibatkan hukuman hingga 20 tahun penjara.

“Pengadilan memutuskan untuk memperpanjang masa penahanan Gershkovich, yang dituduh melakukan kejahatan berdasarkan Pasal 276 KUHP Federasi Rusia, hingga 10 bulan, yaitu hingga 30 Januari 2024,” kata pengadilan distrik Lefortovo Moskow.

Gershkovich membantah tuduhan tersebut. Dia adalah jurnalis AS pertama yang ditahan atas tuduhan mata-mata di Rusia sejak Perang Dingin.

Rusia mengatakan Gershkovich tertangkap basah, sementara FSB, penerus utama KGB era Soviet, mengatakan dia berusaha mendapatkan rahasia militer.

The Wall Street Journal dan Dow Jones mengatakan bahwa Gershkovich hanya melakukan tugasnya di Rusia dan menyangkal tuduhan spionase. Journal dan Dow telah berulang kali menuntut agar Rusia membebaskannya, namun tidak berhasil.

“Evan kini telah dipenjara secara tidak adil selama hampir 250 hari, dan setiap hari adalah hari yang terlalu lama,” kata The Journal dalam sebuah pernyataan.

"Tuduhan terhadapnya sepenuhnya salah dan pemenjaraannya yang terus menerus merupakan serangan yang kurang ajar dan keterlaluan terhadap kebebasan pers, yang sangat penting bagi masyarakat yang bebas. Kami terus mendukung Evan dan menyerukan pembebasannya segera."

Gedung Putih menyebut tuduhan itu "konyol" dan Presiden Joe Biden mengatakan penahanan Gershkovich "sama sekali ilegal".

“Kami sangat prihatin dengan keputusan pengadilan tersebut,” kata Kedutaan Besar AS di Moskow. "Kami mengulangi seruan kami agar dia segera dibebaskan."

Para diplomat mengatakan bahwa Gershkovich mungkin ditahan sebagai bagian dari upaya Rusia yang lebih luas untuk membangun gudang warga AS yang ditangkap yang dapat ditukar dengan warga negara Rusia – dan terpidana mata-mata – yang ditahan di Barat.

Para pejabat Rusia, yang bersikeras bahwa Gershkovich kedapatan sedang mencari rahasia, mengatakan telah ada kontak dengan Washington mengenai Gershkovich namun mereka mengatakan bahwa tuntutan publik Amerika yang keras tidak akan membantu kasusnya.

Rusia mengatakan tidak akan ada pertukaran yang melibatkan Gershkovich sampai keputusan mengenai kasusnya tercapai. Sejauh ini belum ada tanggal yang diumumkan untuk persidangannya.

Gershkovich yang fasih berbahasa Rusia, lahir dari imigran Soviet dan dibesarkan di New Jersey, pindah ke Moskow pada akhir tahun 2017 untuk bergabung dengan Moscow Times berbahasa Inggris, dan kemudian bekerja untuk kantor berita Prancis Agence France-Presse.

Sejak penahanannya, Gershkovich telah mengajukan banding atas penahanannya beberapa kali, dan muncul di sangkar kaca yang digunakan untuk tersangka di pengadilan Rusia. Permohonan banding telah ditolak.

Penangkapannya mengejutkan banyak organisasi berita Barat dan sekarang hampir tidak ada wartawan Amerika di Rusia, yang menurut Departemen Luar Negeri Rusia dianggap sebagai penempatan yang sulit setara dengan Freetown, Mogadishu, Damaskus dan Kabul.

Departemen Luar Negeri AS telah berulang kali meminta seluruh warga AS untuk segera meninggalkan Rusia karena "potensi pelecehan dan pengucilan warga AS untuk ditahan oleh pejabat keamanan pemerintah Rusia".

KEYWORD :

Jurnalis Ditahan Kunjungi Rusia Warganegara Ganda




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :