Selasa, 05/03/2024 03:37 WIB

Trump Janji Pertahankan Sikap anti-Migran yang Memisahkan Para Keluarga di Perbatasan AS-Meksiko

Trump Janji Pertahankan Sikap anti-Migran yang Memisahkan Para Keluarga di Perbatasan AS-Meksiko

Mantan Presiden AS dan calon presiden dari Partai Republik Donald Trump saat kampanye pilpres di Summerville, Carolina Selatan, AS 25 September 2023. Foto: Reuters

WASHINGTON - Donald Trump telah berjanji untuk mengintensifkan tindakan kerasnya terhadap imigrasi jika dia kembali ke Gedung Putih. Dia juga akan melanjutkan kebijakannya yang paling kontroversial - pemisahan keluarga di perbatasan AS-Meksiko. Namun sekutu utamanya yang bisa bergabung dengan pemerintahan Trump yang baru, merasa was-was.

Lima mantan pejabat Trump dan sekutu konservatifnya mengatakan kepada Reuters bahwa meskipun Trump mempertimbangkan tindakan anti-migran yang lebih keras, mereka khawatir mengenai penerapan versi baru dari kebijakan “tanpa toleransi” tahun 2018 yang memisahkan ribuan anak dari orang tua mereka di perbatasan barat daya.

Mereka mengatakan mereka khawatir akan terulangnya kembali reaksi publik yang luas yang dipicu oleh kebijakan awal.

“Perpisahan keluarga akibat tidak adanya toleransi menyebabkan keributan di negara ini,” kata Tom Homan, mantan pejabat imigrasi Trump yang kemungkinan akan bergabung dengan pemerintahan kedua. “Cara terbaik untuk melakukan hal ini, daripada harus menghadapi semua kekacauan yang terjadi, adalah dengan menempatkan mereka di pusat pemukiman bersama-sama dan melakukan dengar pendapat bersama.”

Trump adalah kandidat utama untuk nominasi presiden Partai Republik pada tahun 2024 dan menjadikan keamanan perbatasan sebagai tema utama kampanyenya. Dia berjanji untuk memulihkan kebijakan garis keras dari masa kepresidenannya pada tahun 2017-2021, dan menerapkan kebijakan baru yang lebih menekan imigrasi legal dan ilegal.

Trump memuji kemanjuran pemisahan keluarga di balai kota CNN pada bulan Mei, dan menolak mengesampingkan kemungkinan penerapan kembali pemisahan keluarga. Dia kembali membela mereka dalam sebuah wawancara dengan saluran televisi berbahasa Spanyol Univision yang ditayangkan pada 9 November.

“Ini menghentikan ratusan ribu orang untuk datang karena ketika mereka mendengar `perpisahan keluarga`, mereka berkata, `Lebih baik kita tidak pergi.` Dan mereka tidak pergi,” katanya.

Posisi garis keras Trump telah dimanfaatkan oleh kampanye terpilihnya kembali Presiden Demokrat Joe Biden, yang mengatakan bahwa ini adalah contoh kebijakan “ekstrim” yang akan diambil oleh Partai Republik jika ia kembali ke Gedung Putih.

Aktivis hak-hak sipil khawatir dengan komentar Trump dan siap kembali ke pengadilan untuk melawan versi baru kebijakan tersebut, kata mereka kepada Reuters.

Tim kampanye Trump tidak menanggapi permintaan komentar.

Cara menangani ribuan keluarga yang melintasi perbatasan barat daya secara ilegal telah membingungkan pemerintahan Partai Republik dan Demokrat. Biden telah berjuang mengatasi tingginya jumlah migran yang melintasi perbatasan secara ilegal sejak ia menjabat, termasuk meningkatnya jumlah keluarga baru-baru ini.

Pemerintahan Trump meluncurkan kebijakan "tanpa toleransi" pada bulan April 2018 sebagai cara untuk mencegah penyeberangan perbatasan ilegal, termasuk oleh keluarga. Berdasarkan kebijakan tersebut, orang tua didakwa melakukan kejahatan imigrasi dan dikirim ke penjara sementara anak-anak ditempatkan di tempat penampungan.

Trump mengakhirinya pada bulan Juni 2018 di tengah reaksi keras dan malah mengatakan dia akan berusaha untuk menahan keluarga bersama-sama. Namun penahanan keluarga masih dibatasi hingga 20 hari berdasarkan perintah pengadilan tahun 2015, yang biasanya tidak cukup waktu untuk memproses permohonan suaka keluarga dan berpotensi mendeportasi mereka.

Dengan beberapa jajak pendapat yang menunjukkan para pemilih di negara bagian yang menjadi medan pertempuran lebih memilih Trump dibandingkan Biden dalam masalah imigrasi, tim kampanye Biden mengingatkan mereka akan kebijakan pemisahan diri Trump, yang tidak populer di kalangan sebagian besar orang Amerika, termasuk beberapa anggota Partai Republik.

“Trump sangat terbuka mengenai kebijakan ekstrem, tidak manusiawi, dan pada dasarnya tidak sesuai dengan kebijakan Amerika yang akan ia terapkan,” kata manajer kampanye Biden, Julie Rodriguez, dalam panggilan pers pada 18 November sebelum kunjungan Trump ke perbatasan.

Di antara tindakan Trump yang disoroti oleh Rodriguez adalah pemisahan keluarga, yang menyebutnya sebagai "kebijakan kejam yang merenggut bayi dari pelukan ibu dan ayah mereka."

Homan mengatakan dia tidak yakin apa yang akan dia lakukan jika Trump memintanya untuk menghidupkan kembali pemisahan keluarga.

“Saya menyarankan ada banyak cara untuk melakukan ini,” katanya. "Aku harus menyeberangi jembatan itu ketika kita sampai di sana."

Homan menambahkan bahwa diperlukan “lebih banyak perlindungan untuk memastikan keluarga-keluarga ini dapat bersatu kembali dengan cepat.”

Chad Wolf, mantan penjabat kepala negara di masa pemerintahan Trump dan direktur eksekutif America First Policy Institute, sebuah lembaga pemikir yang berpihak pada Trump, mengatakan "semua opsi harus dipertimbangkan" ketika ditanya tentang meninjau kembali pemisahan keluarga.

Namun Wolf mengatakan masyarakat AS jelas tidak mendukungnya dan tindakan lain dapat mencapai tujuan yang sama.

AKTIVIS SIAP BERJUANG
Jika Trump benar-benar menerapkan kebijakan pemisahan keluarga, kemungkinan besar dia akan menghadapi tantangan hukum. Beberapa hari setelah dia mengakhiri “toleransi nol” pada tahun 2018, seorang hakim federal memerintahkan pemerintah untuk menyatukan kembali keluarga-keluarga tersebut sebagai tanggapan atas gugatan yang diajukan oleh American Civil Liberties Union (ACLU). Upaya ini masih berlangsung karena kurangnya pencatatan.

Rintangan lain bagi Trump adalah perjanjian penyelesaian yang ditandatangani oleh pemerintahan Biden yang akan melarang pemisahan serupa selama delapan tahun.

Pengacara ACLU Lee Gelernt mengatakan kelompok tersebut akan mengajukan ke pengadilan untuk menegakkan larangan tersebut jika pemisahan dilanjutkan.

“Kami menanggapi dengan sangat serius pembicaraan baru-baru ini mengenai hal ini yang masih dibahas dan akan bersiap jika hal itu terjadi lagi,” katanya.

Mark Morgan, pejabat tinggi perbatasan di bawah Trump, mengatakan dia tidak yakin pemerintahan Trump yang baru akan menerapkan kebijakan pemisahan keluarga seperti yang pertama kali dilakukan.

Morgan – seperti Homan, Wolf, dan lainnya – mengutip kebijakan Trump pada tahun 2019 yang “tetap berada di Meksiko” sebagai pilihan yang lebih baik. Program tersebut memaksa migran non-Meksiko tertentu untuk menunggu di Meksiko untuk menyelesaikan kasus mereka di AS dan bertepatan dengan berkurangnya kekhawatiran terhadap perbatasan, termasuk terhadap keluarga mereka.

Biden berencana untuk mengakhiri "tetap di Meksiko" tetapi Trump telah berjanji untuk mengembalikannya jika terpilih kembali.

KEYWORD :

Donald Trump Calon Presiden Anti Migran Muslim




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :