Selasa, 05/03/2024 03:38 WIB

Setelah 17 Hari Terjebak dalam Terowongan Runtuh, 41 Pekerja India Berhasil Dikeluarkan

Setelah 17 Hari Terjebak dalam Terowongan Runtuh, 41 Pekerja India Berhasil Dikeluarkan

Anggota tim dari Pasukan Respons Bencana Nasional bersiap masuk terowongan untuk menyelamatkan pekerja yang terjebak, di Uttarkashi, India, 28 November 2023. Foto: Reuters

SILKYARA - Tim penyelamat India yang dipimpin oleh "penambang tikus" mengebor bebatuan dan puing pada Selasa untuk mencapai 41 pekerja konstruksi yang terperangkap di terowongan yang runtuh di Himalaya selama 17 hari.

Proses penarikan 41 pekerja berupah rendah dari negara bagian termiskin di India, satu demi satu dengan menggunakan tandu beroda melalui pipa selebar 90 cm, kata para pejabat.

“Pekerjaan pemasangan pipa di terowongan untuk mengeluarkan pekerja telah selesai,” kata Menteri Utama Negara Bagian Uttarakhand Pushkar Singh Dhami di platform media sosial X, berterima kasih kepada dewa Hindu, Baba Baukh Nag Ji, serta jutaan warga India yang berdoa untuk para pria dan para penyelamat yang tak kenal lelah.

"Sebentar lagi, semua saudara buruh akan diselamatkan."

Para pria tersebut terjebak di terowongan sepanjang 4,5 km sejak terowongan itu runtuh pada 12 November.

Mereka mendapatkan makanan, air, penerangan, oksigen dan obat-obatan melalui pipa, namun upaya menggali terowongan untuk menyelamatkan mereka dengan mesin bor bertenaga tinggi gagal karena serangkaian hambatan.

Badan-badan pemerintah yang menangani krisis yang belum pernah terjadi sebelumnya ini pada hari Senin meminta “penambang tikus” untuk mengebor bebatuan dan kerikil dengan tangan dari dalam pipa evakuasi selebar 90 cm (3 kaki) yang didorong melalui puing-puing setelah mesin rusak.

Para penambang ahli dalam metode primitif, berbahaya, dan kontroversial yang sebagian besar digunakan untuk mendapatkan deposit batu bara melalui jalur sempit, dan mendapatkan nama mereka karena menyerupai tikus yang sedang menggali.

Para penambang, yang dibawa dari India tengah, bekerja hingga Senin malam dan akhirnya berhasil menembus bebatuan, tanah, dan logam sepanjang sekitar 60 meter pada Selasa sore.

Lusinan petugas penyelamat dengan tali, tangga, dan tandu memasuki terowongan dan 41 ambulans berbaris di luar untuk membawa 41 pria tersebut ke rumah sakit yang berjarak sekitar 30 km.

Beberapa petugas penyelamat yang mengenakan topi keras membuat tanda kemenangan dan berfoto.

Kerabat para pria yang terjebak, yang berkemah di dekat lokasi, berkumpul di luar terowongan dengan membawa barang bawaan, siap menemani para pria tersebut ke rumah sakit.

“Saat dia keluar, hati saya akan bangkit kembali,” kata ayah seorang pekerja yang terjebak, yang hanya menyebut namanya Chaudhary, tentang putranya, Manjeet Chaudhary.

Penduduk desa juga berkumpul di luar terowongan, beberapa menyanyikan lagu-lagu kebaktian Hindu dan mengangkat slogan-slogan untuk memuji dewa Hindu Lord Ram ketika mendengar berita tentang terobosan tersebut.

Yang lainnya berkumpul di dekat lereng dengan harapan bisa melihat sekilas orang-orang tersebut saat mereka dibawa keluar.

Para pria tersebut mendapatkan makanan matang sejak pipa penyelamat disalurkan minggu lalu, termasuk roti pipih, kacang lentil, dan kari sayuran.

Lebih dari selusin dokter, termasuk psikiater, telah berada di lokasi, berbicara dengan para pria melalui pipa dan memantau kesehatan mereka.

Mereka disarankan untuk melakukan latihan yoga ringan, berjalan-jalan di ruang terbatas, dan terus berbicara satu sama lain.

Terowongan ini merupakan bagian dari jalan raya Char Dham senilai $1,5 miliar, salah satu proyek paling ambisius Perdana Menteri Narendra Modi, yang bertujuan menghubungkan empat tempat ziarah Hindu melalui jaringan jalan sepanjang 890 km.

Pihak berwenang belum mengatakan apa yang menyebabkan keruntuhan tersebut, namun wilayah tersebut rentan terhadap tanah longsor, gempa bumi, dan banjir.

Terowongan tersebut tidak memiliki pintu keluar darurat dan dibangun melalui patahan geologis, kata anggota panel ahli yang menyelidiki bencana tersebut kepada Reuters.

Proyek Char Dham mendapat kritik dari para ahli lingkungan dan beberapa pekerjaan dihentikan setelah ratusan rumah rusak akibat amblesan tanah di sepanjang rute tersebut.

Pemerintah mengatakan mereka menggunakan teknik yang ramah lingkungan untuk membuat wilayah yang secara geologis tidak stabil menjadi lebih aman.

Pemerintah juga memerintahkan Otoritas Jalan Raya Nasional India (NHAI) untuk mengaudit 29 terowongan yang sedang dibangun di seluruh India.

KEYWORD :

Terowongan Runtuh Pekerja Terjebak India




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :