Sabtu, 02/03/2024 21:24 WIB

Dihantam Badai Salju, Delapan Orang Tewas Disertai Pemadaman Listrik di Ukraina dan Moldova

Dihantam Badai Salju, Delapan Orang Tewas Disertai Pemadaman Listrik di Ukraina dan Moldova

Pekerja darurat melepaskan sebuah van yang terjebak saat badai salju lebat di wilayah Odesa, Ukraina dalam gambar yang dirilis pada 27 November 2023 via Reuters

KYIV - Badai musim dingin melanda Ukraina tengah dan selatan, menewaskan sedikitnya lima orang di Ukraina dan tiga di negara tetangga Moldova, dengan salju dan angin kencang mematikan listrik di ratusan kota dan desa serta menutup jalan raya.

Sedikitnya 19 orang terluka di Ukraina dan 10 lainnya di Moldova. Peramal cuaca mengatakan akan terjadi lebih banyak cuaca buruk, dengan perkiraan salju dan hujan di seluruh Ukraina pada hari Selasa, 28 November 2023.

Cuaca ekstrem terjadi ketika puluhan ribu tentara berjaga di garis depan dalam perang yang telah berlangsung selama 21 bulan dengan Rusia di tengah kekhawatiran Moskow akan menyerang jaringan listrik dengan serangan udara pada musim dingin ini.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy, yang berbicara dalam pidato video malamnya, mengatakan lima orang tewas di wilayah selatan Odesa dan memperkirakan mungkin ada orang lain yang meninggal di tempat lain.

Layanan darurat mengatakan listrik masih padam di 882 wilayah. Lalu lintas dihentikan di 10 jalan raya dan lebih dari 1.500 truk terdampar.

Sekolah-sekolah ditutup di Ukraina selatan dan Moldova.

Angin kencang menyebabkan salju melayang hingga kedalaman dua meter (enam kaki) di beberapa tempat, kata Menteri Dalam Negeri Ihor Klymenko.

Pihak berwenang Ukraina berbagi gambar fasilitas jaringan listrik yang rusak, pohon-pohon tumbang, dan tim penyelamat membantu orang-orang keluar dari arus dan menarik mobil menjauh dari jalan yang tertutup salju.

Wilayah Kyiv bagian tengah, bagian selatan Odesa, dan Mykolaiv adalah wilayah yang paling terkena dampak pemadaman listrik, dengan 40.000 rumah pada awalnya terkena dampaknya di wilayah Kyiv, kata pihak berwenang. Hingga pukul 18.30, lebih dari 15.000 rumah di wilayah tersebut masih tanpa aliran listrik.

Di Moldova, dua orang ditemukan tewas membeku di dalam mobil di bagian timur negara itu dan satu lagi di luar ibu kota.

Dinas perbatasan Ukraina mengatakan bahwa dua penyeberangan perbatasan di wilayah Odesa ke Moldova dibuka kembali setelah penghentian sementara pada hari Minggu, namun kondisi lalu lintas tetap sulit.

Pada hari Minggu, walikota pelabuhan Odesa di Laut Hitam mendesak warga untuk tinggal di rumah, dan pihak berwenang memperingatkan bahwa pasokan air terganggu oleh pemadaman listrik yang membuat pompa tidak dapat bekerja.

Delapan orang menderita hipotermia dan lima lainnya terluka akibat pohon tumbang di wilayah Odesa, kata layanan darurat.

Pada Senin malam, fasilitas ketel uap di Odesa, tempat pipa sepanjang 100 meter (yard) pecah dan jatuh pada hari Minggu, kembali beroperasi.

“Saat ini, pemanas disediakan dalam mode uji coba untuk 120.000 pelanggan di Odessa. Rumah-rumah penduduk akan menjadi hangat pada pagi hari,” Oleh Kiper, gubernur wilayah tersebut, mengatakan melalui Telegram.

KEYWORD :

Badai Salju Ukraina Moldova




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :