Selasa, 09/08/2022 03:32 WIB

INTERNASIONAL

Terkait Pilpres AS, Programer Komputer Rusia Dibekuk di Barcelona

Seorang programer komputer Rusia, Pyotr Levashov dibekuk di Barcelona, pada Minggu (7/4)

Ilustrasi Hacker

Madrid - Seorang programer komputer Rusia, Pyotr Levashov dibekuk di Barcelona, pada Minggu (7/4). Hingga kini belum jelas terkait penagkapan pria 36 tahun itu karena Juru bicara kedutaan, polisi Spanyol dan kementerian dalam negeri belum memberikan rincian dan menolak berkomentar

Meski belum jelas penangkapan Levashov, namun beberapa portal berita seperti BBC  dan saluran televisi di bawah pemerintah Rusia, menghubungkan penangkapan itu dengan pemilu AS tahun lalu.

Peter Carr, juru bicara divisi kriminal Departemen Kehakiman AS, mengatakan, “Kasus ini masih dalam penyelidikan, jadi kami belum memiliki informasi yang lebih untuk disampaikan saat ini,” ujar Peter Carr dilansir Theguardian

Pemerintah AS  telah menuduh Rusia  melakukan membobol email partai Demokrat untuk membantu kampanye Donald Trump. El Confidencial, sebuah situs berita Spanyol, mengatakan bahwa surat perintah penangkapan Levashov ini dikeluarkan oleh otoritas AS atas dugaan "hacking" yang membantu kampanye Donald Trump.

Juru bicara polisi Spanyol mengatakan Pyotr Levashov ditahan di bandara Barcelona saat sedang berlibur pada Jumat pekan lalu oleh polisi dari unit penyelidikan teknologi menyusul permintaan internasional. Levashov kini dibawa ke Madrid sambil menunggu keputusan pemerintah Spanyol apakah akan mengekstradisinya ke Amerika Serikat atau tidak.

Meski tudingan AS kuat, namun para pejabat Rusia, termasuk Presiden Vladimir Putin, telah berulang kali membantah keterlibatan Rusia dalam kemenangan pemelihan presidan ke-45 tahun lalu

 

TAGS : Pilpres AS Donald Trump Rusiah Cyber




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :