Selasa, 05/12/2023 15:44 WIB

RUU Pendanaan Sementara Disahkan oleh DPR, Amerika Terhindar Shutdown

RUU Pendanaan Sementara Disahkan oleh DPR, Amerika Terhindar Shutdown

Ketua DPR Kevin McCarthy berbicara kepada wartawan di US Capitol Hill di Washington, AS 30 September 2023. Foto: Reuters

WASHINGTON - Dewan Perwakilan Rakyat AS mengesahkan rancangan undang-undang pendanaan sementara pada hari Sabtu dengan dukungan besar dari Partai Demokrat setelah Ketua Partai Republik Kevin McCarthy mundur dari tuntutan sebelumnya oleh kelompok garis keras partai untuk rancangan undang-undang partisan.

Waktunya terbatas untuk menghindari penutupan sebagian pemerintah federal yang keempat dalam satu dekade, yang akan dimulai pada hari Minggu pukul 12:01 ET (0401 GMT) kecuali Senat yang mayoritas anggotanya Partai Demokrat mengesahkannya dan Presiden Joe Biden menandatanganinya menjadi undang-undang pada waktunya.

McCarthy mengabaikan desakan partai garis keras sebelumnya bahwa setiap rancangan undang-undang harus disetujui oleh DPR hanya dengan suara dari Partai Republik, sebuah perubahan yang dapat menyebabkan salah satu anggota sayap kanannya mencoba untuk menggulingkan dia dari peran kepemimpinannya.

DPR memberikan suara 335-91 untuk mendanai pemerintah selama 45 hari berikutnya, dengan lebih banyak dukungan dari Partai Demokrat daripada Partai Republik.

Langkah ini menandai perubahan besar dari awal minggu ini, ketika penutupan pemerintahan tampaknya tidak bisa dihindari. Penutupan pemerintahan berarti sebagian besar dari 4 juta pegawai pemerintah tidak akan dibayar – baik mereka bekerja atau tidak – dan juga akan menutup berbagai layanan federal, mulai dari Taman Nasional hingga regulator keuangan.

Badan-badan federal telah menyusun rencana rinci yang menjelaskan layanan apa yang akan dilanjutkan, seperti pemeriksaan bandara dan patroli perbatasan, dan apa yang harus dihentikan, seperti penelitian ilmiah dan bantuan nutrisi kepada 7 juta ibu miskin.

DEMOKRAT MENYEBUTNYA SEBUAH KEMENANGAN
Sekitar 209 anggota Partai Demokrat mendukung RUU tersebut, jauh lebih banyak dibandingkan 126 anggota Partai Republik yang mendukungnya, dan Partai Demokrat menggambarkan hasil tersebut sebagai sebuah kemenangan.

Partai Republik MAGA yang ekstrim telah kalah, rakyat Amerika telah menang,” kata Hakeem Jeffries dari Partai Demokrat di DPR kepada wartawan menjelang pemungutan suara.

Perwakilan Demokrat Don Beyer mengatakan: “Saya lega bahwa Ketua McCarthy mengundurkan diri dan akhirnya mengizinkan pemungutan suara bipartisan pada saat kesebelas mengenai undang-undang untuk menghentikan serbuan Partai Republik menuju penutupan pemerintahan yang membawa bencana.”

Pergeseran McCarthy mendapat dukungan dari anggota senior Senat dari Partai Republik, Mitch McConnell, yang sebelumnya mendukung tindakan serupa yang dilakukan melalui Senat dengan dukungan bipartisan yang luas, meskipun versi DPR membatalkan bantuan untuk Ukraina.

McCarthy menepis kekhawatiran bahwa kelompok garis keras Partai Republik akan berusaha menggulingkannya sebagai pemimpin.

"Saya ingin menjadi orang dewasa di ruangan ini, silakan mencoba," kata McCarthy kepada wartawan. "Dan tahukah Anda? Jika saya harus mempertaruhkan pekerjaan saya demi membela publik Amerika, saya akan melakukannya."

Dia mengatakan bahwa anggota DPR dari Partai Republik akan terus maju dengan rencana untuk meloloskan lebih banyak rancangan undang-undang pendanaan yang akan memotong pengeluaran dan mencakup prioritas konservatif lainnya, seperti kontrol perbatasan yang lebih ketat.

MASALAH KREDIT
Kebuntuan ini terjadi hanya beberapa bulan setelah Kongres membawa pemerintah federal ke ambang gagal bayar utangnya sebesar $31,4 triliun. Drama ini menimbulkan kekhawatiran di Wall Street, dimana lembaga pemeringkat Moody`s telah memperingatkan bahwa drama ini dapat merusak kelayakan kredit AS.

Kongres biasanya meloloskan rancangan undang-undang belanja sementara untuk memberi lebih banyak waktu guna menegosiasikan undang-undang terperinci yang mengatur pendanaan untuk program-program federal.

Tahun ini, sekelompok anggota Partai Republik telah memblokir tindakan di DPR karena mereka mendesak untuk memperketat imigrasi dan memotong pengeluaran di bawah tingkat yang disepakati dalam batas utang pada musim semi lalu.

Kesepakatan McCarthy-Biden yang menghindari gagal bayar menetapkan batas belanja diskresi sebesar $1,59 triliun pada tahun fiskal 2024. Anggota DPR dari Partai Republik menuntut pemotongan lagi sebesar $120 miliar.

Perjuangan pendanaan berfokus pada sebagian kecil dari anggaran AS sebesar $6,4 triliun untuk tahun fiskal ini. Anggota parlemen tidak mempertimbangkan pemotongan program tunjangan populer seperti Jaminan Sosial dan Medicare.

TAGS : Partai Republik Kongres Shutdown RUU Pendanaan Sementara




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :