Selasa, 21/05/2024 02:32 WIB

Rusia Ingatkan AS: Jangan Arahkan Kami soal Nuklir

Rusia mengatakan Washington selama beberapa dekade telah mengerahkan senjata nuklir semacam itu di Eropa

Presiden Rusia Vladimir Putin menghadiri upacara penyerahan hadiah presiden bagi profesional budaya muda dan penulisan serta seni untuk anak-anak dan remaja, di Kremlin di Moskow pada 22 Maret 2023. (Sputnik via AFP)

Moskow, Jurnas.com - Rusia menepis kritik dari Presiden AS Joe Biden atas rencana Moskow untuk mengerahkan senjata nuklir taktis di Belarusia. Rusia mengatakan Washington selama beberapa dekade telah mengerahkan senjata nuklir semacam itu di Eropa.

Rusia mengatakan pada hari Kamis bahwa pihaknya mendorong penyebaran pertama senjata semacam itu di luar perbatasannya sejak jatuhnya Uni Soviet tahun 1991 dan Presiden Belarusia Alexander Lukashenko mengatakan senjata tersebut sudah bergerak.

Biden mengatakan pada hari Jumat bahwa dia memiliki reaksi "sangat negatif" terhadap laporan bahwa Rusia telah bergerak maju dengan rencana untuk menyebarkan senjata nuklir taktis di Belarusia. Departemen Luar Negeri AS mengecam rencana penyebaran nuklir Rusia.

"Merupakan hak berdaulat Rusia dan Belarus untuk memastikan keamanan mereka dengan cara yang kami anggap perlu di tengah perang hibrida skala besar yang dilancarkan oleh Washington terhadap kami," kata kedutaan Rusia di Amerika Serikat dalam sebuah pernyataan.

"Langkah-langkah yang kami lakukan sepenuhnya konsisten dengan kewajiban hukum internasional kami."

Amerika Serikat mengatakan dunia menghadapi bahaya nuklir paling parah sejak Krisis Rudal Kuba 1962 karena pernyataan Presiden Vladimir Putin selama konflik Ukraina, tetapi Moskow mengatakan posisinya telah disalahtafsirkan.

Putin, yang menyebut perang Ukraina sebagai pertempuran untuk kelangsungan hidup Rusia melawan Barat yang agresif, telah berulang kali memperingatkan bahwa Rusia, yang memiliki lebih banyak senjata nuklir daripada negara lain mana pun, akan menggunakan segala cara untuk mempertahankan diri.

Senjata nuklir taktis digunakan untuk keuntungan taktis di medan perang, dan biasanya hasilnya lebih kecil daripada senjata nuklir strategis yang dirancang untuk menghancurkan kota-kota AS, Eropa, atau Rusia.

Kedutaan Besar Rusia menyebut kritik AS terhadap rencana penyebaran Moskow munafik, dengan mengatakan bahwa "sebelum menyalahkan orang lain, Washington dapat menggunakan beberapa introspeksi".

Amerika Serikat selama beberapa dekade mempertahankan gudang senjata nuklirnya yang besar di Eropa. Bersama dengan sekutu NATO-nya, Amerika Serikat berpartisipasi dalam pengaturan pembagian nuklir dan melatih skenario penggunaan senjata nuklir terhadap negara kita.”

Amerika Serikat telah mengerahkan senjata nuklir di Eropa Barat sejak Presiden AS Dwight D Eisenhower mengesahkan penempatan mereka dalam Perang Dingin sebagai tanggapan terhadap ancaman yang dirasakan dari Uni Soviet. Senjata nuklir AS pertama di Eropa dikerahkan di Inggris pada tahun 1954.

Sebagian besar detail tentang penempatan AS saat ini dirahasiakan, meskipun Federasi Ilmuwan Amerika mengatakan bahwa AS memiliki 100 senjata nuklir taktis B61 yang dikerahkan di Eropa - di Italia, Jerman, Turki, Belgia, dan Belanda.

KEYWORD :

Nuklir Rusia Amerika Serikat Vladimir Putin




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :