Rabu, 29/05/2024 00:45 WIB

China Serukan Reformasi Dewan Keamanan PBB

Diplomat top Beijing berpendapat bahwa negara-negara berkembang, terutama di Afrika, harus terwakili dengan lebih baik di dalam tubuh.

Diplomat senior China Wang Yi pada 20 Februari 2023, Budapest, Hungaria (AFP/Attila KISBENEDEK/AFP)

JAKARTA, Jurnas.com - Diplomat top ChinaWang Yi meminta negara-negara berkembang untuk berbicara lebih banyak di Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Pernyataan Wang muncul seminggu setelah Menteri Luar Negeri Rusia, Sergey Lavrov membuat saran serupa, mengatakan kekuatan Barat terlalu terwakili di badan internasional utama.

Selama pertemuan dengan duta besar Kuwait dan Austria untuk PBB, Tareq Albanai dan Alexander Marschik, pada Sabtu, Wang mengatakan: "Reformasi Dewan Keamanan harus menjunjung keadilan dan keadilan, meningkatkan perwakilan dan suara negara-negara berkembang, memungkinkan lebih banyak negara kecil dan negara berukuran sedang untuk memiliki lebih banyak kesempatan untuk berpartisipasi dalam pengambilan keputusan dewan."

Pejabat itu, yang bertanggung jawab atas urusan luar negeri di komite pusat Partai Komunis China, menambahkan bahwa ketidakadilan historis terhadap Afrika harus diperbaiki.

Wang Yi membuat pernyataannya menjelang pembicaraan tentang reformasi Dewan Keamanan, dengan Kuwait dan Wina memimpin negosiasi.

"Harapan bahwa konsensus akan tercapai, sehingga proses reformasi Dewan Keamanan akan diakui secara luas… dan hasilnya akan bertahan dalam ujian sejarah," tutur dia.

Saat melakukan tur ke Afrika pada bulan Januari, Menteri Luar Negeri China, Qin Gang menjelaskan bahwa Beijing ingin meningkatkan perwakilan negara-negara berkembang di Dewan Keamanan PBB untuk membuat sistem pemerintahan global lebih adil dan merata.

Senin lalu, berbicara di markas besar PBB di New York City, Lavrov berpendapat: "Multilateralisme sejati… menuntut adaptasi PBB terhadap kecenderungan objektif dari pembentukan arsitektur multipolar dalam hubungan internasional."

Dia mengatakan, perluasan representasi negara-negara Asia, Afrika, dan Amerika Latin di badan tersebut perlu dipercepat. Dia melanjutkan dengan menyesali representasi Barat yang berlebihan saat ini di Dewan Keamanan.

Dalam diskusi yang sama, duta besar AS untuk PBB, Linda Thomas-Greenfield dan utusan India Ruchira Kamboj juga mendukung reformasi Dewan Keamanan PBB.

Dalam bentuknya saat ini, Dewan Keamanan PBB terdiri dari lima anggota tetap, masing-masing dengan hak veto, China, Prancis, Rusia, Inggris, dan AS dan sepuluh anggota tidak tetap, yang dipilih dua tahun sekali oleh Majelis Umum PBB.

Menurut aturan saat ini, lima negara Afrika dan Asia, satu negara Eropa Timur, dua negara Amerika Latin dan dua negara Eropa Barat dan negara lainnya menjadi anggota tidak tetap.

Dengan Swiss dan Malta sebagai anggota tidak tetap, Barat saat ini memegang lima kursi di dewan, lebih banyak dari wilayah lain mana pun. Jepang, yang merupakan sekutu dekat Washington, juga termasuk di antara sepuluh anggota tidak tetap saat ini.

Sumber: RT

KEYWORD :

China Wang Yi Repormasi Dewan Keamanan PBB Rusia




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :